++ Suntikan Semangat! ++

Friday, April 13, 2012

- Temuduga Asasi TESL -

Assalamualaikum...

Hai kawan2. 1st sekali aku nak ucapkan tahniah bagi yang dah dapat panggilan untuk interview TESL. Aku faham perasaan berdebar tu macam mana sebab aku dah lalui benda tu. Ada ramailah jugak adik2 yang pm aku tanya pasal temu duga tu. Ada yang mintak tips, apa yang kena bawak, macam mana nak hadapi temu duga tu. And aku ingat lagi, ada sorang kawan aku masa kat UiTM dia cakap lepas habis asasi nanti aku bolehlah tulis kat blog sedikit sebanyak pasal TESL ni untuk adik2 aku pulak. Okey, so hari ni aku akan buat n3 khas untuk TESL ni. Mula2 aku nak cakap, aku bukannya hebat sangat masa temu duga tu. Aku buat setakat mampu dan aku percaya sepenuhnya pada rezeki. Sebab rezekilah, aku lulus temu duga tu dulu. Jadi aku harap, apa yang aku tulis ni dapat membantu walaupun sikit. Check this out!

1. Jadi diri sendiri. Apa saja yang panel tanya, jawab dengan jujur. Contohnya, kalau panel tanya "kenapa awak pilih TESL?" (opkos la dalam BI ok). Tolong jangan jawab "Sebab mak saya yang suruh" walaupun kebenarannya memang macam tu.  Cuba fikir satu jawapan yang bernas untuk meyakinkan panel bahawa awak betul2 layak dipilih sebagai student TESL. Kalau panel tanya soalan secara spontan, jawab pun biar secara spontan. Tak payah kisah sangat pasal grammar sebab akak dulu pun main hentam aje yang grammar tu  (kena bahasakan diri akak sebab n3 ditujukan untuk adik2 semua). Yang penting, panel tu nak dengar kita bercakap. Kalau tanya kenapa mesti bercakap, awak fikir balik apa itu TESL --> Teaching English as a Second Language. Nak jadi cikgu, so kenalah pandai bercakap. Betul tak?

2.  Bawak segala benda yang diminta. Contohnya, sijil2 masa sekolah, slip keputusan SPM, IC, surat beranak, GAMBAR berukuran pasport. Akak besarkan gambar tu sebab dulu, aku terlupa bawak gambar. Sampai kat Kemaman, baru hegeh2 cari kedai gambar. Snap on the spot, terus bawak pergi Kuantan. hehehe... Semua2 tu, jangan lupa buat salinan fotokopi. Letak dalam fail, asingkan yang copy dengan yang asal sebab nanti panel akan mintak yang copy tu. Nak buat resume pun boleh. Tulis je benda2 basic pasal diri sendiri. --> Biodata diri (nama, asal, sekolah rendah + menengah), pencapaian masa sekolah, akitiviti yang awak ambik bahagian.

3. Pakaian. Kena formallah. Yang perempuan pakaian terbaik mestilah baju kurung. Bagi yang tak bertudung, ikat rambut tu cantik2. Biar nampak kemas dan tak serabut. Yang lelaki, kemeja dengan tali leher. Kasut bertutup. Lebih elok kalau warna gelap. (Akak dulu pakai kasut hitam).

4. Temu duga ni akan dibahagikan 2 bahagian. Satu lisan, satu lagi bertulis. Yang bertulis tu ada soalan objektif dengan esei. Akak dulu esei dapat tajuk pasal Facebook. Mana tahu kali ni dia bagi Twitter pulak ke. hehehe...  So jangan lupa bawak alat tulis sekali. Nanti kang tak pasal2 tak boleh jawab.

5. Pasal soalan masa temu duga. Akak tak tahu sangat yang ni sebab bagi akak, soalan tu semua atas panel sendiri. Panel berhak nak tanya awak apa2 aje. Tapi mungkin kebiasaannya, panel akan suruh awak cerita pasal diri sendiri. Yang nilah yang penting dik. Bila panel suruh cerita pasal diri awak, janganlah bagi maklumat yang basic sangat2 contohnya nama, umur, asal mana, tarikh lahir sebab benda tu diorang dah tahu dari resume. So, pandai2 lah fikir sesuatu yang menarik tentang diri awak. Yang ni bergantung atas kreativiti masing2. Paling penting, jangan senyap aje. Cakap aje selagi boleh. Yakinkan panel yang awak layak untuk dipilih.

Okey, tu aje kot yang akak mampu tolong. Kalau ada apa2 yang akak tertinggal, harap dimaafkanlah ye. Akak pun dah lupa dah sebenarnya. If nak tanya apa2 awak boleh inbox akak kat fesbuk. Tak add pun takpe sebab akak cuma nak tolong. hehehe... Lastly, good luck untuk semua. Buat yang terbaik! :)

~end

Monday, April 9, 2012

- Cerpen : Saat Terakhir -

SUASANA makan malam di restoran ini terasa begitu mendamaikan. Apatah lagi dengan kehadiran insan yang aku cintai di sisiku. Renungannya yang redup itu menambahkan aura romantis di sekelilingku. Aku tertunduk sambil tangan terus bermain-main dengan sudu di tangan.
          “Mayra…”
          Aku mendongak mendengar dia memanggil namaku. Bibirku mengukir senyuman manis buat tatapan matanya. Dia mencapai tanganku dan menggenggamnya dengan erat. Aku hanya membiarkan. Entah kenapa, jantungku tiba-tiba saja berdegup laju.
          “Kita kenal dah lama, kan?” soal Aqil sambil merenung wajahku.
          Aku mengangguk tanpa suara.
          “Saya rasa… dah sampai masanya untuk kita noktahkan hubungan ni dalam satu ikatan perkahwinan…”
          Kata-katanya itu membuatkan aku terpaku. Perkahwinan? Adakah dia sedang melamarku?
          “Mayra…” bisiknya perlahan. Jantungku semakin tidak menentu. “Sudi tak awak jadi isteri saya?”
          Renungan matanya memanah tepat ke dalam anak mataku. Jujur aku katakana, aku dapat melihat sinar cintanya di situ. Cintanya untukku yang memang tiada belah bandingnya. Dia mencintaiku, sama seperti aku mencintainya. Adakah ini masanya untuk aku menerimanya sebagai teman hidupku? Sudah bersediakah aku untuk menggalas tanggungjawab itu? Dan paling penting, adakah aku benar-benar layak untuk menjadi suri di hatinya?
          “Mayra…” Dia memanggil lagi bila tiada jawapan daripadaku. Dapat aku lihat keresahan di wajahnya. Mungkin dia takut kalau-kalau aku menolak.
          “Kenapa awak pilih saya?” Soalan itu meluncur keluar dari mulutku. Aku mahu tahu jawapannya.
          “Saya tak perlukan alasan untuk pilih awak. Bagi saya, awak yang terbaik untuk saya. Awak ajar saya makna cinta. Saya cintakan awak sejak dari awal perkenalan kita, dan saya nak noktahkan hubungan kita ni dalam satu ikatan yang suci…”
          Jawapannya itu benar-benar menyentuh hatiku. Terasa mataku berkaca-kaca. Aku tahu betapa istimewanya aku di matanya. Perlahan-lahan, bibirku mengukir senyuman buat tatapannya. Dia juga tersenyum. Bagiku, aku tidak perlu lagi berkata apa-apa pabila ada perasaan serupa yang terukir di hati kami berdua.

SUDAH sebulan aku dan Aqil mendirikan rumah tangga. Kehidupan kami bahagia. Dia selalu berusaha untuk menjadi suami yang terbaik buatku. Kadang-kadang, aku merasakan aku tidak layak untuk berada di sisinya. Tetapi setiap kali aku terkenangkan cintanya yang mendalam buatku, aku mula sedar yang kami memang ditakdirkan untuk bersama. Sesungguhnya aku terlalu bersyukur kerana Allah menyatukan hatiku dengan hatinya.
          Hari ini merupakan hari lahirnya yang ke-27. Awal pagi lagi aku sudah bangun untuk memasak hidangan istimewa untuk sarapan kami. Sedang aku memasak sendirian di dapur, aku terasa pinggangku dirangkul dari belakang sebelum satu kucupan singgah di pipiku. Aku tersenyum memandang suamiku.
          “Masak apa ni? Macam best aje…” kata Aqil. Mungkin dia lupa hari ini merupakan hari jadinya.
          “Tak ada apa pun. Saja nak test skill memasak…” Aku tersengih.
          “Ya ke? Kalau tak best, siap eh…” Dia seolah-olah mengugut.
          Aku tergelak. “Dah, abang janganlah kacau Mayra. Pergi tunggu kat luar, nanti lepas dah siap Mayra panggil abang,” ujarku lembut.
          “Tunggu kat sini tak boleh ke?” Dia buat muka tak bersalah.
          “Aku menggeleng. Kena tunggu kat luar jugak,” tegasku.
          Dia mengeluh. “Okey. Nanti dah siap panggil tau. Jangan lama-lama sangat,” pesannya.
          Aku mengangguk. Lambaian kecilku mengiringi langkahnya keluar dari dapur. Kemudian aku kembali dengan kerja-kerjaku. Semua aku buat dengan teliti untuk memastikan tiada satu pun yang cacat. Setelah selesai semuanya, aku membawa hidangan itu ke ruang makan.
          “Abang, jom makan!” panggilku.
          Tidak sampai berapa saat, Aqil sudah muncul di depanku. “Wah… ni best ni. Kenapa rajin sangat pagi ni? Ada apa-apa yang special ke?” soalnya dengan muka berkerut.
          Aku tersenyum. Sah dia lupa! Aku menghampirinya. “Abang tak ingat ke hari ni ada apa?”
          “Ada apa?” Dia menyoalku semula.
          “Hari ni kan hari jadi abang. Apalah abang ni… Itu pun boleh lupa,” cebikku.
          Dia terpinga-pinga sebentar. Mungkin cuba mengingati semula tarikh hari ini. Aku tersenyum melihat reaksinya itu. “Happy birthday,” ucapku lembut diiringi kucupan penuh kasih ke pipinya. Dia masih lagi terpinga-pinga. Sesaat kemudian, barulah dia tersenyum.
          “Macam mana abang boleh lupa ya?” Aqil tergaru-garu kepalanya sendiri.
          “Abang memang… Entah-entah birthday Mayra pun abang lupa, kan?” Aku sengaja mengujinya.
          Dia tersengih. “Mana ada. Semua tentang Mayra semua abang ingat. Tengok ni… sampai hari jadi abang sendiri pun abang lupa sebab kat fikiran abang ni, cuma ada Mayra seorang aje…”
          Aku tergelak kecil mendengar kata-katanya itu. Tahu dia saja nak bodek. “Dahlah, melayan abang sampai ke lusa tak boleh makan…”
          “Kita makan tulat ajelah…” katanya selamba dan kemudian ketawa.
          Aku jegilkan mata ke arahnya. Geram. “Dah, jangan nak  ngada-ngada. Jom makan, penat masak ni tau?” Aku lembutkan suara. Sengaja nak pikat hati dia.
          Dia tersenyum. “Okey, jom…” Tanganku ditarik dan kami sama-sama duduk di atas kerusi menikmati sarapan pagi.

AKU tersentak mendengar bunyi deringan telefon bimbitku. Tumpuanku pada kerja terganggu serta-merta. Namun bila membaca nama suamiku di skrin, automatik senyuman manis terukir di bibirku. Aku menjawab panggilannya itu. “Assalamualaikum…” ucapku.
          “Waalaikumussalam, sayang. Sibuk ke?” soalnya mesra. Nada yang memang tidak asing lagi untukku.
          “Kalau cakap sibuk?” balasku, sengaja mahu bergurau. Sungguh aku rindu padanya waktu ini. Walaupun baru berpisah tak sampai satu hari, aku tetap rindu padanya.
          “Kalau sibuk tak apalah. Tak ada orang nak layan abang kan…” Nadanya sudah bertukar kepada nada rajuk. Aku tergelak kecil.
          “Tak adalah, Mayra gurau aje. Ada apa abang call waktu-waktu macam ni? Biasanya dah dekat nak balik baru abang call. Itu pun cuma nak cakap abang dah sampai kat bawah,” gurauku.
          Dia tertawa kecil. “Abang call nak ajak dating.”
          Aku mengerutkan dahi. Mimpi apa pulak tiba-tiba nak ajak dating? “Dating?” soalku hairan.
          “A’ah…”
          “Bila?”
          “Nanti lepas habis kerja. Sebelum turun, sayang solat Asar dulu tau? Takut nanti balik lambat pulak,” pesannya.
          Aku masih lagi hairan. Tak pernah-pernah dia ajak aku jalan-jalan lepas kerja. Biasanya kalau nak keluar, dia lebih suka keluar hujung minggu. Katanya, waktu itu waktu cuti jadi tidak perlu pening kepala fikir pasal kerja. Masa rehat yang ada mahu dihabiskan hanya bersamaku seorang.
          “Sayang? Dengar tak ni? Ke tak sudi nak keluar dengan abang?”
          Aku tersentak mendengar soalannya itu. “Hisy, ada pulak cakap macam tu. Mestilah sudi… Mayra dah rindu sangat dengan abang ni tau?” ujarku, memujuk.
          “Betul?”
          “Yalah…”
          “Abang pun rindu Mayra. Rasa nak jumpa Mayra sekarang jugak…”
          “Sekarang kan kerja. Abang ni mabuk eh?”
          “Tak adalah. Cuma takut nanti tak sempat…”
          Jantungku berdetak laju. Tak sempat? Apa maksud kata-katanya itu? Aku rasa tidak sedap hati tiba-tiba. Ya Allah… janganlah ada apa-apa yang berlaku nanti, doaku di dalam hati.
          “Okeylah, jumpa petang nanti ya? Love sayang forever…” ucapnya sebelum talian diputuskan.
          Aku termangu-mangu buat beberapa saat. Masih lagi berfikir-fikir kemungkinan yang bakal berlaku. Hisy, apa yang aku melalut ni? Insya-Allah tak jadi apa-apa. Aku memujuk diri sendiri sambil hati terus berdoa agar semuanya okey nanti.

SELESAI solat Asar, aku turun ke bawah. Aqil sudah sedia menanti di dalam kereta. Aku segera masuk ke sebelahnya sambil menghulur tangan untuk bersalam. “Dah lama ke abang sampai?” tanyaku.
          “Taklah, baru aje sampai tadi,” jawabnya sambil tersenyum manis dan mula memandu.
          “Kita nak ke mana?” tanyaku lagi. Wajahnya yang tenang memandu aku renung. Entah kenapa, saat ini aku merasakan bagai tidak mahu berpisah langsung dengannya. Walaupun cuma untuk sesaat.
          “Kita jalan-jalan kat taman. Nak?” Dia tersenyum memandangku sekilas.
          Aku mengangguk. Walaupun hatiku masih dipalit rasa hairan, aku tetap turutkan keinginannya. Tidak mengapa. Ke mana saja aku sanggup, asalkan ada di sisinya.
          Sepanjang  berada di taman itu, tidak sekali pun dia melepaskan tanganku. Kata-katanya juga lembut dan membuai perasaanku. Dia langsung tidak peduli dengan pandangan orang sekeliling. Yang dia tahu, aku ini isterinya dan dia mahu aku sentiasa gembira di sisinya. Aku akui, aku bahagia ketika ini. Aku bahagia dengan kasih sayang yang dia curahkan padaku. Tetapi kenapa aku tetap rasa tak sedap hati? Seolah-olah, ada sesuatu yang bakal berlaku. Sesuatu yang bakal membawanya pergi jauh dariku.
          “Dah dua bulan kita kahwin. Mayra bahagia hidup dengan abang?” Aqil bertanya sambil merenung ke dalam anak mataku.
          Aku mengangguk tanpa ragu. “Tak pernah sesaat pun Mayra rasa tak bahagia hidup dengan abang,” jawabku jujur. Sesungguhnya, aku terlalu mencintai dirinya.
          Dia tersenyum. Jari-jemariku dielus lembut. “Abang minta maaf kalau abang pernah sakitkan hati Mayra tanpa abang sedari. Abang terlalu sayangkan Mayra. Kalau boleh, abang nak Mayra selalu senyum bila dengan abang. Setitis air mata pun abang tak nak ada kat pipi Mayra…”
          Kata-katanya itu menyentuh hatiku. Mataku berkaca-kaca. Ya Allah… kenapa dengan dia? Kenapa aku rasakan setiap saat ini, dia semakin jauh dariku? Jangan, Ya Allah… tolong jangan ambil dia daripadaku. Aku tidak sanggup kehilangannya. “Abang jangan cakap macam tu. Mayra bahagia hidup dengan abang. Bahagia… sangat-sangat…”
          Dia tersenyum. Mutiara jernih di birai mataku dikesat dengan hujung jarinya. Kemudian jari-jariku dibawa ke bibirnya, dikucup penuh kasih yang mendalam. Aku terharu dengan perlakuannya.
          Dia mengajakku singgah di sebuah masjid untuk solat Maghrib. Kemudian, dia membawaku ke sebuah restoran untuk makan malam. Aku hanya mengikut ke mana saja dia membawaku pergi. Tidak kisah andai ke bulan sekali pun, asalkan dia sentiasa ada di sisiku.
          Aku perasan, dia sentiasa berusaha membuat aku tersenyum sepanjang hari ini. Setiap tutur katanya lembut sekali. Seolah-olah dia tidak mahu aku lupa walaupun cuma satu patah perkataan. Sentuhan di tanganku membuat aku menoleh padanya.
          “Abang nak tengok purse Mayra boleh?” pintanya.
          Pelik aku dengan permintaannya itu. “Buat apa?”
          “Saja…” jawabnya sambil tersenyum.
          Aku turutkan juga permintaannya. Dompet aku hulurkan kepadanya. Dia membuka dompet pemberiannya itu. Matanya terpaku pada sekeping gambar yang aku letakkan di dalamnya. Gambar aku dan dirinya sewaktu pernikahan kami. Gambar itu tidak pernah aku buang dari dompetku sejak hari pertama aku bergelar isterinya. Bagiku, gambar itu membawa seribu erti buat kami berdua.
          “Abang mintak Mayra janji dengan abang boleh tak?” Dia merenungku penuh harapan.
          Aku mengangguk saja.
          “Janji dengan abang, walau apa pun yang jadi, Mayra jangan buang gambar ni ya? Walaupun lepas ni mungkin abang dah tak ada lagi dengan Mayra, Mayra kena janji yang Mayra takkan buang gambar ni. Takkan sesekali.” Dia merenung tepat ke mataku. Rasa sebak kembali menguasai diriku. Apa maksudnya? Adakah dia mahu meninggalkan aku?
          “Kenapa abang cakap macam tu?” tanyaku dengan suara bergetar. Air mata tak dapat kusembunyikan lagi. Pantas dia menyeka air itu.
          “Apa abang cakap? Abang tak nak tengok ada setitis pun air mata Mayra jatuh, kan? Kenapa nangis, sayang?”
          Kalau tidak memikirkan di mana kami berada sekarang, pasti aku sudah memeluk dirinya erat. Aku tidak sanggup lagi mendengar kata-katanya yang seterusnya. Makin aku mendengar, aku merasakan dia semakin jauh dariku. “Abang nak tinggalkan Mayra?”
          Dia tersenyum. “Tak, sayang. Abang akan sentiasa ada di sisi Mayra…”
          “Tapi…” Aku masih mahu berkata-kata tetapi isyarat tangannya menghalangku untuk terus bersuara.
          “Sekarang ni abang nak Mayra makan. Makan kenyang-kenyang. Jangan fikir apa-apa pun. Okey, sayang?” suruhnya sambil mengelus pipiku perlahan.
          Aku menahan air mata agar tidak gugur lagi. Suasana romantis ini tidak mahu aku noktahkan sampai bila-bila. Aku mengangguk bersama rasa sebak yang bagai tiada penghujungnya.

DALAM perjalanan pulang ke rumah, tidak sekali pun dia melepaskan tanganku. Walaupun tekun memandu, dia tetap tidak mahu melepaskan aku. Aku juga tidak menghalang. Entah kenapa, aku bagai dapat merasakan inilah kali terakhir aku akan merasai sentuhannya. Ya Allah… kenapa aku berperasaan begini?
          “Sayang…” panggilnya.
          Aku menoleh ke arahnya.
          “Sayang ingat tau… Apa saja yang jadi lepas ni, sayang kena kuat lalui hari-hari yang mendatang. Jangan jadi wanita yang lemah. Ya?”
          Aku gelengkan kepala. “Mayra akan kuat selagi abang ada. Abang jangan tinggalkan Mayra…”
          Dia menggenggam erat tanganku. Wajahku direnung. Renungannya aku balas. Kami hanyut buat seketika sehinggakan terlupa di mana kami berada. Sedar-sedar saja, ada sebuah lori di depan sedang menghala ke arah kami. “Abang!!!” Aku terjerit kuat sebelum segala-galanya menjadi gelap dan kelam.

“ABANG!!!” Aku terjaga dari lena yang panjang. Aku menoleh memerhatikan sekelilingku. Hampir semuanya putih. Terasa bahuku disentuh, aku menoleh ke sebelah kiriku pula. “Ibu…” panggilku perlahan.
          Ibu tersenyum memandangku. Namun masih dapat aku lihat matanya yang bengkak dan merah. Aku terpinga seketika. “Ibu… kenapa ibu nangis? Err… Abang Aqil mana? Bukan ke tadi dia ada dengan Mayra? Mana dia, bu?” Aku bertanya cemas. Tangan ibu aku genggam erat.
          “Mayra…” Ibu membawa aku ke dalam pelukan. Aku semakin tidak mengerti.
          “Ibu… kenapa ni? Mayra tanya mana Abang Aqil? Mayra nak jumpa dia. Dia okey, kan? Kan, ibu?” Aku mula tidak tentu arah. Mindaku seolah-olah baru dapat berfungsi. Aku teringat semula apa yang telah berlaku. Waktu itu aku bersama suamiku di dalam kereta. Kami dalam perjalanan pulang ke rumah. Dan tiba-tiba…
          “Mayra kena sabar ya sayang?” Ibu melepaskan pelukan. Wajahku direnung dalam.
          Aku masih keliru. “Ibu… mana Abang Aqil?” Buat kesekian kalinya aku bertanya. Suaraku bertukar nada. Perlahan dan hampir saja tidak kedengaran.
          “Aqil dah tak ada, sayang. Allah lebih sayangkan dia…”
          Aku terpaku di situ. Air mata lebat menuruni pipi. Nyawaku seolah-olah melayang. Pergi bersama Aqil yang sudah menghadap-Nya. Jiwaku terasa kosong. Ya Allah… kenapa Kau ambil dia dariku? Kenapa, ya Allah?
          “Mayra…”
          “Ibu tipu, kan?” soalku perlahan.
          Ibu menggeleng.
          “Tak. Ibu tipu. Ibu tipu! Abang Aqil ada lagi! Mayra nak jumpa dia! Mayra nak jumpa dia!” Aku bagaikan diserang histeria. Kenyataan bahawa suamiku sudah pergi buat selama-lamanya tidak dapat aku terima. Ya Allah… beratnya ujian buat hamba-Mu ini…
          Ibu memelukku erat-erat. “Sabar, Mayra… Jangan macam ni, nak…”
          Rontaanku semakin lemah. Peritnya hati ini hanya Dia yang mengerti. Abang… kenapa pergi tinggalkan Mayra? Soalan itu hanya mampu aku tanya dalam hati kerana aku yakin, dia tidak akan mungkin memberikan aku jawapan.

PUSARA yang masih merah tanahnya aku renung dengan mata berkaca. Aku sudah penat menangis. Aku sudah puas merintih. Namun yang pergi tetap pergi. Tak mungkin akan kembali lagi. Dan aku sedar, aku harus reda dengan semuanya.
          Aku mengusap perutku perlahan. Di situ ada benih cintaku bersama Aqil. Dia tidak tinggalkanku seorang diri. Ada zuriat yang dia hadiahkan untukku. Aku bersyukur kerana Allah menyelamatkan kandunganku ketika kemalangan itu walaupun mungkin tidak terjangkau dek  fikiran manusia. Namun bagiku, itulah kuasa Allah. Siapalah kita sebagai manusia untuk melawannya.
          Aku menyentuh tanah kubur itu perlahan-lahan, seperlahan titisan jernih yang menitis di kedua-dua belah pipiku. Tidak aku sangka hari itu adalah saat-saat terakhir aku bersama dirinya. Sungguh… aku terlalu merinduinya. Kalaulah diberi pilihan, aku ingin sekali pergi bersamanya. Tetapi aku sedar, yang pergi tetap takkan kembali. Dan yang hidup, harus teruskan hidup.
          “Abang… Mayra sayang abang. Sampai bila-bila pun, hanya abang seorang kat hati Mayra. Mayra janji Mayra akan cintakan abang sampai akhir hayat Mayra. Abang tunggu Mayra kat sana ya? Mayra sayang abang…” Aku merebahkan kepala di atas pusaranya bersama air mata yang masih terus menitis. Sejenak, aku teringat pesanannya. Dia tidak mahu aku menangis. Dia mahu aku kuat mengharungi segala-galanya. Lambat-lambat jariku menyapu titisan jernih itu.
          Ya Allah… aku tahu Kau lebih menyayangi suamiku. Maka aku mohon, Kau berilah aku kekuatan untuk terus menghadapi dugaan-Mu ini. Beri aku ketabahan, Ya Allah…


*-*-*-*-*-*-*-*-*-*


Tak pernah terfikir olehku
Tak sedikit pun kubayangkan
Kau akan pergi tinggalkan kusendiri
Begitu sulit kubayangkan
Begitu sakit kurasakan
Kau akan pergi tinggalkan kusendiri


Di bawah batu nisan kini
Kau telah sandarkan 
Kasih sayang kamu begitu dalam
Sungguh ku tak sanggup ini terjadi
Kerna kusangat cinta
Inilah saat terakhirku melihat kamu
Jatuh air mataku menangis pilu
Hanya mampu ucapkan 
Selamat jalan kasih


Satu jam saja
Kutelah bisa cintai kamu kamu kamu di hatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup
Satu jam saja
Kutelah bisa sayangi kamu di hatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup
Di nantiku...
....................................................

p/s --> Ilham untuk menulis cerpen ni sebenarnya datang dalam mimpi dan saya nampak, cerpen ni sangat sesuai dengan lagu Saat Terakhir nyanyian ST 12. Kebetulan beberapa hari kebelakangan ni, mood saya tak berapa nak okey. Asyik nak sedih memanjang. Jadi, terciptalah semangat untuk tulis cerpen macam ni. Saya tahu ramai yang tak suka dengan cerita yang endingnya sedih. Tapi ingatlah... mati itu pasti. Sambil saya mengingatkan diri orang lain, saya jugak mengingatkan diri saya sendiri. Diharap moga cerpen nidapat memuaskan hati pembaca. Komen sikit... hehe.. terima kasih banyak2... :)

~end

Tuesday, April 3, 2012

- Cerpen : Lelaki Kemeja Putih -

PENSEL di tangan aku narikan di atas lembaran putih di dalam buku notaku. Bibirku tersenyum, sambil fikiran terus membayangkan wajah seorang lelaki yang sudah mendapat tempat di hatiku sejak kali pertama aku menatap wajahnya. Dialah… lelaki berkemeja putih yang sering aku pandang tanpa dia ketahui. Pantang terserempak di mana-mana, pasti mataku ini liar memerhatikan wajahnya. Sedang aku ralit berkhayal membayangkan wajah kacaknya, aku terasa ada seseorang duduk di sebelahku. Aku berpaling ke sebelah. Wajah Badri yang sedang tersengih-sengih aku balas dengan jelingan. Itu tak lain tak bukan, mesti nak mengacau.
          “Buat apa tu?” tanya Badri sambil mengintai ke arah buku nota yang aku pegang. Cepat-cepat buku itu aku tutup lalu aku sumbat ke dalam beg. “Eleh… kedekut! Dengan aku pun nak berahsia,” kata Badri sambil mencebikkan bibir.
          “Eh, suka hati akulah! Sibuk aje.” Aku membalas dengan cebikan juga. “Nak apa? Sibuk aje kacau orang,” soalku, malas bertekak. Bercakap dengan Badri memang selalu menyakitkan hati. Asyik dia aje yang nak menang.
          “Ni haa… aku datang nak bagi surat.” Badri menghulurkan sehelai kertas yang dilipat kemas ke arahku. “Penatlah aku. Asyik-asyik jadi posmen tak bergaji kau,” rungutnya pula.
          Aku ambil surat itu dari tangannya. “Siapa suruh kau jadi posmen? Kan aku dah cakap, aku tak nak surat-surat cinta ni semua?” balasku geram. Sikit sikit nak salahkan aku. Bukan aku mintak pun nak dapat surat cinta. Setiap minggu, pasti ada dua atau tiga kali aku menerima surat daripada orang yang tidak aku kenali. Kalau tak Badri, tentu Mizah teman sebilikku yang datang menyampaikan utusan. Bila ditanya daripada siapa, tidak pula mereka tahu. Kata kedua-duanya, surat itu diterima daripada orang kedua dan mereka hanya menjadi orang ketiga.
Namun bagiku, surat itu langsung tidak penting dan tiada makna. Lantaklah orang kedua ke, ketiga ke, atau keempat dan kelima sekali pun, aku tak peduli. Tak pernah sekali pun aku luangkan masa untuk membaca surat-surat yang dikirim itu. Kerana apa? Kerana hatiku ini sudah penuh dengan rasa cinta pada si jejaka berkemeja putih yang bernama Hairey itu.
“Dah tu, tak nak baca?” tanya Badri bila melihat aku memasukkan surat di tangan ke dalam beg.
“Malas,” jawabku sepatah. Mudah sekali.
Badri tergeleng-geleng. “Kau ni… dah ada orang suka, kau buat tak layan aje. Mamat baju putih tu jugak yang kau dok kejar. Apa istimewanya mamat tu?”
Aku menyimpul senyuman. Katalah apa saja, aku tetap setia dengan kata hatiku. Badri takkan faham. Malah, satu dunia ini juga takkan faham. Aku tiba-tiba terkenang pertemuan pertama aku dengan Hairey. Maksud aku, ketika kali pertama aku ternampak dirinya. Aku sendirian di kafe menunggu Badri dan Mizah. Tiba-tiba saja Hairey masuk ke kafe. Serentak itu, mataku ini terus terpaku padanya hingga aku terlupa sebentar bagaimana caranya untuk berkelip. Dia juga menoleh ke arahku. Aku cuba tersenyum namun bibirku seolah-olah lumpuh buat seketika. Sejak itu, aku sudah jadi angau dengan dirinya. Gila bayang? Pun boleh!
“Nak kata hensem, aku ni lagi hensem…”
Kata-kata Badri itu menarik aku untuk berpaling ke arahnya. Eiii… statement nak mintak penyepak ke apa ni? Gila perasan! “Kau nak aku bagi cermin ke? Aku ada bawak bedak kompak aku ni. Nak pinjam?” soalku sambil menjegilkan mata.
Badri ketawa bagai nak rak. Aku merengus. Huh, suka sangat buat aku marah. Entah macam manalah aku boleh jadi rapat dengan dia ni, aku pun tak tahu. Rengusanku terus bertukar menjadi senyuman manis sebaik mataku terpandangkan Hairey melintas di depanku. Dia berjalan dengan penuh gaya, langsung tidak menoleh kiri dan kanan. Aku yang melihat, terasa bagai ada bunga-bungaan jatuh berguguran di sekeliling. Ala-ala musim bunga kat Jepun tu.
Aku memaniskan senyumanku. Berharap agar dia menoleh dan melihat diriku. Namun hampa bila dia terus berjalan ke depan tanpa langsung hiraukan aku. Pandang dengan ekor mata pun tak! Serta-merta rasa hampa membelit hatiku. Tawa kuat dari arah sebelah memaksa aku agar berpaling. Ewah! Ewah! Enak dan lazat berkrim betul si Badri ni ketawakan aku!
Aku segera berdiri. Malas melayan. Daripada duduk di sini dan terus menyakitkan hati melayan Badri, baiklah aku pulang ke kolej.
“Nak balik dah ke, Liza? Alah kau ni… sikit-sikit nak merajuk,” usik Badri sambil ketawa lagi.
Aku geram. Terus aku pukul bahunya dengan beg sandangku. Badri mengaduh kesakitan. “Padan muka!” kataku keras lalu berpaling meninggalkan dia di situ.

PULANG dari kuliah, aku terserempak dengan Hairey yang sedang berbual-bual dengan rakan-rakannya. Seperti biasa, dia tetap memakai baju kemeja warna putih. Aku tahu, dia sangat menggemari warna itu. Hampir setiap hari dia mengenakan baju kemeja warna putih, tetapi dari jenis dan design yang berbeza-beza. Sungguh, mataku ini seolah-olah terpaku di wajahnya tanpa dapat dialihkan lagi.
          Dalam kepala, aku berfikir-fikir. Apa aku nak buat ya? Nak buat bodoh aje ke… nak pergi tegur? Tapi malulah… kan ke ramai kawan dia kat situ. Nanti aku dituduh perempuan tak tahu malu pulak. Terus merudum ‘saham’ aku di mata dia.
          Arh! Belum cuba belum tahu, kan? Aku tersengih sendiri memasang angan. Gatal jugak aku ni. Hehee… Senyuman aku sembunyikan sambil mula mengatur langkah. Sampai di depannya, aku pura-pura terpelecok dan jatuh terduduk di situ juga. “Aduh!” Mak aiii… sakit jugak pinggul aku ni. Ingatkan tadi nak berlakon aje, sekali betullah sakit! Aku mengurut-urut pinggang yang terasa sengal.
          “Awak… awak tak apa-apa?”
          Suara itu memanggil aku untuk mendongak. Di depanku, Hairey berdiri sambil merenungku dengan pandangan redup. Jantungku mula lari dari rentak normal. Dia tegur aku? Dia tegur aku? Aarrrr! Aku betul-betul rasa nak jerit sekarang.
          “Awak?” Teguran kali kedua Hairey membawa aku kembali ke alam nyata. Ish, jauhnya aku berkhayal. Segera aku mengangguk sambil memaksa bibir untuk tersenyum. Hati rasa berbunga-bunga mekar sekebun!
          “Nak saya tolong?”
          Aduh… suara Haireykah yang bertanya itu? Kalaulah ada pita rakaman, dah tentu aku rakam suaranya ini. Malam nanti sebelum tidur, aku akan mainkan berulang-ulang kali sampai aku tertidur. Untung-untung dia akan masuk dalam mimpi aku, mana tahu kan?
          “Awak?”
          “Err… ya, saya okey! Thanks…” ucapku sambil cepat-cepat bangkit berdiri. Kakiku masih terasa sakit tapi aku tetap berlakon kononnya okey. Tak naklah dia tolong. Kang ada pulak adegan pegang-pegang. Hisy! Tak ready lagi.
          “Betul ni?” tanya Hairey lagi. Aku perasan matanya jatuh pada kakiku. Mungkin nak pastikan yang aku betul-betul okey.
          Heaven sungguh!
          Aku angguk berulang kali. “Okey. Terima kasih sebab sudi nak tolong saya,” ucapku terharu. Tak sangka, dia sudi jugak tolong aku. Itu baru jatuh sikit. Agaknya kalau aku pura-pura pengsan tadi, apa dia nak buat ya? Aku tersengih sendiri. Gatal!
          “Okey… Emm… saya pergi dulu.” Hairey menundukkan sedikit kepalanya sebelum berlalu mendekati rakan-rakannya semula.
          Aku pandang langkahnya dengan senyuman di bibir. Oh Hairey… aku benar-benar dah jatuh cinta!

AKU masuk ke bilik dengan senyuman yang masih tak lekang dari bibir. Malah makin manis pula jadinya. Namun, huluran kertas di tangan Mizah membuatkan senyuman aku sirna. Pudar sepudar-pudarnya!
          “Surat lagi?” tanyaku dengan keluhan.
          Mizah angguk sambil tersengih. “Ambiklah,” suruhnya.
          Aku pandang surat itu sekilas sebelum mengambilnya. Ish, buat hilang mood aku aje surat ni. Macam biasa, surat itu aku sumbat ke dalam beg tanpa berniat mahu membacanya. Dalam waktu sekarang, dapat surat cinta berpuluh-puluh pun aku tak heran sebab hati aku ni memang dah tak ada ruang kosong langsung. Semua tempat dah diisi oleh Hairey. Epik, kan?
          “Tak nak baca jugak?” tanya Mizah sambil bercekak sebelah pinggang memandangku. Dia ni dengan Badri sama aje. Elok sangatlah tu kalau nak couple.
          Aku melabuhkan duduk di birai katil. “Malas.” Jawapan sama aku berikan.
          Mizah mengeluh. Teringatkan Hairey, aku bangkit berdiri sambil menarik tangan Mizah supaya duduk di sebelahku.
          “Ish, apa ni tarik-tarik? Nasib baik tak tertungging,” marah Mizah.
          Aku ketawa saja. “Mizah, kau tahu tak… tadi kan aku terserempak dengan Hairey!” Aku membuka cerita tentang jejaka idamanku itu. Tentang bagaimana aku pura-pura jatuh hingga membawanya menegur dan cuba membantuku. Kalau macam nilah indahnya perasaan tu, jatuh hari-hari pun aku sanggup!
          “Liza, kau ni dah angau tau tak? Angau tahap kronik!”
          Aku tersenyum saja. Langsung tak peduli apa kata Mizah. Yang aku tahu, perasaan di hati buat Hairey semakin mendalam. Berbunga-bunga dan bercahaya!

BUKU yang terletak elok di atas rak itu aku capai. Bibirku mengukir senyum. Jumpa pun akhirnya! Tanpa bertangguh, aku segera mengatur langkah untuk kembali ke meja yang aku pilih tadi. Namun langkahku mati sebaik terpandangkan Hairey sedang duduk seorang diri di satu meja. Dia kelihatan sungguh kacak dengan kemeja putih berjalur-jalur itu. Seolah-olah warna putih itu menggambarkan betapa sucinya cinta dia buatku. Hehe! Perasan betul! Aku sengih sendiri.
          Alah… setakat berangan dalam hati. Dia bukan dengar pun.
          Senyumanku pudar bila melihat seorang gadis datang menghampirinya. Selamba saja gadis itu memegang bahunya, sebelum mengambil tempat di sebelahnya. Mataku terbuntang luas. Siapa tu? Jantung mula berdegup tak menentu bila Hairey melayan gadis itu dengan cukup mesra sekali.
          Hati aku pedih. Sungguh… rasa macam kena tikam dengan pisau tajam. Perit dan sangat-sangat menyakitkan. Perasaan hormat dan kagum aku pada Hairey jatuh merudum-rudum. Bukan macam nangka jatuh. Bukan macam orang accident motosikal dan tercampak dalam longkang. Tapi dah macam orang terjun bangunan sebab frust bercinta!
          Hati sakit, tapi mata masih lagi tak puas nak perhatikan dia. Hairey dan gadis yang tak aku kenali itu tiba-tiba bangun. Gadis itu membantu Hairey mengemas barang-barangnya. Kemudian mereka sama-sama bergerak keluar dari perpustakaan. Aku ketap bibir kuat-kuat. Sampai hati! Selama ni aku sabar tunggu dia, intai dia dari jauh. Tapi dia dah ada yang punya rupa-rupanya! Aku tahu aku tak berhak, tapi aku tetap rasa dikhianati. Mak, nak nangis!
          Tapi aku segera pujuk hati. Takkan nak mengalah macam tu aje, kan? Lalu, aku segera bergerak ke arah meja. Beg dan buku-buku aku kemas. Kemudian laju aku bawa langkahku mengekori Hairey dan perempuan gedik itu. Apa lagi? Stalk!
          Aku mengikut Hairey dan gadis itu hingga tiba di kafe. Di sebalik pintu, aku perhatikan mereka berdua. Hati aku rasa berdarah-darah. Mesranya mereka, sampai aku tidak tahu bagaimana mahu menggambarkan kemesraan itu. Mata dah berkaca-kaca. Aku ke yang terlalu perasan selama ni? Aku ke yang kuat berangan? Aku ke yang gila sampaikan langsung tak terfikir nak siasat sama ada dia tu dah ada yang punya atau belum?
          Aku membawa langkah keluar dari kafe. Frust! Frust! Sungguh aku frust sekarang ni. Aku berjalan laju tanpa memandang kiri dan kanan. Kalau ada tiang kat depan aku, mampus kena langgar. Arh, aku dah tak peduli. Apa nak jadi pun jadilah!
          “Liza!”
          Panggilan itu tidak aku hiraukan. Rasa kecewa yang membukit di hati bagai memaksaku untuk tidak peduli dengan hal keliling. Biarlah sekiranya putera raja yang memanggil sekali pun, aku tetap malas peduli.
          “Liza! Weh, pekak ke apa?”
          Aku terasa begku ditarik dari belakang. Nak tak nak aku terpaksa berpaling jugak. “Nak apa?!” tanyaku kasar sambil merenung tajam muka Badri. Tengah-tengah aku bad mood ni jugak dia nak datang kacau. Sepak nak?
          “Amboi… garangnya. Asal ni? Bendera Jepun ke?” tanya Badri sambil tergelak-gelak.
          Aku merengus. “Bendera Jepun ke, Korea ke, Taiwan ke… apa kau peduli?” balasku kasar. Sakit hati. Boleh pulak buat lawak bodoh macam tu.
          Badri tersengih-sengih. “Alah… gurau aje. Ni haa… aku cari kau nak bagi su…”
          Belum sempat Badri noktahkan ayat, aku segera rampas surat di tangannya. Tak payah cakap, aku dah tahu. Tanpa mempedulikan dia lagi, aku segera berpusing dan melangkah pergi dengan rasa yang mendongkol di hati.

SAMPAI di bilik, aku terus memanjat katil. Mukaku tekup ke bantal. Menahan air mata yang bila-bila saja boleh menitis. Aku tak tahu kenapa aku harus menangis. Hebat sungguh penangan Hairey hingga membuatkan aku kecewa sebegini rupa. Kalaulah aku tahu jatuh cinta dengan dia hanya akan membuat aku jadi begini, sumpah aku takkan jatuh cinta dengan dia! Tapi, bukan aku yang mintak semua ni jadi.
          Tiba-tiba saja, aku teringatkan surat-surat cinta yang selama ini aku terima dari orang yang aku tak kenali. Aku terus mengangkat muka. Mata yang basah aku kesat hingga kering. Mungkinkah ini masanya untuk aku membaca surat-surat yang selama ini tak pernah aku sentuh itu?
          Ya, mungkin inilah hikmahnya. Aku kecewa dengan Hairey, tetapi masih ada yang menyayangi aku. Cuma aku yang selama ini tidak reti menilai. Aku turun dari katil menuju ke arah meja belajarku. Kotak yang bersaiz sederhana di atas meja itu aku capai. Penutupnya aku buka. Di situlah tempat aku menyimpan semua surat yang aku terima. Banyak juga rupa-rupanya. Hampir berbelas-belas juga semua sekali. Aku membawa kotak itu ke arah katil.
          Aku duduk bersila sambil membuka surat itu satu-persatu. Tulisan-tulisan yang tertulis kemas di dalamnya aku baca. Ralit sungguh aku baca kata-kata indah yang tertulis, seolah-olah surat-surat cinta itu membawa aku masuk ke alam lain. Alam yang penuh dengan bunga-bunga cinta bersama si pengirimnya.
          Sungguh… Aku tidak tahu bagaimana mahu mengungkapkan perasaanku. Yang pasti, hati yang kecewa bagai terpujuk dengan hanya membaca kata-kata di dalam surat yang selama ini aku abaikan. Kalaulah aku tahu indahnya perasaan ini, sumpah aku tidak akan menyimpannya ke dalam kotak. Seolah-olah menjadikannya koleksi peribadiku.
          Habis semua surat itu aku baca, aku meniarap di atas katil sambil menongkat dagu. Termenung. Sejenak, aku teringat salah satu ayat yang aku baca di dalam surat-surat itu tadi.
          Antara realiti dan fantasi, saya lebih memilih fantasi kerana di situ saya dapat lihat kehidupan saya yang indah bersama awak. Walaupun cuma fantasi, ia pastinya sangat indah hingga saya merasakan tidak perlu lagi pulang ke dunia realiti.
          Aku tersenyum sendiri. Wahai pengirim surat… siapakah kau?

SEDANG aku asyik berkhayal sambil menyedut minumanku, aku terkejut mendengar satu suara memanggil namaku. Aku berpaling. Melihat wajah Hairey, aku terbangun dari duduk. Aku mimpi ke? Hairey datang tegur aku? Dia tegur aku? Aku tepuk pipi kanan. Sakit. Pipi kiri pula aku tepuk. Pun sakit juga. Sah, aku tak mimpi!
          Hairey tersenyum. Mungkin lucu melihat tingkahku yang kalut itu. Percaya atau tidak, senyumannya itu tidak lagi meninggalkan kesan di dalam hatiku. Aku sudah cukup kecewa dengannya. Jadi aku tidak perlu terlalu gembira bila dia datang menegurku, kan?
          “Hmm… boleh saya duduk?” tanya Hairey dengan suara lembut.
          Aku telan liur. “Err… rasanya tak ada pun nama saya kat kerusi tu, kan? Duduk ajelah kalau nak duduk,” jawabku selamba.
          Dia tersenyum lagi. Erk. Sewel eh mamat ni? Aku kembali duduk di kerusiku tadi sementara dia duduk di depanku. Jariku bermain-main dengan straw di dalam gelas. Gelisah. Resah. Tak tahu nak buat apa. Asal dengan mamat ni? Tak ada tempat lain ke nak duduk?
          “Hmm… awak seorang aje ke? Kawan-kawan awak mana?” Hairey bertanya sambil memandang wajahku.
          Kawan-kawanku? Dia kenal ke kawan-kawan aku? Eh, ni pelik ni. Macam mana pulak dia boleh kenal kawan-kawanku? “Emm… diorang ada kelas. Saya lepak sorang je kat sini…” jawabku, cuba mencampak jauh-jauh syak wasangka itu. Mungkin dia selalu nampak aku lepak dengan Mizah dan Badri kot.
          “Ohh… kalau macam tu, bolehlah saya temankan awak, kan?” Hairey senyum lagi.
          Aku hampir tersedak. Mujur air yang aku sedut tak tersembur ke muka Hairey. Cepat-cepat aku lapkan bibirku dengan hujung lengan bajuku. Namun aku tersentak bila Hairey tiba-tiba menghulurkan tisu ke arahku. Aku pandang wajahnya, dia pun pandang wajahku. Jantung berdegup satu macam. Gila! Aku memarahi diri sendiri. Pun begitu, tisu hulurannya tetap aku ambil.
          “Sebenarnya, saya ada benda nak cakap dengan awak…” Dia merenung wajahku.
          Sungguh aku tak keruan dengan renungannya itu. Patut ke aku lari sekarang? Aku perhatikan lantai kafe. Licin ke tak? Agak-agak kalau aku buat lari pecut lepas ni, jatuh tak? Sedang aku berfikir-fikir, aku terkejut bila tiba-tiba Hairey menghulurkan sehelai kertas kepadaku. Kertas itu dilipat cantik.
          Eh? Takkan dia ni pun nak main kirim-kirim surat jugak? Siapa yang ajar ni?
          Aku memandang kertas itu tidak berkelip. Dia bagi aku surat? Surat apa ya? Surat cinta ke? Aku tertelan air liur. Sejak bila pulak dia cintakan aku?
          “Ni… untuk awak,” ujar Hairey. Surat di tangan didekatkan ke arahku.
          Aku teragak-agak. “Apa ni?” soalku.
          “Ambillah… saya nak awak baca…” ujarnya.
          Belum sempat aku jawab, seorang gadis datang menghampiri kami. Aku menoleh memandang wajah gadis itu. Eh, ini bukan ke minah gedik yang ‘beramas’ mesra dengan Hairey hari tu? Hati aku dah mula meluat tengok senyuman gadis itu.
          “Abang, tadi janji nak teman Farah makan. Jomlah!”
          Ya Allah, nak termuntah biru aku tengok aksi manja mengada-ngada minah ni! Nasib baik Hairey bukan kekasih aku. Kalau tak, aku merajuk 40 hari, 40 malam. Hah, berangan lagilah kau, Liza!
          “Kejap, abang…”
          “Saya balik dululah. Bye…” Aku bangun mencapai beg.
          “Err… tapi…” Hairey cuba menghalang tapi aku malas peduli. Lekas-lekas aku berjalan keluar dari kafe. Di luar, aku menghembus nafas panjang. Kenapa Hairey memberi aku surat? Surat apa tu? Surat cinta ke? Habis, takkan surat cerai, kan?
          Tapi… kenapa hati aku tak rasa teruja pun? Ke sebab aku dah kecewa sangat dengan dia? Mungkin ya… Sekarang ini aku cuma mahu tahu siapa lelaki yang selama ini setia mengirim surat kepadaku. Tetapi kalau betul aku tak kisah lagi dengan Hairey, kenapa hati aku sakit bila minah gedik tu bermanja-manja begitu dengannya?
          Arh, kusut!

BERHARI-HARI aku menunggu, surat dari si pengirim itu tidak juga aku terima. Aku mengeluh kecewa. Sungguh-sungguh kecewa. Pada saat aku mula membuka ruang di hatiku untuk kehadirannya, kenapa pula dia seolah-olah menghindarkan diri? Adakah dia sudah jemu menungguku kerana selama ini aku tidak pernah memberi ‘lampu hijau’ padanya?
          Entah, aku tak pasti. Puas sudah aku tanyakan pada Badri dan Mizah, tetapi jawapan kedua-duanya tetap sama. Mereka tidak lagi menerima apa-apa surat daripada sesiapa. Atau dalam erti kata lainnya, si pengirim itu memang sudah tidak sudi mengirim aku surat lagi.
          Hairey? Usah disebut lagi soal lelaki berkemeja putih itu. Setiap kali terserempak, aku pasti akan melarikan diri. Kalau dulu mataku ini seolah-olah dipaku setiap kali melihat wajahnya, kini tidak lagi. Seakan-akan ada kekotoran di situ yang menghalangku untuk memerhatikan dia lagi. Apa yang lebih mengusik perhatianku sekarang, si pengirim surat yang kini sudah menyepi.
          Hinggalah pada satu hari, ketika aku bersendiri di perpustakaan. Setelah dapat buku yang aku mahukan, aku kembali ke meja. Tetapi aku terkejut melihat ada sehelai lipatan kertas yang diselitkan di celah-celah buku notaku. Menyangkakan itulah surat yang selama ini aku tunggu-tunggu, aku segera membuka lipatan itu tanpa ragu.
          Awak tahu tak apa itu rindu? Rindu itu adalah satu perasaan yang kuat untuk bertemu seseorang pada saat kita jauh darinya. Atau lebih tepat lagi, rindu tercipta untuk orang kita sayang. Sama macam perasaan saya pada awak pada waktu ini.
          Aku tersenyum membaca coretannya itu. Wahai si pengirim… sampai bila nak main sorok-sorok macam ni? Baru saja aku mahu melipat surat itu semula, aku terperasankan tulisan yang tertulis di bahagian bawah kertas itu.
          Kalau awak nak kenal saya, jumpa saya di padang sekarang.
          “Jumpa di padang?” Aku mengulang baca ayat itu sekali lagi. Adakah itu mesej daripada si pengirim itu? Aku berfikir-fikir sendiri. Setelah otakku sudah dapat menerima mesej yang hendak disampaikan, aku segera mengemas barang-barang. Mungkin inilah saatnya aku dapat mengenali si pengirim surat itu. Ya, inilah saatnya!

AKU melilaukan mata ke sekeling padang. Agak ramai juga orang pada waktu itu. Tetapi dalam ramai-ramai, yang mana satu si pengirim surat itu? Atau adakah dia cuma main-mainkan aku? Hisy! Aku tergeleng-geleng. Takkanlah…
          Aku perasan ada seseorang sedang berjalan mendekatiku. Aku tahu siapa dia tetapi aku malas peduli kerana bukan dia yang aku cari pada ketika ini. Namun bila dia menegurku, tak dapat tidak aku tetap berpaling kepadanya. Senyuman tak ikhlas aku hadiahkan padanya.
          “Tak sangka awak datang jugak…” kata Hairey. Macam biasa, kemeja putih tetap menjadi pilihannya.
          “Ha?” Aku kerutkan muka memandangnya. Macam ada ‘sesuatu’ saja pada ayatnya tadi.
          Hairey tersenyum. Aku akui, senyumannya memang sangat-sangat manis dan menawan tetapi aku berlagak kononnya senyumannya langsung tak goyahkan aku.
          “Suka apa yang saya tulis dalam surat hari ni?” tanya Hairey.
          Aku tercengang-cengang. Eh, bila masa pulak aku baca surat dia? Paling penting, bila masa pulak dia bagi aku surat? “Awak merepek apa ni?” soalku.
          “Saya dah malas nak main teka-teki…”
          “Siapa yang main teka-teki dengan awak?” pintasku laju.
          “Cik Liza, boleh tak bagi saya peluang habiskan ayat saya dulu?” Hairey kini berdiri tegak menghadapku.
          Aku telan liur. “Apa?” Dengan muka masam aku bertanya.
          “Awak tak nak tahu siapa yang bagi awak surat selama ni?” tanya Hairey.
          “Awak tahu ke?” Aku balas dengan soalan juga.
          Hairey tersenyum lagi. “Sayalah orangnya…”
          “Hah?!” Aku ternganga memandang Hairey. Sampai lupa sekejap nak control ayu. Eh, dia cakap apa tadi? Dia pengirim surat tu? Erk… tipu! Tipu! Tak nak percaya!
          “Betul, sayalah yang bagi surat-surat tu…”
          Aku terdiam. Terpaku, terpegun, terkesima, tergamam dan segala perkataan yang membawa maksud terkejut lagi. Tidak berkelip mataku menatap wajahnya yang masih dihiasi senyuman.
          “Saya nak bagi direct, segan. Sebab tu saya guna orang tengah untuk bagi surat tu pada kawan awak. Sampailah hari tu saya rasa yakin nak bagi surat tu sendiri kat awak. Tapi awak pulak tak nak layan…” Dia memasukkan tangan ke dalam poket. Dapat aku dengar keluhan kecewanya tadi.
          Aku kerling wajahnya. “Dah awak dah ada yang punya…” Perlahan aku membalas. Aku sebenarnya masih lagi terkejut. Sungguh aku tak sangka selama ini Hairey meminati aku dalam diam. Yalah… selama ni aku bukan main lagi stalk dia dari jauh. Tak sangka dia pun buat benda sama. Cuma dia advance sikitlah… siap main kirim-kirim surat lagi. Ayat-ayat yang dia tulis tu boleh tahan power. Tak sangka, jiwang jugak mamat ni.
          “Apa dia? Awak kata apa?” Hairey mengerutkan muka memandangku.
          “Saya kata, awak dah berpunya,” ulangku. Suara aku kuatkan sedikit, mahu dia dengar dengan jelas dan terang.
          Dia tersenyum. Senyumannya kemudian bertukar menjadi tawa. Aku pula yang terpinga-pinga. Bila masa aku buat lawak? Cara dia gelak macam tengah tengok drama lakonan Zizan Raja Lawak ni apahal?
          “Maksud awak, perempuan yang tegur saya masa saya bagi awak surat hari tu?” tanya Hairey lagi.
          Aku diam. Meluat mengingati perempuan itu. Atau… itukah perasaan yang dinamakan cemburu? Erk…
          “Itu adik sayalah…”
          Mendengar tiga patah perkataan itu, mataku terbuntang luas. Pipi terasa membahang. Rona-rona merah mula tumbuh di sekitar wajahku. Aku tertelan air liur. Adik? Rasa macam nak menyorok dalam tanah aje sekarang ni.
          “Kenapa diam?” Hairey bertanya lagi. Kali ini dia sudah berdiri tegak sambil merenung redup ke wajahku.
          “Err… tak ada apa…” dalihku.
          Dia senyum lagi. Terpaksa aku akui, senyumannya itu benar-benar buat aku terpikat. “Dah baca surat saya?”
          Aku angguk sekali.
          “So?” Dia angkat sebelah kening.
          Aku memandang wajahnya. Senyuman aku sembunyikan. “Nak lagi surat lain boleh?” pintaku dengan wajah yang memerah. Tetapi rasa malu itu aku tepis jauh-jauh.
          Hairey senyum lagi. “Bila?”
          “Esok,” jawabku laju. Suka-suki buat request.
          Dia mengangguk. “Okey…”
          “Okey… kalau macam tu jumpa esok. Bye!” Aku melambai dan kemudian berpusing meninggalkan dirinya. Dia memanggil, tetapi aku tidak mahu peduli. Aku perlukan masa untuk berdepan dengannya esok. Namun begitu, bibirku tetap tidak dapat lari dari mengukir senyuman manis. Aku gembira kerana lelaki berkemeja putih yang selama ini aku minati dalam diam juga menaruh minat padaku. Perasaan yang kononnya aku tanamkan padanya sejak beberapa minggu yang lepas kini bagai tumbuh kembali hanya dengan membaca kata-kata indah yang dicoret dalam surat buatku, khas dari hatinya yang ikhlas.
*-*-*-*-*

p/s --> Cerpen tak seberapa ni ditulis khas untuk sahabat saya Ja. Dia minat sangat tengok lelaki berkemeja putih. Jadi cerpen ni pun diilhamkan daripada minat dia tu. Maaf kalo cerpen ni tak menepati citarasa pembaca. Kalo bosan ke, tak best ke, rasa ntah pape ke, harap dimaafkan. Semoga saya terus diberi ilham untuk cerpen yang lain pula. Terima kasih! :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...