++ Suntikan Semangat! ++

Saturday, February 25, 2012

- Cerpen : Air Mata Jadi Saksi -


SAMPAI saja di bilik, Damia terus merebahkan badan di atas katil. Penat terasa di seluruh tubuh. Kepala yang terasa berat diletakkan di atas bantal. Sekejap saja, dia sudah terlelap. Namun lenanya yang indah itu terganggu dengan bunyi deringan telefon bimbit. Menggagau tangannya mencapai telefon bimbit yang masih berada di dalam beg. Dengan mata yang separuh pejam, dia membaca nama di skrin. Spontan, keluhan kasar terlepas dari mulutnya.
            “Ish… tak tahu ke sekarang ni masa orang nak rehat?! Ugrh!” jerit Damia kuat. Seakan-akan melepaskan rasa geram yang terbuku di hati kepada si pemanggil itu. Tanpa menjawab panggilan itu, dia segera menekan butang merah. Telefon bimbit itu dimatikan terus lalu terus memejam mata rapat-rapat.
            Bunyi kuakan pintu dari arah belakang langsung tidak mengganggu tidur Damia. Alisa yang baru menapak masuk, tergeleng-geleng melihat Damia yang terbongkang tidur. Dia menapak mendekati gadis itu. “Mia! Bangunlah, Abang Zimi tunggu kau kat bawah,” ujarnya. Bahu Damia digoncang-goncang lembut.
            “Alaaa… nak apa pulak mamat tu? Ish…” Damia menggeliat malas. Dalam hati bergunung-gunung sumpah seranah ditujukan buat Zarimi. Lelaki itu suka sangat mengganggunya. Semua hal yang dia buat mahu diambil tahu sampaikan dia terasa rimas yang amat sangat.
            “Aku tak tahu, tapi dia cakap nak jumpa kau. Pergilah turun. Dah dekat sejam dia tunggu kau kat bawah tu,” ujar Alisa lagi sambil bergerak menghampiri katilnya. Tudung di kepala ditanggalkan dan disangkut pada belakang kerusi.
            Damia menggerutu dalam hati. Pun begitu, dia tetap turun dari katil. Setelah mengemaskan rambut yang kusut-masai itu, barulah dia menapak keluar dari bilik menuju ke tingkat bawah. Nun di luar kawasan asrama, Zarimi sedang menunggu di sebelah motosikalnya. Damia menghampiri dengan gaya malas.
            “Hah, nak apa?” Damia berpeluk tubuh tanpa memandang Zarimi.
            “Mia… sihat?” tanya Zarimi dengan nada lembut.
            “Kalau datang sini semata-mata nak tanya saya sihat ke tak, baik tak payah! Awak tahu tak yang awak dah mengganggu masa rehat saya?” jawab Damia kasar. Rambut panjangnya ditepis kasar. Angkuh sungguh kelihatannya.
            Zarimi tersenyum nipis. “Abang cuma nak jumpa Mia. Mia… abang rindukan Mia…” ucapnya perlahan. Walaupun Damia tidak pernah membalas perasaannya, dan sering menganggap semua itu hanya layak dijadikan bahan mainan, dia tetap tidak putus asa mengejar cinta gadis itu.
            Damia mengeluh bosan. Riak mukanya jelas menunjukkan yang dia tidak suka. Meluat pun ada mendengar ucapan lelaki yang sangat dibenci itu. “Tak payah nak rindu-rindulah. Geli tau tak?” Damia menjeling tajam. Keluhan kasar keluar dari mulutnya. Beberapa pasang mata yang lalu-lalang di situ tertoleh-toleh ke arah mereka berdua. Rasa macam nak tengking aje sorang-sorang tu. Ingat aku ni wayang ke apa nak tengok-tengok?
            “Ni… abang ada belikan nasi untuk Mia. Mia makanlah…” Zarimi menghulurkan plastik di tangannya kepada Damia. Biar seteruk mana pun layanan gadis itu padanya, dia tetap tidak kisah. Cinta yang sekian lama tersemai di hati seolah-olah telah menutup matanya untuk melihat keburukan Damia.
            Damia mengerling sekilas nasi yang dihulurkan. “Saya dah kenyanglah!” Kasar dia menjawab. Tidak sudi menerima pemberian Zarimi itu.
            “Simpanlah dulu… mana tahu malam sikit Mia lapar balik. Lagipun ni nasi goreng, boleh tahan lagi sampai malam nanti…” Zarimi cuba memujuk Damia. Wajah masam gadis itu direnung lembut.
            Damia merengus. “Yalah!” Plastik di tangan Zarimi dirampas kasar. Tanpa mengucapkan apa-apa, dia segera berpaling dan berlalu masuk ke asrama semula. Panggilan Zarimi tidak dihiraukan lagi. Dia rimas berlama-lama dengan lelaki itu. Menyesakkan jiwa dan raga!
            Masuk ke bilik, Dami mencampak bungkusan nasi goreng ke atas meja studi sebelum kembali baring di atas katil. Alisa yang baru usai solat Asar terkejut dengan tingkah Damia itu. Tergeleng-geleng kepalanya. “Mia, Mia… tak baiklah kau ni. Tu kan rezeki, tak baik campak macam tu,” tegurnya.
            Damia mengangkat muka memandang Alisa. “Kau kalau nak berceramah, tak payah nak ceramah kat sini. Bingit tau tak!” Angkuh sekali dia membalas.
            Alisa menghembus nafas. Kesal dengan sikap Damia itu. “Tu Abang Zimi yang bagi ke?” soalnya. Biar seteruk mana pun perangai Damia, dia tetap menganggap gadis itu rakan baiknya.
            “Hmm…” balas Damia acuh tak acuh. Dia kembali berbaring dan memejam mata. Mahu menyambung tidur yang terbantut tadi.
            Alisa duduk di birai katanya sambil tangan melipat telekung. “Aku tak tahulah apa lagi yang kau nak, Mia. Abang Zimi tu dah cukup baik dah untuk kau. Tak boleh ke kau bagi peluang kat dia?” soalnya dengan nada perlahan, sarat dengan rasa simpati terhadap Zarimi. Zarimi sebenarnya merupakan abang angkat Damia yang dibela oleh ibu bapa Damia semenjak lelaki itu berumur 13 tahun. Tetapi sayang, Damia tidak pernah menganggap lelaki itu sebagai abang. Bencinya dia pada Zarimi sudah tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata. Bagi Damia, Zarimi hanyalah perampas kasih sayang ibu bapanya. Lebih parah, bila Zarimi jatuh cinta pada Damia. Walaupun layanan Damia pada Zarimi sangat teruk, tetapi dengan izin Allah, cinta itu tetap tumbuh di hati Zarimi. Alisa mengeluh lagi mengenangkan semua itu.
            “Kalau kau kesian sangat, kau ajelah yang terima dia!”
            Alisa tersentak mendengar kata-kata Damia itu. Terdiam dia seketika.
            “Aku tak pedulilah dia tu baik macam mana sekali pun. Kalau dah hati aku kata tak suka, maknanya aku tak suka. Kau tak payah nak paksa-paksa aku pulak. Rimas!” Separuh terjerit Damia menuturkan kata-kata itu. Dia berpaling membelakangi Alisa. Tanda tidak mahu sebarang perbualan lagi. Malas mahu memikirkan lelaki yang baginya langsung tiada kepentingan di dalam hidupnya itu.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
“EH, dah siap? Semangat pulak kau kali ni nak jumpa Abang Zimi,” usik Alisa ketika melihat Damia sudah bersiap-siap cantik untuk keluar bersama Zarimi.
            “Alamak!” Damia tiba-tiba menepuk dahi. Baru teringat yang malam ini dia sudah berjanji untuk keluar makan bersama Zarimi. Sebenarnya, bukan dia yang berjanji pun. Tetapi ibu yang menelefonnya tadi, memintanya agar keluar makan bersama Zarimi malam ini. Itulah yang membuatnya makin bencikan lelaki itu. Suka menggunakan mama sebagai orang tengah.
            “Kenapa?” Alisa yang pelik segera bertanya.
            “Aku lupalah pasal Zimi. Lagipun baru je tadi Alex call aku ajak keluar sama. Hmm…” Damia berfikir-fikir apa yang harus dilakukan.
            Alisa kembali menatap buku. Pura-pura sibuk. Bila perasan mata Damia melirik ke arahnya, segera dia buat-buat tak nampak. Damia berlutut di sebelah katil tempat Alisa sedang meniarap sambil mengulang kali pelajaran. “Tolong aku, Lisa?” pinta Damia dengan wajah yang dikeruhkan. Kedua-dua tangannya bertaup rapat.
            Alisa mengeluh. “Alaahh… dah selalu sangat kau buat macam ni. Tak naklah aku!” Dia menggeleng-geleng tidak setuju. Setiap kali Damia lupa temu janji dengan Zarimi, dialah yang terpaksa menjadi ‘bidan terjun’ menggantikan gadis itu. Hisy, tak suka!
            “Alaaa tolong, Lisa. Kali ni aje. Lain kali aku tak mintak dah. Pleaseeee…” Damia tahu Alisa selalu kalah dengan rayuannya. Walaupun rakannya itu selalu membebel itu dan ini padanya, dia tahu Alisa pasti tidak keberatan untuk membantu.
            Alisa merengus. Wajahnya cemberut.
            “Tolong ya? Saaaaaayang kau!” Damia mencuit pipi Alisa dengan suara riang. Beg tangannya dicapai. Setelah puas hati dengan penampilannya, dia segera melangkah keluar dari bilik. Sempat meninggalkan lambaian dan senyuman paling manis buat Alisa.
            Alisa mengalih pandangan ke arah buku yang diselitkan di bawah bantal. Buku yang berwarna hitam itu diambil lalu dibawa ke meja studi. Setelah menguncinya di dalam laci, barulah dia beralih ke arah lokar untuk menukar pakaian.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
DARI jauh Alisa sudah nampak kelibat Zarimi sedang menunggu sendiri di dalam restoran. Dia mempercepatkan langkah. Hujan rintik-rintik sudah mula jatuh membasahi bumi. Mujur dia sempat masuk ke dalam restoran sebelum basah disimbah air hujan itu. Langkah diatur menghampiri Zarimi.
            “Abang Zimi…” tegur Alisa. Dia memanggil lelaki itu dengan gelaran abang kerana perbezaan umur antara mereka. Walaupun cuma tiga tahun, Zarimi sendiri selesa menggelarkan dirinya sebagai abang. Alisa duduk di depan Zarimi.
            “Eh, Lisa… Mia mana?” Zarimi melilaukan mata ke sekitar restoran, mencari-cari Damia. Walaupun hatinya sudah dapat mengagak, matanya terus tetap mencari Damia. Seakan-akan mata dan hati tidak mahu berkerjasama untuk menerima kenyataan yang sedang terbentang di depan mata.
            Sebak hati Alisa melihat tingkah Zarimi itu. Tidak sampai hati dia mahu menceritakan hal yang sebenarnya, biarpun yakin Zarimi sudah dapat mengagak apa yang telah berlaku. “Mia ada hal malam ni, tak dapat nak elak. Biar Lisa teman abang ye? Emm…” Alisa menggit-gigit bibirnya, cuba berlagak setenang yang mungkin. “… abang dah order?”
            Zarimi menunduk. Melihat reaksi lelaki itu, rasa sayu menjengah hati Alisa. Kasihan sungguh lelaki ini. Mengharap pada yang tak sudi. Tetapi, dia tidak mampu melakukan apa-apa andai cinta lelaki itu sudah tersemat kukuh untuk Damia.
            “Lisa tolong orderkan, ye?” Alisa bersuara lagi. Tidak mahu rasa sedih membelit suasana antara mereka. Belum sempat dia menggamit seorang pelayan, suara Zarimi sudah mengalih tumpuannya.
            “Itu bukan Mia ke?”
            “Ha?” Alisa berpaling ke arah yang ditunjukkan. Berderau darahnya melihat Damia keluar dari sebuah kereta dengan seorang lelaki. Siap berpelukan lagi tu! Dalam keadaan hujan dengan payung di tangan, kedua-duanya tidak segan silu menayangkan aksi-aksi yang ‘menjijikkan’ mata itu.
            Zarimi tiba-tiba bangun. Alisa yang terkejut tidak sempat menghalang. “Abang!” panggilnya namun Zarimi tidak peduli. Terus melangkah laju keluar dari restoran itu. Alisa pula mengikut di belakang. Sampai di luar restoran, langkahnya terhenti. Namun Zarimi tetap juga berjalan mendapatkan Damia, tidak peduli dengan hujan yang lebat menggila. Alisa memandang dengan sepasang mata yang berkaca.
            “Mia…” panggil Zarimi. Hampir longlai langkah kakinya melihat Damia dan lelaki yang tak dikenali itu saling berpelukan dan bercumbuan. Dalam hujan pula tu!
            Damia berpaling pada Zarimi. Bulat matanya seketika, tetapi cepat saja dia mengawalnya.
            “Siapa ni, sayang?” tanya Alex, mengeratkan pelukan pada tubuh Damia. Tidak peduli apa saja kata orang.
            Damia kembali berpaling pada Alex. “Entahlah, sayang. I tak kenal…” jawabnya dengan suara yang manja sekali.
            “Mia… sampai hati Mia. Mia dah janji nak jumpa abang malam ni, kan? Tapi kenapa Mia…”
            “Eh, tolong sikit ye? Kau tu siapa nak keluar dengan aku? Aku tak pandanglah orang macam kau ni!” Angkuh sekali Damia bersuara.
            Zarimi terdiam. Tergores hatinya mendengar kata-kata Damia itu. Hina sangatkah dia di mata Damia? “Mia, abang…”
            Damia mengangkat tangan, mengisyaratkan supaya Zarimi diam. “I have nothing to do with this…” Mukanya jelas menunjukkan riak jijik. Dia kembali berpaling pada Alex dengan senyuman menggoda. “Jom, honey. I malaslah nak layan orang macam ni…” Lantas, tangan Alex ditarik supaya mengikut langkahnya.
            Alex yang masih memegang payung di tangan kirinya hanya mengikut langkah Damia meninggalkan Zarimi di situ.
            Zarimi terduduk di tepi jalan dengan kepala menunduk. Hujan yang lebat mencurah-curah membasahi dirinya langsung tidak dihiraukan. Hatinya terluka. Pedih sekali rasanya. Kalau selama ini, dia masih boleh bertahan sekiranya Damia menolak dan mempelekehkan dirinya. Tetapi setelah melihat sendiri apa yang terjadi tadi, luka di hatinya bagai bertambah-tambah. Kecewa usah dikata. Terasa seperti ada seseorang duduk di sebelahnya, dia berpaling. Alisa sedang merenungnya dengan mata yang berkaca.
            “Abang…” panggil Alisa perlahan. Dia juga tidak peduli jika basah kuyup sekali pun. Runtun hatinya melihat keadaan Zarimi. Dia boleh nampak kelukaan melalui sepasang mata lelaki itu.
            “Bodoh kan abang? Abang dah tahu Mia bencikan abang, tapi abang tetap mengharap jugak. Memang patut pun Mia benci abang. Siapalah abang ni, kan?”
            Sungguh… hati Alisa bagai tersayat mendengar kata-kata Zarimi itu. Kalaulah boleh, dia ingin sekali menjadi penawar pada duka hati hati Zarimi. Tetapi, dia tahu semua itu mustahil. “Abang jangan cakap macam tu. Lisa tak pernah pandang hina pada abang. Cuma Mia tu yang buta. Abang…” Rasa sebak yang bertandang menyukarkan Alisa untuk bersuara.
            Zarimi tersenyum pedih. Rasa hatinya, hanya dia yang tahu. Penghinaan Damia tadi bagaikan masih-masih terngiang-ngiang di telinganya. Dia sedar siapa dirinya. Tidak layak untuk berdampingan dengan Damia. Sedalam mana pun cintanya buat gadis itu, dia tahu mereka tidak mungkin akan bersama. “Tak apalah, Lisa… abang faham. Abang sedar siapa diri abang. Abang bukan siapa-siapa di mata Mia. Lisa baliklah, tinggalkan abang kat sini,” pintanya. Kepala ditundukkan.
            Alisa menggeleng-geleng. Tidak sampai hati mahu meninggalkan Zarimi di situ. “Abang pun baliklah. Kalau abang tak nak balik, biar Lisa teman abang kat sini ye? Lisa tak kisah…” Hampir-hampir tidak terkeluar ayatnya yang terakhir itu. Allah… kuatkanlah aku, bisik hatinya penuh syahdu.
            Zarimi tersenyum nipis memandang Alisa. Kemudian, dia kembali menunduk. “Lisa aje yang sudi kawan dengan abang…”
            Makin tersayat hati Alisa mendengar sebaris ayat itu. Lebih teruk, bila dia dapat melihat ada air yang menitis di pipi Zarimi. Walaupun dalam keadaan hujan, dia masih boleh nampak air itu. Air yang pastinya jatuh kerana kecewanya sang hati. Dan Alisa, tidak dapat menahan diri daripada terus menangis.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
ALISA yang masih lena terkejut mendengar bunyi pintu bilik ditolak kasar. Dia terbangun dari baringan melihat Damia masuk ke bilik dengan wajah pucat. Sebelah tangan memegang dada dengan sebelah lagi berpaut pada pintu. Alisa segera turun dari katil, membantu Damia untuk duduk di katilnya. “Kau kenapa? Pucat aje muka ni,” soalnya cemas.
            “Entahlah, Lisa… dari tadi aku muntah-muntah. Kepala pulak rasa pening semacam. Macam nak pitam pun ada ni,” adu Damia. Sebelah tangan memicit-micit kepala yang terasa pening.
            “Demam ke?” tanya Alisa lagi.
            “Tak tahu.” Damia menggeleng-geleng. Tak pernah dia mengalami situasi begini. Kalau demam pun, tak adalah sampai macam ni.
            “Nak pergi klinik? Jom, aku temankan.” Alisa menawarkan diri untuk menemani Damia ke klinik.
            “Boleh jugak. Tak tahanlah macam ni,” balas Damia.
            “Aku call Abang Zimi ye?” Alisa seakan meminta izin.
            Damia spontan menjeling. “Kalau setakat nak naik motor buruk dia tu, baik tak payah!”
            Terkedu Alisa mendengar kata-kata kasar Damia itu. Dia tergeleng kecil. “Aku nak mandi dulu, nanti kita pergi.” Dia membuat keputusan. Tanpa menunggu balasan Damia, dia segera mencapai tuala dan berlalu keluar untuk ke bilik mandi.
            Kenyataan yang selama ini ditakuti, kini terbentang di depan mata. Kata doktor, Damia sah hamil 7 minggu. Damia yang mendengar pengesahan itu, terus meraung. Menangis tak henti-henti. Tidak percaya dengan apa yang telah berlaku. Alisa hanya mampu memandang dengan mata yang berkaca. Nak menyesal pun dah tak guna. Diri sendiri yang buat, tak boleh nak salahkan orang lain lagi. Lebih teruk, bila Damia sendiri tidak pasti siapa ayah kepada kandungannya itu.
            “Apa aku nak buat ni, Lisa? Macam mana aku nak berdepan dengan mak ayah aku? Mana aku nak letak muka aku ni? Aku malu, Lisa! Aku malu!” Damia meraung-raung bagai orang hilang akal.
            Alisa memejam mata, menahan rasa sebak yang bertandang. Nak marah pun dah tak guna. Walau seteruk mana pun Damia, dia tetap sayangkan gadis itu. Damia rakan baiknya, dan tetap dianggap sahabat di sudut hatinya. Atas rasa kasihan itulah, Alisa nekad menghubungi Zarimi. Dia perlu berjumpa lelaki itu. Ada hal yang perlu dibincangkan mengenai Damia.
            Sudah dua bulan peristiwa Zarimi menyaksikan sendiri ‘warna’ sebenar Damia di depan matanya. Dan sejak peristiwa itu, Zarimi benar-benar patah hati. Rasa kecewanya itu jugalah yang membuatnya berjanji untuk tidak mengharap pada Damia lagi. Hatinya sudah cukup terluka, dan dia tidak mahu menamhkan luka itu lagi.
            Tetapi hari ini, Zarimi setuju juga untuk menemui Alisa. Itu pun setelah dipujuk berkali-kali, barulah dia setuju. Entahlah kenapa, tetapi nama Damia itu seakan-akan bisa yang boleh meracuni hidup Zarimi.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
PADANG luas yang terletak di hujung kolej menjadi tempat pertemuan Zarimi dan Alisa petang itu. Sebaik tiba, Alisa sudah dapat melihat Zarimi sedang duduk di hujung padang, menyandar pada pagar. Alisa menarik nafas dalam-dalam, mengingat kembali ayat-ayat yang telah tersusun cantik di kepalanya. Kemudian, barulah dia bergerak menghampiri Zarimi.
            “Assalamualaikum, abang,” ucap Alisa dengan suara yang sengaja diceriakan. Dia mengambil tempat di sebelah Zarimi.
            “Waalaikumussalam,” jawab Zarimi. Nadanya lemah, langsung tiada semangat.
            “Lama ke abang tunggu? Sorry kalau Lisa lambat,” ucap Alisa. Melihat raut keruh Zarimi, hatinya jadi sayu tiba-tiba. Ya Allah, kuatkanlah aku untuk berdepan dengan kenyataan menyakitkan hati. Doa itu dibisikkan berulang-ulang kali di dalam hati.
            “Tak adalah.” Zarimi tersenyum nipis. Hambar. “Ada hal apa Lisa nak jumpa abang ni?” Tak tergamak rasanya mahu menyebut nama Damia walhal dia sudah sedia maklum tujuan Alisa mahu menemuinya adalah kerana Damia.
            Alisa mengambil masa beberapa saat sebelum memulakan. “Kalau Lisa bagitahu, abang janji jangan bagitahu siapa-siapa tau?” pintanya. Cuba tersenyum walau hati sudah tersayat pilu mengenang nasib sendiri selepas ini.
            Zarimi sekadar mengangguk. Sedaya upaya menghalang agar seraut wajah Damia tidak menjengah fikirannya ketika ini.
            “Emm….” Alisa menenangkan hati dan perasaan sendiri sebelum menyambung, “… Mia mengandung, abang…”
            Zarimi tergamam. Spontan kepalanya tertoleh ke arah Alisa. Tidak berkelip matanya merenung gadis itu, berharap berita itu hanya gurauan semata-mata. Tetapi mana mungkin Alisa bergurau dengan perkara serius sebegitu. Melihat wajah Alisa yang penuh kesuraman itu, sebuah keluhan terlepas dari mulutnya. Kepalanya tersandar di pagar besi dengan mata terpejam.
            “Mia merana sangat sekarang ni. Lisa tak sanggup tengok dia macam tu…” tambah Alisa dengan suara perlahan.
            “Anak siapa?” tanya Zarimi dengan suara lirih.
            Alisa menggeleng-geleng perlahan. “Lisa tak tahu. Mia sendiri pun tak pasti.” Itulah kenyataan yang sangat pahit sekali. Kalau Damia sendiri tidak tahu, itu bererti bukan cuma seorang lelaki yang telah menidurinya. Alisa menggeleng kesal mengenangkan hakikat itu. Betapa Damia sudah terpesong jauh dari landasan yang sepatutnya.
            “Apa Lisa nak abang buat?” tanya Zarimi tanpa memandang Alisa.
            Alisa merenung wajah Zarimi yang sudah menunduk. Berat hati untuk meminta, tetapi akal tetap memujuk supaya meneruskan saja. “Abang…. Kahwin dengan Mia?” Sejurus ayat itu terlafaz, Alisa terus mengetap bibir. Pedihnya hati….
            Zarimi merenung Alisa dengan rasa tidak percaya. Benarkah apa yang dia dengar?
            “Abang cintakan Mia, kan? Ibu dan ayah Mia pun dah anggap abang macam anak kandung diorang. Dan diorang pun tahu perasaan abang pada Mia. Kalau abang bagitahu diorang yang abang nak kahwin dengan Mia, tentu diorang takkan syak apa-apa. Kan?” Alisa memaksa bibir mengukir senyum. Namun, hanya Allah yang mengerti apa yang sedang berladung di hatinya saat ini. Kolam mata yang sudah penuh dengan air ditahan agar tidak pecah. Tidak di depan Zarimi.
            Zarimi diam merenung Alisa. Lama dia begitu sebelum keluhan terlepas lagi dari mulutnya. “Boleh ke Mia terima abang?”
            “Lisa dah cakap hal ni dengan dia. Dia cakap dia setuju. Hanya abang yang boleh tolong dia sekarang,” ujar Alisa. Akal mengharap, hati menolak. Tetapi, akal tetap memujuk agar hati bersetuju.
            “Betul ke?” Lirih sekali kedengaran suara Zarimi itu.
            Alisa mengangguk.
            “Abang dah kecewa sangat dengan Mia, Lisa. Tak tahulah masih ada lagi atau tak cinta abang pada dia…”
            “Abang…” Alisa pantas menghalang Zarimi terus berkata-kata. “Lisa merayu dengan abang, terima Mia ya? Lisa tahu Mia dah kecewakan abang. Tapi tolonglah… kasihankanlah dia. Lisa tak sanggup tengok dia macam tu. Lisa merayu dengan abang…” Tidak dapat menahan, menitis juga air mata Alisa.
            Tersentuh hati Zarimi melihat air mata di pipi Alisa. Alisa gadis yang terlalu baik. Tidak sanggup pula rasanya menghampakan gadis itu. Tetapi, kenapa dia bagai dapat merasakan ada satu maksud yang tersirat di sebalik titis jernih yang jatuh itu?
            “Abang kahwin dengan Mia. Boleh, kan?” Alisa bertanya lagi dengan nada perlahan, hampir-hampir tidak kedengaran.
            Lama Zarimi diam merenung sepasang anak mata Alisa. Sebuah keikhlasan terpancar di situ. Hatinya jadi sayu tiba-tiba. Lantas, dia mengangguk perlahan.
            Alisa tersenyum. Memaksa bibir untuk mengukir senyuman manis, namun yang kelihatan hanyalah hambarnya senyuman itu. “Terima kasih, abang…” Air mata di pipi disapu. Kemudian, dia berpura-pura memandang jam tangan. “Lisa dah lewat ni, nak kena balik dulu. Nanti Lisa bagitahu Mia. Mesti dia happy.” Alisa bangun. Setelah mengucapkan terima kasih dan salam sekali lagi, dia segera berpaling dan mengatur langkah. Laju langkahnya hingga tidak sedar sebuah buku dari tangannya terjatuh ke atas padang.
            “Lisa!” Zarimi cuba memanggil, tetapi kelibat Alisa sudah semakin menjauh membuatkan gadis itu tidak mendengar panggilannya. Dia menunduk, mencapai buku berkulit hitam itu. Tiada apa-apa yang tertulis di atas kulitnya. Namun, hati Zarimi bagai meronta-ronta untuk mengetahui apa isi di dalamnya. Lantas, dengan tangan yang sedikit ketar, dia menyelak helaian yang pertama.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
Diari Hidup Alisa.
Hai diari sayang. Nak tahu something tak? Hari ni aku kenal dengan seseorang. Nama dia… Zarimi. Dia baik sangat. Baik sangat-sangat sampai hati aku ni macam dah terpaut aje kat dia. Bukan macam, tapi memang dah terpaut dah. Cepat, kan? Hehehe… Entahlah diari, aku asyik teringat-ingat dia aje sekarang ni. Kau rasa, aku dah jatuh cinta ke apa ek? Aku tak tahu sebab aku tak pernah jatuh cinta. Abang Zimi yang pertama tau? Aku harap sangat dia pun ada perasaan serupa dengan aku. Perasankan aku? Kehkehkeh…
###
Diari, hari ni aku sedih. Kau tahu kenapa? Sebab… Abang Zimi sebenarnya cintakan Mia. Tadi masa Mia bagitahu aku, aku senyum aje depan dia padahal hati ni rasa pedih sangat. Aku tahan aje air mata ni tau? Masuk aje tandas, terus ‘banjir’ kat situ. Serius, aku nangis diari. Aku kecewa sangat-sangat. Aku tahu Mia tak cintakan Zimi. Itu maknanya aku masih ada peluang, kan? Tapi kenapa aku rasa peluang aku tipis sangat? Abang Zimi tak pernah pandang aku. Dia cuma anggap aku tak lebih macam adik dia aje. Aku sedih diari… kecewa sangat-sangat…
###
Diari, tadi Abang Zimi datang jumpa Mia lagi. Tapi macam biasa, Mia tak pernah layan. Dia kata, dia bencikan Abang Zimi. Selalu aku tertanya-tanya, kenapa Mia bencikan Abang Zimi? Bagi aku, Abang Zimilah lelaki paling baik yang pernah aku kenal. Tapi, mungkin di mata Abang Zimi, Mialah perempuan paling baik dalam hidup dia. Aku nangis lagi, diari. Sungguh-sungguh aku nangis…
###
Macam biasa, setiap kali Mia ada hal dan tak dapat pergi jumpa Abang Zimi, akulah yang kena pergi. Aku gembira sebenarnya, sebab aku dapat luangkan masa dengan Abang Zimi. Tapi aku tak nak pergi sebab aku tak sanggup nak tengok wajah kecewa Abang Zimi tiap kali Mia tak datang date diorang. Allah je tahu betapa pedihnya hati aku tengok Abang Zimi kecewa. Aku cuba nak ubat kecewa tu, tapi aku tak mampu.
Tadi jugak, aku tengok Abang Zimi nangis sebab Mia. Tahulah aku betapa dalamnya cinta Abang Zimi pada Mia. Aku tak mungkin dapat tempat kat hati Abang Zimi sebab tempat tu Mia dah ambik dari dulu lagi. Mia… kenapa kau sanggup buat Abang Zimi macam tu? Aku tahu aku tak mungkin miliki dia, tapi… aku bahagia kalau dia bahagia. Mia, tolonglah jangan buat Abang Zimi macam tu. Terimalah dia, sayangilah dia, cintailah dia… buat dia bahagia, Mia. Dengan cara tu, aku pun akan turut bahagia sama. Tolonglah, Mia… aku tak sanggup tengok Abang Zimi nangis sebab kau. Hati aku ni terseksa sangat…
###
Mia mengandung. Aku tak tahu nak cakap apa. Nak marah dia pun dah tak guna. Aku sedih tengok dia merana macam tu. Aku faham perasaan dia, tentu dia malu sangat-sangat. Aku sayang dia, diari. Satu-satunya cara yang ada, Abang Zimi kena kahwin dengan Mia. Aku tahu aku akan lebih terluka lepas ni, tapi aku tak kisah. Aku redha dengan semua ni. Abang Zimi memang bukan milik aku dari dulu lagi. Aku pasrah je, diari.
Petang ni, aku akan jumpa Abang Zimi untuk cakap pasal hal ni. Hati aku tak rela, tapi aku tetap kena kuat. Semua ni demi Mia, sahabat aku. Lagipun, mencintai tak semestinya memiliki, kan? Aku pegang kata-kata tu, biar aku simpan semuanya dalam hati ni. Aku redha, diari…
###
ZARIMI tersandar di kerusi setelah habis membaca semua yang tertulis di dalam diari hitam itu. Sungguh dia tidak menyangka selama ini Alisa menyimpan perasaan cinta padanya. Ya Allah, kasihannya gadis itu. Kenapa aku tidak pernah nampak semua itu selama ini? Kenapa aku tetap mengejar kaca, sedangkan permata ada di depan mata? Ampunkan aku ya Allah kerana telah menyebabkan seorang gadis menangis kerana aku. Ampunkan aku… bisik Zarimi di dalam hati. Hendak diundur masa yang berlalu, amatlah mustahil dan tak mungkin berlaku. Cuma yang tinggal sekarang, bagaimana dia mencorak masa depan agar tiada lagi air mata yang menjadi saksi.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
ALISA masuk ke bilik dengan langkah longlai. Penat dengan kuliah yang tak putus-putus sedari pagi, juga penat menangisi apa yang telah terjadi. Namun dia tahu dia perlu kuat berdepan dengan semua dugaan ini. Apa jadi pun, dia perlu tabah kerana dia sendiri yang telah membuat keputusan untuk melepaskan Zarimi dari hatinya.
            “Mia, kenapa ni?” Alisa menerpa ke arah Damia yang duduk di tepi katil dengan muka tersembam di kedua-dua belah lutut. Sangkanya, setelah Zarimi setuju untuk mengahwininya, Damia sudah semakin okey. Tetapi sekarang, lain pula yang jadi. “Mia, kenapa ni? Cerita kat aku, Mia…” ujar Alisa. Sebak hatinya melihat Damia menangis begitu. Tangisannya pilu sekali.
            “Zimi…”
            Sebaris nama yang disebut itu membuatkan jantung Alisa berdegup kencang. “Kenapa dengan Abang Zimi?”
            “Dia tak nak kahwin dengan aku. Apa aku nak buat sekarang ni, Lisa?!” Damia meraung lagi.
            Alias terpempan. Tiada suara yang keluar dari mulutnya. Tak mungkin! Baru petang semalam lelaki itu setuju untuk mengahwini Damia. Kenapa hari ini lain pula jadinya?
            “Lisa, aku dah tak tahu nak buat apa. Aku buntu…” Damia menangis tanpa henti.
            Simpati Alisa tumpah melihat Damia begitu. Dia mengeluarkan telefon bimbit dari beg sandang. Belum sempat nombor telefon Zarimi didail, panggilan lelaki itu sudah masuk ke telefonnya. Pantas dia menjawab.
            “Abang ada kat padang. Lisa datang sekarang, abang tunggu.” Talian dimatikan. Alisa terkebil-kebil tidak percaya.
            “Mia, kau tunggu sini. Aku pergi jumpa Abang Zimi. Biar aku cakap dengan dia sekali lagi. Kau tunggu sini,” ujar Alisa sebelum kalut bangun dan keluar dari bilik. Berlari-lari anak dia menuju ke padang, tempat biasa dia menemui Zarimi. Lelaki itu sudah menanti di situ. Berdiri sambil menyandar pada pagar. Alisa menghampiri dengan sedikit termengah-mengah.
            “Abang, kenapa buat keputusan macam ni? Abang tahu Mia macam mana sekarang? Dia sedih sangat. Kenapa…”
            “Kenapa Lisa nak fikir pasal orang lain?” Ayat Zarimi itu membuat Alisa terdiam.
            “Maksud abang?” Alisa tidak faham maksud kata-kata lelaki itu. Lain macam aje bunyinya.
            Zarimi mengangkat diari hitam di tangannya. Alisa yang melihat, terus kaku tanpa kata. Diari itu! Semalaman dia mencari malam tadi. Rupa-rupanya ada pada Zarimi.
            Zarimi?! Alisa telan liur. Adakah lelaki itu sudah membaca segala-gala yang tertulis di dalamnya?
            Zarimi mendekati Alisa perlahan-lahan. “Abang mintak maaf,” ucapnya perlahan.
            Mata Alisa berkaca-kaca. Sebak datang lagi. Dia menundukkan kepala. Tidak sanggup rasanya berdepan dengan apa yang terjadi. Ya Allah, kuatkanlah aku. Doa itu dititipkan lagi di dalam hati.
            “Abang tak tahu selama ni Lisa cintakan abang. Abang memang bodoh, tak mampu nak nilai cinta suci Lisa. Abang buta, tak tahu mana kaca, mana permata. Maafkan abang,” ucap Zarimi perlahan, penuh syahdu.
            Menitis juga air mata Alisa. Ucapan itulah yang sangat didambakan selama ini. Diri terasa seolah-olah berada di dalam mimpi. Terlupa seketika tentang Damia. Yang ada kini hanya dirinya bersama Zarimi, lelaki yang dicintai sepenuh hati.
            “Lisa tahu kenapa abang tak nak kahwin dengan Mia?”
            Alisa menggeleng dengan kepala yang masih menunduk.
            “Sebab abang mula sedar satu perkara. Abang tak perlukan Mia dalam hidup abang. Kenapa abang nak pertaruhkan masa depan abang dengan orang yang tak pernah hargai abang? Abang bukan lelaki dayus. Abang tak nak bertanggungjawab atas kesalahan yang bukan abang buat,” ujar Zarimi, penuh maksud mendalam.
            Alisa mendongak. Mata bertentang mata. Terasa getaran ada di hati masing-masing.
            “Abang mintak maaf, tapi abang tak boleh terima Mia dalam hidup abang. Abang… abang nak Lisa dengan abang. Lisa. Bukan Mia…” tekan Zarimi lagi.
            Alisa sudah pun teresak-esak. Terharu hatinya dengan luahan itu. “Tapi, Mia…”
            “Mia perlu berubah. Mungkin dengan musibah ni, dia akan sedar kesalahan dia selama ni. Lagipun, dia tak cintakan abang. Abang janji, abang akan cintakan Lisa sampai akhir hayat abang. Lepas Lisa habis belajar nanti, kita kahwin. Ya?”
            Alisa merenung wajah Zarimi dengan hati berbunga cinta. Akhirnya, impiannya menjadi kenyataan. Ternyata, Allah mendengar doanya selama ini. Lantas, dengan sepenuh hati, dia mengangguk. Terukir senyuman di bibir masing-masing. Ya Allah, terima kasih untuk cinta ini.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
p/s --> Cerpen ni diilhamkan dari lagu Aku dan Air Mata nyanyian Hijau Daun. Kalo nak dengar, boleh klik [sini]. Maaf atas kekurangan. Komen ye? Terima kasih... :)
~end

Thursday, February 23, 2012

- Dear Grammar Test... -

Assalamualaikum...

Aku baru aje lepas abes Grammar test 2. U know what, it was like.... entah aku nak cakap pun tatau. Betol2 mencabar minda, otak, benak, fikiran, hati, jiwa, kalbu dan segala-galanya. Over tak? huhu~
Masa 1st test dulu takde ar seteruk ni. Aku punyer markah pun boleh ar kalo nak bangga sikit2 tu kan. Orang kata, I got what I gave. Tapi kali ni... kalo guna ayat I got what I gave jugak memang mampus laa kot. Aku dah study [ok, maybe aku study tak cukup sebab last minute je kan. hihihi~] tapi still takleh jawab. Bukan takleh jawab sume, tapi ada certain answers tu aku tak confident. Dengan confiusnya lagi, kelas sebelah pulak dok bising2 je, mana tak tension tahap terjun bangunan aku nih. Nasib baik takde bangunan tinggi sangat kat kampus ni, kalo tak... Adoiii... [sorry ye bebudak kelas sebelah. huhu~].

To Madam Shima,

Bukan bodek ok, tapi ini hakikat. hihihi~
Tak sabarnye tunggu jumaat ni. Pasal jumaat ni aku balik. wuhuuuu~ Tak sesabar dah ni. heeeee~
OK, sampai sini dulu. Mintak maaf bebanyak kalo ada bahasa yang tak sepatutnya kat sini. Tengah nak lepas geram ni. Adehhh...

p/s --> Rindu sangat Chef Izdham shayeeeeee...

~end

Wednesday, February 22, 2012

- Informative Speech ! -

Assalamualaikum...

Helo everybody! [Ayat ustaz aku tiap kali mula2 masuk kelas. Sempoi kan ustaz aku? :p ]. Aku baru je settle dengan informative speech. Amende tu informative speech tu? Informative speech tu opkos laa speech yang berinfo kan? Setiap orang kena pilih satu topik and then cakap pasal topik tu kat depan kelas. Kira cam presentation laa lebih kurang. Mula2 aku pilih tajuk Rheumatoid Arthritis [Bangga kejap dapat sebut nama disease ni dalam kelas. keh3]. Pastu satu hari tu, aku duduk mengadap lappy cari info pasal pramugari atau dalam omputehnye stewardess. Nape aku cari info pasal pramuragi? Sebab... aku nak tulis novel baru yang mana heroinya bekerja sebagai pramugari ! [Nak tahu tak camne citenye? Tunggu jelah.. heheeeee]. Pastu, tetiba je aku terfikir "Alang2 aku dah cari info pasal stewardess ni, apa kata kalo aku wat je speech pasal ni?". Dan tadaaa ! The decision is, aku nak wat informative speech about STEWARDESS! So, aku pun gi laa jumpa Madam N personally untuk ubah tajuk. hihi~

Payah gak, siap kena wat slide segala bagai tuh. Tapi Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. Aku lega sesangat dah lepas informative speech tu. To kawan2 [especially those from TESL B] gud luck yep. hehehe~

Ni aku bagi gambar akak2 stewardess yang cun melecun ni.




Okey, sampai sini aku conteng blog hari ni. Jumpa lagi di lain entry.

p/s --> Ada sape2 berminat nak jadi pramugari, PM me okey? kikiki~

~end

Saturday, February 18, 2012

- Cerpen : Dia Calon Suamiku! -

[Sambungan cerpen Calon Suami Untuk Aku?]


“ERR…” Aku terkial-kial sendiri. Siapa nama dia ya? Lupalah pulak! Aduhaiii! Lantas, dengan lantangnya aku menjerit, “Awak!!!”
            Lelaki itu berhenti melangkah dan berpaling ke arahku. Jari telunjuknya terhala ke muka sendiri dengan muka macam nak mintak penyepak. Aku mengangguk. Kalau bukan sebab aku terdesak, jangan harap aku panggil dia balik! Dia datang menghampiriku.
            “Ya?”
            “Tolong saya. Boleh?” Dengan selambanya aku meminta.
            “Tolong apa?” Alahai, dia buat-buat tak fahamlah pulak!
            “Tolong… err…” Aku mengigit-gigit bibir. “… awak mesti dah tahu pasal saya, kan? Mesti Imah dah cerita kat awak,” ujarku.
            Dia mengangguk. “So?”
            “So… boleh tak tolong saya?” pintaku lagi. Sekarang bukan masa untuk fikir tentang malu. Yang aku mahu, masalah ni harus ada jalan penyelesaian!
            “Hmm…” Dia bagaikan berfikir-fikir. “Maknanya sekarang… awak nak saya berlakon jadi kekasih awak depan mak saudara awak yang akan datang sini minggu depan?”
            Aku mengangguk. Baguslah kalau dia dah tahu. Malas aku nak cerita banyak-banyak.
            “Okey!” Dia senyum pula.
            Aku kerutkan dahi. Macam tu aje? Senangnya! “Betul ke ni?” Aku pula yang jadi ragu.
            Dia mengangguk. Aku telan liur.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
SETELAH berbincang apa yang patut dengan Syah, aku terus menghubungi Auntie Yasmin dengan harapan dia tidak marah dengan keputusan yang telah aku buat ini. Agak lama menanti, barulah kedengaran suara Auntie Yasmin di talian. Aku menarik nafas, cuba menenangkan diri sendiri agar tidak canggung ayat yang bakal keluar dari mulutku nanti.
            “Auntie, Jiha ada benda nak cakap. Tapi sebelum tu, Jiha nak mintak maaf sangat-sangat.” Aku memulakan ayat dengan debaran yang menggila di dada.
            “Baguslah Jiha telefon ni. Auntie pun ada benda jugak nak bagitahu Jiha.” Nada suara Auntie Yasmin gembira semacam. Aku kerut kening. Janganlah ada apa-apa yang tak diingini terjadi…
            “Err… apa dia, auntie?” Aku beranikan diri untuk bertanya.
            “Macam ni, kali ni auntie balik sorang aje, uncle tak jadi ikut. Jiha tak payah datang ambik auntie kat airport, nanti auntie naik teksi aje pergi rumah Jiha. Auntie ingat, nak buat makan-makan sikit kat rumah Jiha malam tu. Okey tak?”
            Aku hembuskan nafas lega mendengar rancangan Auntie Yasmin itu. Tak ada apa yang perlu dirisaukan. “Okey, auntie… tak ada masalah,” balasku.
            “Auntie dah bagitahu kawan auntie tu. Nanti dia akan datang rumah Jiha. Malam tu jugak Jiha bolehlah kenal dengan anak dia tu.”
            Kalau tadi aku hembus nafas lega, sekarang ni aku rasa macam tak boleh bernafas langsung. Semput! Tak sempat aku khabarkan pada Auntie Yasmin tentang Syah, dia sudah pun ada perancangan lain. Apa aku nak buat sekarang ni?!
            “Auntie…” Aku cuba bersuara tetapi Auntie Yasmin terus menyatakan rancangan yang telah diatur kemas dalam kepalanya. Aku terus terdiam bagaikan tidak mampu berkata-kata lagi. Nada suara Auntie Yasmin yang cukup gembira dan teruja itu membuatkan aku tidak sampai hati untuk menghampakannya. Aku mengeluh tanpa sedar.
            “Jiha… okey ke?” tanya Auntie Yasmin tiba-tiba. Mungkin dia hairan kenapa tiba-tiba saja aku mengeluh.
            “Err… okey, tak ada apa, auntie,” dalihku pantas.
            “Kalau macam tu, apa yang Jiha nak bagitahu auntie tadi?”
            Soalannya itu membuatkan aku terdiam. Aku gigit-gigit bibir. Patut ke bagitahu Auntie Yasmin tentang Syah sedangkan semua rancangan sudah pun diatur dengan sempurna? Sudahnya, aku hanya diam tanpa satu perkataan pun keluar dari mulutku.
            “Jiha?” panggil Auntie Yasmin.
            “Err… emm… tak ada apalah, auntie. Jiha dah lupa nak cakap apa tadi.” Cepat-cepat aku menjawab. Dalam diam, aku mengeluh lagi. Ingatkan bila dah jumpa Syah selesailah masalah. Rupa-rupanya makin bertambah adalah!
*=*=*=*=*=*=*=*=*
MASAM wajahku sebaik saja masuk ke rumah. Imah dan Arin yang sedang duduk sembang-sembang di ruang tamu menoleh ke arahku. Dahi masing-masing penuh kerut.
            “Kau dah jumpa Syah?” tanya Imah.
            Aku hempaskan badan ke atas sofa sebelum mengangguk dengan wajah monyok.
            “Dia tak nak tolong kau ke?” tanya Imah lagi.
            “Dia nak…” Lemah jawapanku.
            “Dah tu? Kenapa monyok lagi ni?”
            Aku tekupkan muka ke bantal kecil di atas sofa itu. Rasa nak nangis pun ada!
            “Ceritalah betul-betul.” Imah duduk di sebelahku. Tangannya menggoyang-goyangkan bahuku.
            Aku angkat kepala. Kemudian, semuanya aku ceritakan kepada Imah dan Arin. Aku betul-betul perlukan bantuan mereka ketika ini.
            “Hah! Aku ada idea!” Arin tiba-tiba memetik jari.
            “Idea kau dari dulu satu apa pun tak boleh pakai!” marahku. Geram pula bila teringat semua kerja gila yang aku buat kerana mengikut cadangan Arin dulu. Huh!
            “Kali ni gerenti boleh pakai!” Arin meyakinkanku sungguh-sungguh.
            “Apa?” Imah bertanya bagi pihakku.
            “Kau bawak aje Syah jumpa auntie kau masa malam tu nanti. Kau kenalkan Syah pada auntie kau depan kawan auntie kau dengan anak dia tu sekali. Lepas tu, gerenti kawan auntie kau tu tak jadi nak buat kau sebagai menantu dia!” Teruja sungguh kedengaran nada suara Arin itu. Macamlah aku nak setuju dengan cadangan dia tu. Tapi bila fikir-fikir balik, macam okey aje.
            “Kau rasa?” Aku pandang wajah Imah.
            Imah angkat bahu. “Aku tak tahulah. Terpulanglah kat kau nak buat apa pun,” ujarnya.
            Aku mengeluh. Boleh ke cara macam tu?
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
AKU ternanti-nanti kedatangan Syah ke kedai tempat aku bekerja ini. Katanya malam tadi, dia akan sampai tepat pukul 5.00 petang. Tetapi sekarang sudah melepasi 5.30 petang. Janji tak boleh pakai langsung! Kutukku dalam hati.
            Terdengar pintu ditolak dari luar, aku segera menoleh. Terlepas keluhan lega dari mulutku melihat dia di situ. Bukan lega kerana dia selamat sampai tanpa terlibat dalam apa-apa kemalangan, tapi lega sebab penantian aku tamat akhirnya. Syah menghampiriku dengan senyuman di bibirnya. “Ada apa awak nak jumpa saya?” Dia bertanya padaku. Sempat matanya mengerling ke arah rakanku Aina yang sedang menjaga kaunter, menggantikan tempatku.
            Huh, ada hati lagi nak menggatal! Gerutuku dalam hati. “Emm… saya ada benda nak cakap. Tapi bukan kat sini.” Tegas jawapanku. Macam beri arahan pun ada ni.
            Syah mengangguk. “Kalau macam tu, jom pergi minum. Haus.” Tanpa menunggu persetujuanku, dia segera bergerak ke luar kedai. Aku mencapai beg di bawah kaunter. Setelah melambai pada Aina, aku terus mengatur langkah mengikuti Syah.
            “Ada helmet?” Syah bertanya sambil berpaling memandangku.
            Apa punya soalanlah mamat ni tanya. Dah sah-sahlah aku ada helmet. Bukan ke hari-hari aku naik skuter datang sini? “Ada.” Soalannya tetap kujawab juga.
            “Bagus. Naiklah.”
            Aku terkejut mendengar ajakan selambanya itu. Bulat mataku merenungnya. “Naik apa?”
            “Naik motor saya nilah. Cepatlah… karang lambat pulak. Dah petang sangat ni.”
            Eii… aku rasa macam nak sepak je muka selamba badak dia tu. Nak suruh aku naik motor dengan dia? Gila! Baik lagi aku naik kereta sorong daripada naik motor dia tu! “Apasal pulak saya kena naik motor dengan awak?” Aku bercekak sebelah pinggang memandangnya.
            “Kalau awak naik motor dengan saya, cepat sikit sampai. Lagipun…” Dia memandangku atas bawah dengan mata mencerun.
            Amarahku mendidih. “Apa tengok-tengok?!” jerkahku kasar.
            Dia tersenyum-senyum. Geramnya aku saat ini, hanya Allah yang tahu. “Tak ada apalah. Naik aje, saya bukan nak buat apa pun. Setakat awak…” Dia menggeleng-geleng kepala. “… not my typelah…”
            Angkuh sungguh bunyi suaranya itu. Kalau ikutkan hatiku yang sedang menggelegak, dah lama penumbuk ni naik ke  muka dia. Tapi bila memikirkan yang aku betul-betul perlukan pertolongannya, terpaksalah aku paksa hati untuk telan semuanya. “Terima kasih banyak-banyak. Saya boleh naik skuter saya sendiri,” ujarku sambil berjalan mendapatkan skuterku tidak jauh dari tempat dia memarkir motosikalnya.
            Dalam kepala, sempat aku terfikir. Di manalah agaknya Imah jumpa mamat kurang ajar ni? Kalau aku bandingkan perangai dia dengan ciri-ciri lelaki idaman aku, huh… macam jarak antara bumi dengan Planet Pluto! Hatiku terus bermonolog sesama sendiri sehinggalah kami tiba di sebuah restoran.
            “Nak makan apa?” tanya Syah sambil duduk di sebuah kerusi.
            Aku mengambil tempat di depannya. “Tak lapar,” jawabku acuh tak acuh.
            “Minum?” soalnya lagi.
            “Air kosong,” jawabku masih dalam nada yang sama. Ada hal yang lebih penting dalam fikiranku sekarang berbanding makan dan minum.
            Syah mengangguk-angguk. Tangan kanannya diangkat untuk menggamit pelayan. Namun, tiada seorang pelayan pun yang perasan panggilannya itu. Aku buat muka bosan. Melihat aku yang seakan-akan mencabarnya, dengan lantang dia menjerit. “Hoi! Tak nampak ke ada customer datang ni?!”
            Aku yang terkejut hampir saja terbangun dari duduk. Isyarat kuberi padanya agar memperlahankan suara. Namun dia langsung tidak peduli.
            “Air teh tarik satu, air kosong satu!” Dia membuat pesanan dengan nada suara yang masih sama.
            Aku tutup muka dengan kedua-dua belah tangan. Rasa mahu menyorok bawah meja pun ada ni. Malunya bila semua orang tengok aku. Sempat aku melihat seorang pelayan mengangguk padanya sambil berlalu ke arah dapur. Aku tatap muka Syah dengan tajam. “Gila eh? Nak satu dunia dengar kau buat order?” tanyaku dalam nada perlahan tetapi tegas.
            “Dah diorang tak nampak saya panggil. Nasiblah…” Muka Syah langsung tak bersalah. Aku menghela nafas. Sabar Jiha, sabar…
            “Awak nak cakap apa dengan saya? Cakaplah…” Syah bersandar pada kerusi sambil merenung wajahku.
            Aku cuba tenangkan hati. Bercakap tentang Auntie Yasmin tak boleh dalam nada marah. Nanti Syah tak jadi pula nak tolong aku. “Macam ni…” Aku telan liur, membetulkan saluran tekak agar ayat yang bakal aku tuturkan nanti tak tersangkut-sangkut jadinya. “Petang esok, auntie saya sampai sini. Malam tu pulak, dia nak buat makan-makan kat rumah sewa saya. Dia jemput sekali kawan dia dengan anak kawan dia tu untuk kenal dengan saya,” ceritaku satu-persatu. Aku tengok reaksi Syah biasa-biasa aje. Dia faham ke tak cerita aku ni?
            “Jadi?”
            “Jadi… saya nak awak datang rumah saya malam esok, jumpa dengan auntie saya. Saya akan kenalkan awak sebagai kekasih saya pada auntie saya. Dan awak…” Jari telunjukku terhala ke arahnya. “Mesti beri lakonan yang terbaik depan auntie saya nanti. Saya tak nak dia ragu apa-apa. Faham?”
            Dia renung wajahku. Aku alihkan wajah ke arah lain. Tiba-tiba saja, jantungku berdegup pantas dari biasa melihat renungannya itu. Ish! Apa yang aku mengarut ni? Fokus, Jiha… fokus… bisikku dalam hati.
            “Kalau yang tu…” Bicaranya terhenti ketika seorang pelayan datang menghantar pesanan kami. “Terima kasih,” ucap Syah lembut. Sempat mengenyitkan mata ke arah pelayan perempuan yang aku kira usianya belum mencecah 20 tahun itu.
            Aku kerling mukanya dengan tajam. Entah kenapa hatiku jadi tidak senang melihat caranya itu. Gatal tak bertempat!
            “Kalau yang tu… tak menjadi masalah pun pada saya.” Syah menyambung ayat yang tergantung tadi sesudah pelayan itu berlalu.
            “Semudah tu?”Aku pula yang jadi tak percaya. Sering kali juga aku terfikir, kenapa Syah dengan senang mahu membantuku? Aku mahu bertanya tetapi tidak pernah terluahkan.
            Dia mengangguk. Sempat menayangkan giginya yang putih bersihnya kepadaku. Hensem jugak! Sempat lagi aku memuji. Sebaik tersedar, terus aku menggeleng-gelengkan kepala. Jangan jadi gila, Jiha! Ingat, ini cuma lakonan. L.A.K.O.N.A.N! Tak mungkin dan tak boleh jadi sebaliknya! Okey?
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
WAKTU yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba juga. Eh, silap! Bukan waktu yang ditunggu-tunggu, tapi waktu yang langsung aku tak harap berlaku ni tiba juga akhirnya. Aku tak sanggup nak bayangkan apa yang akan berlaku nanti. Melihat Auntie Yasmin dengan senyuman manisnya menanti kedatangan rakannya, aku telan liur. Macam mana agaknya reaksi Auntie Yasmin nanti lepas aku kenalkan dengan Syah nanti?
            “Auntie…” Aku memanggil. Tak sanggup rasanya menahan debaran yang semakin menggila ni. Auntie Yasmin berpaling padaku. “Jiha ada benda nak bagitau auntie ni. Tapi auntie jangan marah tau?” ujarku.
            “Apa dia?” Tenang Auntie Yasmin membalas.
            “Sebenarnya…” Tidak sempat aku berkata lanjut bila telingaku menangkap bunyi enjin kereta dari luar rumah. Aku ketap bibir rapat-rapat.
            “Hah! Tu kawan auntie dah datang.” Meluru Auntie Yasmin menuju ke arah pintu rumah. Aku hanya memandang dari arah ruang tamu. Tidak sampai berapa saat, Auntie Yasmin masuk semula ke dalam rumah dengan seorang wanita separuh abad yang sungguh cantik bergaya, bersama seorang lelaki yang berjalan di belakangnya. Buat seketika, aku terpegun memandang lelaki itu. Kacak. Sungguh kacak! Senyumannya saja sudah cukup mencairkan hatiku yang memandang. Kalaulah boleh, aku tidak mahu mengalih pandanganku daripadanya walaupun hanya untuk sesaat!
            “Jiha, kenalkan ni kawan auntie, Auntie Laila.”
            Aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Auntie Laila.
            “Ni ke Wajihah? Emm… manis orangnya.” Aku tersenyum mendengar pujian Antie Laila itu. Manis ke aku ni?
            “Yang ni anak auntie, Izhar…” Auntie Laila memperkenalkan anak lelakinya kepadaku.
            Izhar tersenyum lagi memandangku. Aku kaku buat seketika. Bagaimana mahu aku ungkapkan situasi ini? Sungguh, aku tak pernah bertemu lelaki sekacak Izhar secara empat mata. Auntie Yasmin mencuit pinggangku. Aku faham dengan isyarat matanya itu. Pasti dia tahu apa yang sedang aku fikirkan saat ini. Arin dan Imah yang muncul dari arah tangga, terus menerpa ke arah kami. Tanpa segan silu kedua-duanya memperkenalkan diri kepada Auntie Laila dan Izhar.
            Bunyi enjin motosikal dari luar rumah mengejutkan aku. Ketika ini, wajah seseorang muncul di ingatan. Syahrizal! Bagaimana aku boleh terlupa tentang lelaki itu? Rasanya sekarang, aku tidak perlukan kehadirannya lagi kerana hatiku seakan-akan sudah terpaut pada Izhar. Tetapi, bagaimana aku mahu menghalang semuanya bilamana dia sudah muncul di sini mengikut rancangan yang kami berdua atur sendiri?
            “Assalamualaikum!” Ucapan salamnya kedengaran. Kuat suaranya itu menarik perhatian Auntie Yasmin, Auntie Laila, Izhar dan tentunya dua orang teman serumahku itu. Imah memandangku. Aku tidak tahu apa yang perlu aku lakukan ketika ini.
            “Siapa tu?” Pertanyaan Auntie Yasmin tidak mampu aku jawab. Dalam aku terkial-kial itulah, Syah sudah pun melangkah masuk ke dalam rumah tanpa dijemput. Kerutan di hati Auntie Yasmin menyapa pandanganku.
            Syah tersenyum ke arahku. Tangannya diangkat. “Hai!”
            “Jiha, siapa ni?” Auntie Yasmin bertanya padaku.
            “Err…” Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan saat ini.
            “Ni kawan saya, auntie!” Imah bertindak menyelamatkan keadaan. Dia bergegas menghampiri Syah yang nampak terpinga-pinga. “Saya saja ajak dia datang malam ni. Tak apa kan, auntie?”
            “Ohh… kawan Imah rupanya. Tak apa, auntie tak kisah.” Auntie Yasmin tersenyum. Spontan keluhan lega keluar dari mulutku. Perasan yang Izhar sedang merenungku, aku berpaling padanya. Senyuman aku hulurkan. Dia membalas juga dengan senyuman manis membuatkan hatiku bergetar hebat.
            “Jemputlah makan. Penat saya masak tadi lepas sampai dari airport tadi. Jiha ada jugak tolong sikit-sikit…” Becok suara Auntie Yasmin menceritakan itu dan ini kepada Auntie Laila dan juga Izhar. Aku yang baru saja membuka langkah mengikut mereka ke ruang makan terus terhenti bila terasa tanganku ditarik. Aku berpaling pada Imah.
            “Kau pergi settlekan sendiri dengan Syah,” bisik Imah rapat di telingaku sambil matanya diisyaratkan ke arah Syah. Aku telan liur. Mahu atau tidak, terpaksalah aku ikut arahannya itu.
            “Auntie, Jiha nak jawab call kejap,” ujarku pada Auntie Yasmin, terpaksa menipu.
            Auntie Yasmin mengangguk dari arah ruang makan. Aku segera mengatur langkah mendekati Syah. “Kita cakap kat luar,” ujarku dan tanpa menunggu jawapannya, aku segera berlalu ke luar rumah. Syah mengikutku di belakang. “Saya rasa, rancangan kita sampai setakat ni aje kot,” ujarku.
            Syah mengerutkan dahinya. “Maksudnya?”
            “Saya…” Aku telan liur berkali-kali. Kenapa tiba-tiba saja aku rasa tak sampai hati ni? Bukannya dia kisah pun pasal rancangan ni! Dia tak kisah, habis aku? Aku pening sendiri dengan apa yang sedang berladung di hati. “Saya rasa, saya suka dengan pilihan auntie saya…”
            “Jadi maknanya, awak tak nak kita teruskan lakonan nilah?” Syah nampaknya mula faham dengan maksud yang cuba aku sampaikan.
            Aku mengangguk.
            Syah menghela nafas. Rautnya berubah mendung tiba-tiba. Kenapa ya? Aku tidak pasti apa kenapa tetapi hatiku teringin sangat tahu. Aku masih mahu bersuara tetapi dia sudah memintas bicaraku.
            “Okeylah kalau macam tu. Tak ada guna lagi saya kat sini, kan? Saya pergi dulu. Bye!” Dia mengangkat tangannya ke arahku sebelum berpaling menuju ke arah motosikalnya.
            Tanpa aku sedar, kakiku bergerak mengikut langkahnya. “Syah…” Aku cuba memanggil. Dia berpaling ke arahku. Senyumannya dihulurkan kepadaku.
            “Saya doakan awak bahagia dengan dia. Pilihan auntie awak tentu yang terbaik, kan?”
            Kenapa aku dapat menangkap nada sedih dan terluka dalam dua baris ayatnya itu? Dan, kenapa hatiku juga merasakan hal yang serupa. Hatiku mahu menghalang, hatiku mahu menahan dia daripada pergi tetapi akalku melarang. Mulutku sudah pun terkunci rapat. Seolah-olah kuncinya telah hilang hingga menyebabkan aku tidak mampu bersuara lagi hatta untuk satu patah perkataan sekali pun. Sudahnya, aku hanya mampu memandang Syah memecut motosikalnya pergi meninggalkan aku di situ dengan perasaan yang aku sendiri tidak mengerti.
            “Jiha! Apa yang lama sangat kat luar tu? Cakap dengan siapa?”
            Aku berpaling bila mendengar suara Auntie Yasmin. Dia tercegat di muka pintu memandangku. “Err… tak ada siapalah, auntie. Nak masuklah ni,” dalihku sambil cepat-cepat melangkah masuk ke rumah. Kenapa diriku jadi tak keruan tiba-tiba?
            “Mana kawan Imah tadi? Tak nampak pun. Dah balik ke dia?” Auntie Yasmin bertanya sambil berpaling pada Imah yang berdiri di ruang tamu merenungku. Imah mengalih pandangan ke wajah Auntie Yasmin.
            “Hmm… a’ah! Dia dah balik, ada urgent katanya,” jawab Imah.
            Auntie Yasmin mengangguk dan kembali ke ruang tamu sambil menarik tanganku. Aku memandang Imah. Imah membalas pandanganku itu dengan isyarat mata yang tidak dapat aku fahami.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
SEJAK itu, hubunganku dengan Izhar semakin rapat. Aku sedar, Izhar cuba mengambil hatiku dari sehari ke sehari. Sikapnya yang penyayang dan sangat mengambil berat itu menyentuh hatiku. Ternyata, dia benar-benar menepati ciri-ciri lelaki yang selama ini aku idam-idamkan. Pilihan Auntie Yasmin memang tepat. Dia tidak salah memilih dalam menetapkan siapa bakal suamiku. Tetapi, kenapa hatiku ini tetap merasakan kekosongan? Kenapa aku tidak gembira sedangkan lelaki yang selama ini aku tunggu-tunggu sudah muncul di depan mata?
            Pulang dari bertemu Izhar, Imah sudah menantiku di muka pintu rumah. Dia berpeluk tubuh memandang aku yang baru saja turun dari skuterku. Perlahan langkahku kuatur masuk ke dalam rumah.
            “Monyok aje muka tu. Aku rasa ada something wronglah dengan kau ni.” Kata-kata Imah itu menarik aku untuk berpaling padanya.
            “Apa yang wrongnya?” tanyaku semula dengan muka blur. Aku tak ada mood ketika ini.
            “Bukan ke sepatutnya kau happy sebab kau dah jumpa lelaki yang selama ni kau idam-idamkan? Izhar tu… hampir perfect tau?”
            Aku diam mengatur langkah ke ruang tamu. Di sofa, aku rebahkan badan yang terasa penat. “Entahlah, Imah… memanglah dia tu memenuhi taste aku tapi… hati aku ni rasa kosong. Rasa macam…”
            “Macam bukan dia yang kau tunggu selama ni?” Imah mengambil tempat di sebelahku. Aku tatap mukanya dengan pandangan ragu. Benarkah itu yang berselirat di hatiku ketika ini?
            “Kau ada jumpa Syah lagi?” tanya Imah.
Sebaris nama yang dia sebutkan itu menyentap jantungku. Entah kenapa, hatiku bagai dapat merasakan satu getaran. Getaran yang aku sendiri tak tahu apa maksudnya. Mungkinkah… getaran rindu?
            “Kau ada jumpa dia lagi?” Imah mengulangi soalannya.
            Aku geleng kepala. Lepas malam tu, aku dah tak jumpa Syah lagi. Telefon dia pun tak. Dengar khabar pasal dia lagilah tak. Syah macam dah hilang ditelan bumi.
            “Aku pun dah lama tak jumpa dia. Bila aku ajak keluar lepak, ada aje asalan dia,” cerita Imah.
            Aku bagaikan dapat merasakan sesuatu. Tiba-tiba saja aku jadi tidak sedap hati. Namun, dengan pantas aku menafikan. Tak ada apa-apa yang perlu dirisaukan tentang lelaki itu. Dia bukan siapa-siapa pun dalam hidupku. Dia langsung tiada kepentingan bagi aku. Sikit pun tak!
            “Tak ada masa aku nak ingat pasal dia…” Itulah jawapanku sambil bangun mencapai beg untuk naik ke tingkat atas.
            “Betul ke kau tak ingatkan dia langsung?”
            Soalan Imah itu membantutkan langkahku. Aku berpaling memandangnya. “Kenapa tanya aku soalan bodoh tu? Dah tentu-tentulah aku tak ingat dia. Aku dengan dia bukan ada apa-apa pun. Dia tu…”
            “Betul?” Imah bertanya lagi, seakan mahukan kepastian yang sebenar-benarnya daripadaku. Aku diam. Merenungnya tanpa kelip. Betulkah aku langsung tidak mengingatinya sedangkan setiap malam sebelum tidur hanya wajah dia yang mengisi benakku? Benarkah dia langsung tiada kepentingan dalam hidupku sedangkan hilangnya dia membuahkan rasa rindu di hatiku?
            “Aku rasa, kau sebenarnya dah jatuh cinta dengan dia. Cuma kau yang tak sedar…”
            “Mengarut!” Aku geleng kepala sambil pura-pura ketawa. Padahal hati terasa pedih semacam. Benarkah aku sudah jatuh cinta pada Syahrizal? Bukankah selama mengenalinya, begitu banyak perkara tentang dirinya yang aku tidak suka? Jika dibandingkan Syah dengan Izhar, Izhar jauh lebih sempurna. Tetapi, benarkah kesempurnaan itu yang menjanjikan sesebuah kebahagiaan?
            “Aku tak mengarut, Jiha…”
            Aku mengangkat tangan, memberi isyarat agar Imah diam. “Esok, Izhar ajak aku ke rumah dia jumpa parents dia,” beritahuku. Seolah-olah dengan cara itu, Imah tidak lagi menyebut perihal Syah. Ternyata, rakanku itu terus diam dengan helaan nafas panjang. Aku terus mengatur langkah untuk naik ke tingkat atas.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
AKU bersiap ala kadar. Sungguh, aku langsung tiada mood untuk berjumpa dengan mama dan papa Izhar. Kalau tempoh hari aku sudah bertemu mamanya, kini sudah tiba masanya untuk aku bertemu papanya mula. Ketika melangkah menuruni tangga, telingaku sempat menangkap perbualan Imah dengan seseorang. Aku mengintai. Imah sedang memakai di depan pintu dengan sebelah tangan memegang telefon bimbit.
            “Ya, aku nak turunlah ni. Jumpa nanti,” kata Imah. Aku tidak tahu dengan siapa dia sedang bercakap tetapi hatiku bagai penasaran ingin tahu.
            Imah mengeluh tiba-tiba. “Aku ingatkan kau dah tak nak ambik tahu pasal dia lagi dah…”
            Hatiku bergetar mendengar perkataan ‘dia’ itu. Kenapa naluriku kuat mengatakan ‘dia’ yang dimaksudkan itu adalah aku?
            “Dia ada date malam ni. Dah janji nak jumpa parents bakal suami dia tu.” Nada suara Imah yang agak sinis itu membuat aku berasa tersindir. Aku semakin yakin memang aku yang menjadi topik perbualan ketika itu. Cuma persoalannya, dengan siapa dia sedang bercakap? Mungkinkah… Syahrizal?
            “Tak payahlah kau nak risau pasal dia lagi. Dia bukan peduli pasal kau pun. Biar aje dia kahwin dengan mamat tu…”
            Aku merasakan kolam mataku panas. Pedas sungguh kata-kata Imah itu.
            “Suka hati kaulah! Aku nak drive ni. Jumpa nanti.” Imah mematikan talian sambil melangkah keluar dari rumah. Pintu rumah ditutup rapat.
            Aku turun perlahan-lahan ke tingkat bawah. Kebetulan ketika itu Arin baru saja muncul dari dapur. “Eh, dah siap?” Nadanya yang ceria itu makin membuatkan aku terasa sebak. “Eh, kenapa ni? Kau nangis ke?” Arin kalut melihat kolam mataku dipenuh air jernih.
            “Jiha, kau okey tak ni? Kenapa tiba-tiba nangis ni?” Arin memegang bahuku. Nadanya cemas sekali.
            “Arin… aku…” Payah untuk aku meluahkannya.
            “Kenapa? Ceritalah,” pinta Arin.
            Aku menggeleng. “Aku tak tahu, Arin… kenapa hati aku rasa kosong? Kenapa aku langsung tak happy sejak aku kenal Izhar?” Soalan yang aku tidak tahu jawapannya itu aku tanyakan pada Arin. Berharap dia dapat memberikan aku jawapan pasti.
            Arin menghela nafas. Dia merenungku. “Kau tak sepatutnya tanya aku. Sepatutnya, tanya hati kau tu sendiri…”
            Aku diam. Tanya hati aku sendiri? Lama aku begitu, cuba mengintai masuk ke dalam hati sendiri. Menyelami ke dasarnya apa sebenarnya yang aku inginkan. Bukankah selama ini lelaki seperti Izhar yang aku cari-cari? Begitu banyak persoalan yang bermain di minda hingga akhirnya menemukan aku pada satu jawapan. Wajah Arin aku pandang dengan mata berkaca-kaca.
            Arin mengangkat kening memandangku. “Dapat jawapan?”
            Aku diam. Hanya kepalaku yang mengangguk.
            “Apa jawapannya?” tanya Arin.
            “Aku… aku sebenarnya…” Aku memejam mata seketika. Air mata kukesat dengan hujung jari. “Aku sebenarnya cintakan Syah! Walaupun dia bukan lelaki yang selama ni aku idamkan, tapi dia dah buat aku jatuh cinta pada dia dengan cara dia sendiri. Sikap dia yang jujur dan telus yang buatkan hati aku terpaut. Dan…” Bicaraku terhenti di situ. Aku merenung lantai. “Aku tak perlukan lelaki yang sempurna untuk sempurnakan hidup aku.”
            Arin tersenyum. Dia bergerak mencapai telefon bimbit yang diletakkan di atas meja makan. Entah siapa mahu dihubungi, aku tidak tahu. Aku memasang telinga mendengar kata-katanya. “Imah, kau pergi mana?”
            Imah? Adakah dia menghubungi Imah?
            “Saja nak tahu,” ujar Arin lagi. “Ohh… restoran tu. Kau tolong tapaukan nasi goreng untuk aku boleh? Thanks. Daaa!” Arin mematikan talian sambil berjalan menghampiriku. “Syah sekarang ada kat restoran Masakan Sedap tu. Pergilah,” ujarnya.
            Aku memandangnya dengan rasa tak percaya. Arin mengangguk, meyakinkanku. Sungguh aku tak sangka, rupa-rupanya Arin seorang sahabat yang boleh diharapkan. Walaupun sebelum ni dia banyak ‘pengaruh’ buat benda yang tak sepatutnya, tapi sekarang aku boleh nampak keikhlasan dia yang sebenar-benarnya. Tanpa amaran, aku terus memeluk tubuhnya erat-erat. “Terima kasih, Arin!” ucapku terharu.
            Arin ketawa. “Sama-sama. Dah, pergi cepat!”
            Aku mengangguk dan terus melangkah keluar dari rumah. Ketika itu juga, Izhar tiba dengan BMWnya. Dia keluar dari kereta. Di tangannya ada sekuntum ros merah. Aku menghampirinya. “Iz, saya mintak maaf. Saya tak boleh ikut awak malam ni. Saya rasa, sampai sini aje kot hubungan kita. Lain kali, awak tak payah datang jumpa atau cari saya lagi. Cakap kat mama awak, cari orang lain untuk jadi menantu dia. Saya tak boleh teruskan hubungan ni.” Senafas ayat-ayat itu aku kututurkan. Kemudian, aku berlari mendapatkan skuterku. Tanpa menghiraukan Izhar yang cuba menahanku, aku terus memecut skuterku pergi. Pergi mencari calon suamiku yang sebenar-benarnya.
*=*=*=*=*=*=*=*=*=*
SEBAIK tiba di restoran itu, aku segera mengatur langkah masuk ke dalam. Langkahku yang tergesa-gesa itu mati sebaik saja aku ternampak kelibat Imah bersama kekasihnya Ridwan, dan juga Syah yang duduk di satu meja. Aku mendekati perlahan-lahan.
            “Muka kau ni macam orang mati bini. Tau?” Suara Imah membuatkan langkahku terhenti lagi. Mujurlah mereka semua tidak nampak diriku ketika ini.
            Syah tarik muka. Sebijik macam budak kecik merajuk. “Imah, kau tahu aku cintakan dia, kan? Macam mana aku nak bertenang kalau aku tahu dia pergi jumpa bakal mertua malam ni?”
            Aku tersentak. Namun di sebalik itu, ada rasa bahagia menyentuh tangkai hati. Benarkah Syah juga mencintaiku?
            “Habis tu, kau nak buat apa? Aku suruh kau berusaha, kau tak nak!” marah Imah pula.
            “Bukan aku tak nak. Tapi aku tak naklah rosakkan hubungan orang. Diorang kan dah nak kahwin…” Perkatan ‘kahwin’ itu disebut dalam nada perlahan.
            “Siapa kata?!” Tidak tahan lagi, aku terus menyampuk. Tiga pasang mata tertoleh ke arahku. Itu belum campur lagi dengan pelanggan-pelanggan yang lain. Imah dan Ridwan melopong memandangku, sementara Syah pula sudah terbangun dari duduknya.
            “Jiha… awak buat apa kat sini? Bukan ke sepatutnya…”
            “Saya tunggu awak datang pujuk saya, tapi awak tak datang pun!” ujarku. Entah dari mana aku dapat kekuatan itu, aku sendiri tidak tahu. Wajahnya aku tatap tajam.
            “Err…” Syah terkial-kial menjawab soalanku. Dia menoleh pada Imah dan Ridwan. Pasangan kekasih itu hanya mengangkat bahu sambil tersenyum-senyum. Syah kembali memandangku. “Bukan ke… awak dah tak perlukan saya lagi? Awak dah setuju dengan pilihan auntie awak dan awak tak nak teruskan lagi lakonan kita.”
            Aku menggeleng-geleng. “Tak, saya silap. Saya keliru dengan perasaan saya sendiri. Saya cuma tertarik dengan Izhar sebab rupa dia. Akal saya pilih dia sebab dia pilihan auntie saya tapi… hati saya pilih awak sebab awak pilihan saya dari awal lagi,” ujarku, penuh maksud mendalam.
            Dia merenungku tanpa kelip. Pasti tidak menyangka aku akan mengucapkan kata-kata indah sebegitu. Aku sendiri pun tak sangka sebenarnya. Bila aku perasan semua orang tengah tengok aku, barulah aku rasa malu. Syah masih lagi diam. Dan aku, dah tak sanggup berdiri kat situ untuk jadi tontonan ramai. Lalu, aku berpaling dan berlari keluar dari restoran itu. Baru saja aku mahu memanjat naik skuterku, terasa tanganku dipegang. Aku berpaling.
            “Saya cintakan awak,” ucap Syah sambil merenung tepat ke dalam mataku. Aku kaku tanpa kata. “Bila saya setuju untuk jadi kekasih awak, saya bukan berlakon. Saya memang dah mula jatuh hati pada awak sejak mula-mula awak marah saya lepas awak jatuhkan motor saya hari tu. Mungkin dah memang jodoh kita, kita dipertemukan lagi. Sebab tu saya setuju untuk berlakon depan auntie awak. Saya janji dengan diri saya, saya takkan sia-siakan peluang yang awak dah bagi pada saya. Tapi sayang… saya tak sempat tunaikan janji saya bila awak sendiri dah jatuh hati dengan pilihan auntie awak tu…”
            Panjang lebar luahannya itu membuatkan aku terharu. Rupa-rupanya kata hati kami sama, cuma aku yang lambat sedar. “Saya mintak maaf…”
            Dia menggeleng. “Saya yang patut mintak maaf,” balasnya. Renungannya benar-benar menusuk ke kalbuku.
            Aku diam membalas renungannya. Saat ini, aku yakin pilihanku tidak silap lagi. Memang dialah calon suami yang aku nanti-nantikan selama ini. Dia tidak sekacak Izhar, tetapi dia punya hati yang benar-benar tulus. Setulus cintanya buat diriku.
-TAMAT-       

p/s --> Maaf atas kekurangan. Kesudian membaca amatlah dihargai. :)

~end

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...