++ Suntikan Semangat! ++

Wednesday, August 1, 2012

- Cerpen : Anugerah Terindah Ramadan -



BEG besar yang aku letakkan di atas lokar aku capai dengan kedua-dua belah tangan. Habuk yang melekat pada kulit beg itu aku sapu menggunakan tuala kecil yang telah aku basahkan sedikit. Kemudian zipnya aku tarik. Baju-baju yang tergantung di dalam lokar aku keluarkan satu-persatu. Begitu juga dengan baju-baju yang terlipat di bahagian bawah. Aku duduk di atas katil lalu mula melipat baju itu dengan kemas. Kemudian baju-baju itu aku masukkan ke dalam beg.
            Wah! Tak sabarnya nak balik kampung. Seminggu saja lagi, hari raya Aidilfitri bakal menjelma. Tetapi bukan itu yang aku kisahkan. Sebaliknya, hatiku disapa rasa sedih mengenangkan Ramadan bakal meninggalkan aku dan semua umat Islam yang lain tidak lama lagi. Mungkin ada yang tidak percaya kalau aku katakan aku tidak mahu berpisah dengan Ramadan, tetapi itulah hakikatnya. Aku mungkin bukan orang-orang yang warak, tetapi setiap kali tiba Ramadan, hatiku akan rasa tenang kerana aku tahu, pada ketika inilah aku berpeluang melalukan ibadah dengan penuh ketenangan atas nama Allah Yang Maha Esa.
            Sedang aku ralit melipat pakaian sambil menyanyi-nyanyi kecil, pintu bilik ditolak dari luar. Aku mengangkat kepala memandang dua orang teman sebilikku, Ema dan Shila melangkah masuk.
            “Dari mana?” soalku.
            “Teman mak cik ni pergi library tadi. Huh, penat!” Ema menjawab lalu merebahkan tubuhnya di atas katil.
            “Alaa... kejap aje pun,” balas Shila pula. Tudung di kepala ditanggalkan.
            “Oh ya, Dina... tadi ada orang kirim salam.” Ema bersuara sambil duduk tegak di atas katil. Tangannya menanggalkan pin yang tersemat elok pada selendang yang menutup kepalanya.
            Aku kerutkan dahi. “Siapa?”
            “Cuba teka siapa,” ujar Ema. Keningnya diangkat-angkat tinggi.
            “Alah... aku malaslah main teka-teka!” rengusku. Sungguh aku tak berminat langsung dengan cerita yang dibuka Ema itu. Bukan jenisku melayan sesiapa saja yang mengirim salam dengan cara begitu.
            Ema mengerling ke arah Shila. Keningnya diangkat, isyarat supaya Shila memberitahu siapa gerangan yang mengirim salam itu kepadaku.
            Shila mendekati lalu duduk di atas katilku. “Irdina Safiya... kalau kau nak tahu, Zairil yang kirim salam kat kau!”
            Makin bertambah kerut di dahiku. Zairil? Ohh, mamat tu. Bukan aku nak perasan atau apa, tapi dia memang meminatiku. Tetapi aku tidak pernah melayan. Bukan kerana dia tidak kacak atau apa, tetapi kerana hatiku sendiri belum terbuka untuk mengenali cinta.
            Cinta? Bagi aku, biarlah cinta itu hanya untuk Dia yang di atas sana.
            “Macam tu aje?” Ema bersuara tidak puas hati melihat reaksiku.
            “Waalaikumussalam,” jawabku. Tanpa mempedulikan mereka berdua yang jelas tidak puas hati dengan respon dinginku, aku meneruskan kerja-kerja melipat pakaian.
            Shila merengus. Kemudian dia kembali semula ke arah katilnya. Ema pula merebahkan semula badannya di atas tilam.
            Aku memasukkan baju-baju yang sudah siap dilipat ke dalam beg. Buat seketika, aku termenung mengingati Zairil. Aku tak pernah membenci lelaki itu. Malah lelaki itu tak pernah melakukan apa-apa kesalahan terhadapku. Cuma... aku sendiri yang tidak dapat menerimanya. Entahlah... Selama hampir 23 tahun aku hidup, aku belum pernah kenal apa itu erti cinta sesama manusia. Aku akui aku bukanlah perempuan yang baik sangat tetapi satu prinsipku, aku tak akan pernah jatuh cinta kepada mana-mana lelaki sebelum tiba waktunya.
            Walaupun kadang-kadang sikapku agak nakal, tapi aku tetap akan pastikan hatiku tidak tercemar dengan noda cinta yang belum pasti. Memang aku bukan jenis gadis alim yang bertudung labuh dan berjubah setiap hari. Kalau ke mana-mana, aku lebih suka mengenakan seluar jean, baju T bersama tudung bawal. Tetapi akan kupastikan seluar yang aku pakai itu tidak ketat hingga boleh menampakkan bentuk kakiku, baju T yang aku pakai haruslah longgar, berlengan panjang, tidak jarang dan labuh hingga melepasi punggung, manakala tudung pula akan kulabuhkan hingga melepasi paras dada. Aku juga lebih suka berkasut berbanding memakai selipar. Dengan cara itu juga, aurat kakiku akan terlindung.
            Mungkin kadang-kadang aku suka berborak dengan rakan-rakan lelaki, tetapi aku masih tahu menjaga batas. Tidaklah berbual sampai ada adegan bertepuk tampar. Perbualan pula lebih menjurus ke arah hal pembelajaran dan kehidupan seharian. Tak sekali pun aku cuba melencongkan perbualan kami ke arah yang tidak elok. Kalau ada mana-mana lelaki yang mahu berkenalan denganku di internet, aku akan menerima selagi hubungan itu tidak lebih daripada hubungan dengan seorang rakan. Pernah sekali dulu, seorang lelaki menambah akaun Facebookku. Aku yang tak mahu berfikiran negatif segera menerima permintaannya itu. Bermula dari saat itu, dia sering menghantar mesej kepadaku. Bertanyakan diriku, di mana aku belajar, dari mana aku berasal, dan bila perbualan itu semakin lama semakin ‘jauh’, aku bertindak memadamkan namanya daripada senarai rakan-rakan Facebookku. Bukan bermaksud untuk aku bersikap sombong, tetapi memang itulah aku.
            Mungkin aku pernah melawan kata-kata emakku, tapi setiap kali itu juga aku insaf dan memohon maaf daripadanya. Mungkin juga dulu ada ramai lelaki yang aku minati ketika zaman persekolahan, tetapi itu semua hanya terpendam di lubuk hati. Tak sekali pun aku ceritakan kepada sesiapa kerana aku hanya menganggap semua itu sebagai mainan perasaan dunia seorang remaja.
            Aku sentiasa mengingatkan diriku tentang satu hadis :
            Maksudnya : “Sesiapa yang jatuh cinta, kemudian menyembunyikannya hingga kematian datang menjemputnya, maka dia adalah seorang yang syahid.” (Riwayat Hakim, Ibn Asakir, al-Dailami, dan lain-lain).
            Dan dalam satu riwayat yang lain pula maksudnya :
            “Sesiapa yang jatuh cinta, lalu dia memelihara kesucian dirinya dan bersabar hingga meninggal dunia, maka dia adalah seorang yang syahid.”
            Menunganku punah sebaik saja suara Ema menerjah gegendang telingaku.
            “Jom pergi kafe! Kejap lagi dah nak berbuka dah ni.” Ema pantas mencapai tudungnya. Begitu juga dengan Shila.
            “Kau orang turunlah dulu. Aku nak call mak aku jap,” jawabku lalu mencapai telefon bimbitku di atas meja studi.


AKU merenung ke luar cermin tingkap. Suasana di luar sungguh gelap sekali. Bas yang aku naiki akan membawaku pulang ke kampung halamanku di Kuala Terengganu. Sambil termenung melayani lagu-lagu dari mp3, aku teringatkan rakan-rakanku di kampus. Sejak akhir-akhir ini, mereka sering saja bercakap tentang jodoh. Almaklumlah, semester terakhir kami akan tamat tak lama lagi jadi sudah ada antara mereka yang merancang untuk mendirikan rumah tangga.
            Aku?
            Bagi seorang Irdina Safiya, sudah aku tetapkan dalam hati aku hanya akan berkahwin selepas aku tamat belajar, mendapat pekerjaan tetap, dapat membeli sebuah kereta dan rumah sendiri. Tetapi di sebalik prinsip yang aku tegakkan itu, hati ini tetap tercuit setiap kali mendengar cerita-cerita tentang perkahwinan. Aku akui hatiku ini masih belum terbuka untuk mengenali cinta tetapi keinginan untuk berkahwin tetap tumbuh di sudut hatiku. Kerana bagiku, bercinta selepas kahwin sudah pastinya lebih indah, bukan?
            Bukan tidak ada rakan-rakan lelaki di kampus yang melamar aku, buktinya si Zairil itu. Tetapi mereka melamarku untuk dijadikan sebagai teman wanita. Aku tidak mahu begitu. Aku mahu biarlah hubungan yang bakal kubina itu halal di sisi Allah. Aku tidak mahu menambahkan dosa yang ada. Selagi belum sampai masanya, biarlah aku terus bersendiri dengan doa, Allah akan mempertemukan aku dengan seseorang yang boleh menjadi suami buatku dan bukannya kekasih semata-mata.
            Aku tahu aku tak sempurna, tetapi aku mengharapkan seorang lelaki yang mampu menjadi imamku, yang mampu membimbingku ke jalan yang benar. Selama ini aku menjaga harga diri, menghindar segala perkara-perkara yang menghampiri zina kerana aku mahu menyerahkan semua itu hanya kepada suamiku seorang. Bukankah wanita yang baik itu hanya untuk lelaki yang baik?
            Allah sudah berjanji dalam surah al-Nur :
            Maksudnya : Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). (Surah al-Nur 24 : 26)
Lama berkhayal, aku akhirnya terlelap. Ketika lampu di dalam bas dihidupkan, barulah aku kembali membuka mata. Jam di tangan aku toleh. Sudah pukul 5.00 pagi. Aku terus melangkah turun dari bas. Selepas mengambil begku dari tempat menyimpan barang, aku berlalu mendapatkan sebuah bangku. Telefon bimbit aku keluarkan dari beg sandangku untuk menghubungi ayah.
            “Assamualaikum,” sapa ayah di hujung talian.
            “Waalaikumussalam. Ayah, Dina dah sampai ni. Dah ada kat terminal,” ujarku.
            “Okey, kejap lagi ayah datang ambik.” Lalu talian dimatikan.
            Sementara menunggu ayah datang menjemput, aku mengeluarkan bekas plastik dari dalam beg. Mujurlah aku sudah membawa bekal untuk sahur kerana bimbang tidak sempat bersahur di rumah. Walaupun hanya sekadar roti yang sudah disapu jem, itu sudah cukup untukku. Bukankah sahur itu sunnah? Walaupun tidak diwajibkan, tetapi ia sangat-sangat digalakkan. Aku ingat lagi kata-kata seorang ustaz.
            “Nabi Muhammad S.A.W. ada bersabda :
            Beza antara dan puasa kita dan puasa Ahli Kitab adalah makan sahur. (Riwayat Muslim).
            Maka, kita berpuasa kerana ingin mengabdikan diri kepada Allah dan melakukan apa yang disukai-Nya pada bulan Ramadan ini, maka ikutilah sunnah Nabi Muhammad S.A.W. termasuklah bersahur. Besarnya rahmat Allah, sehingga seseorang yang bangun bersahur agar dia bertenaga esoknya ketika berpuasa, dihitung sebagai ibadah yang diberi ganjaran.”
            Nampak saja kereta ayah berhenti di depan kawasan hentian bas, aku segera mengangkat beg dan mendapatkan kereta itu.


SAMPAI di rumah, aku masuk ke bilik. Berehat-rehat seketika di atas katil sementara menanti azan Subuh berkumandang. Surau di kampung ini dekat saja dengan rumahku, jadi aku mampu mendengar azan yang dilaungkan dengan jelas, apatah lagi pada waktu pagi begini.
            Baru saja meletakkan kepala ke bantal, azan Subuh kedengaran syahdu. Entah kenapa, hatiku bagai tersentuh mendengar suara yang melaungkan azan itu. Lenggoknya cukup merdu sekali. Hatiku bagaikan dipukau untuk seketika.
            Siapa yang melaungkan azan itu? Kenapa selama ini aku tidak pernah mendengar suaranya? Kenapa baru kali ini suaranya singgah di telingaku, hingga meninggalkan kesan yang mendalam dalam hatiku?
            Menyedari fikiran dan perasaanku sudah jauh melencong, aku pantas beristighfar. Setiap laungan azan itu aku sambut perlahan. Habis saja azan dilaungkan, aku segera turun dari katil. Tanganku mencapai tuala sebelum terus menghilang ke dalam bilik mandi. Aku mahu membersihkan diri terlebih dahulu sebelum sujud menghadap-Nya.


BERBUKA dengan keluarga memang merupakan saat yang aku tunggu-tunggu. Sekali lagi azan yang berkumandang bagai menyejukkan seluruh hatiku. Tidak keterlaluan aku katakan, aku hampir terkhayal mendengar suara yang sangat merdu itu. Aku tertanya-tanya sendiri, siapa dia di sebalik suara itu? Siapa dia yang melaungkan azan itu? Siapa dia?
            Sedikit hairan, kenapa suaranya tidak kedengaran ketika azan Zuhur dan Asar tadi?
            “Dina... menung apa lagi tu? Dah masuk waktu ni. Nah, ambik kurma ni.”
            Emak menegur sekali gus membunuh lamunanku. Aku pantas mencapai sebiji kurma di tangannya. Ya Allah... betapa jauhnya aku berkhayal hingga tertangkap oleh emakku sendiri. Tidak. Tidak sepatutnya aku membiarkan diriku hanyut begitu, apatah lagi dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Siapa pun dia, dan betapa tertariknya hatiku ini padanya, aku tidak boleh mencemarkan bulan yang penuh barakah ini dengan perasaan yang masih belum pasti.
            Selesai mandi dan menunaikan solat Maghrib, aku berjalan beriringan dengan emakku menuju ke surau untuk menunai solat Isyak dan juga solat sunat Tarawih. Dan sekali lagi malam itu, hatiku terpaut mendengar suara yang melaungkan azan. Bukan saja azan yang dilaungkan, malah suara yang sama juga yang mengimamkan solat kami semua malam itu. Walaupun suaranya itu mampu menggetar jiwaku, aku tetap berusaha sesungguh hati untuk khusyuk dalam setiap rakaat solat yang aku lakukan.
            Selesai mengaminkan doa, aku menyalami tangan jemaah-jemaah wanita yang lain. Kemudian aku mengikut langkah emak turun dari surau. Ketika mahu menyarung selipar, mataku tiba-tiba terpandangkan seorang lelaki sedang berdiri di depan pintu surau sambil berbual-bual dengan beberapa jemaah yang lain. Memandang wajah lelaki itu, aku bagaikan terpegun seketika. Wajahnya yang kacak dengan senyuman manis terukir di bibir, dan juga air mukanya yang bagaikan bercahaya itu menggetarkan hati Hawaku.
            Ya Allah... tak pernah lagi aku merasakan perasaan sebegini terhadap mana-mana lelaki yang pernah aku jumpa. Siapa dia? Kenapa dia terlalu menarik hatiku?
            “Dina... tunggu apa lagi ni? Jomlah balik.”
            Suara emak sekali lagi membunuh khayalanku. Terperangkap dengan kegugupanku, aku lantas mengukir senyuman sambil menggelengkan kepala. “Tak ada apalah, mak. Jom balik.” Giliran aku pula yang mengajak.
            Emak mengerutkan dahinya memandangku. “Betul ke Dina ni? Kenapa mak tengok lain macam aje kamu ni?” Jelas riak curiga terpeta pada wajahnya.
            Aku menggeleng lagi, tetap cuba menafikan tekaannya itu. “Betul, Dina tak apa-apa. Jomlah balik, mak.” Lalu lengannya aku paut sebelum kami sama-sama berjalan pulang ke rumah.
            Sambil berjalan, otakku masih tidak mampu memadamkan seraut wajah yang bagaikan sudah terakam kemas dalam fikiran. Menyedari diriku sudah jauh berkhayal memikirkan lelaki yang bukan muhrimku, aku cepat-cepat beristighfar dalam hati. Tidak sepatutnya aku membiarkan perasaan itu menguasai diri hingga melalaikan diriku sendiri.


PETANG keesokannya, aku mengikut emak ke bazaar Ramadan. Aku berjalan beriringan dengannya dari satu gerai ke satu gerai. Tidak tahu apa yang harus aku beli, lalu aku hanya mendiamkan diri. Menanti penuh sabar sehinggalah emak selesai membeli kuih-muih untuk berbuka nanti.
            “Assalamualaikum, Mak Cik Yati.”
            Tiba-tiba satu suara menegur. Aku tersentak. Suara itu... Tidak sempat otakku cuba mencerna siapa pemilik suara itu, suara emak sudah pun menyahut.
            “Waalaikumussalam. Eh, Elman. Buat apa kat sini? Tak kerja ke hari ni?” Ramah sekali suara emak kedengaran.
            Aku menoleh ke sisi. Dan alangkah terkejutnya aku pabila melihat lelaki yang aku nampak di surau malam tadi sedang tercegat berdiri di sebelah emak. Wajahnya manis sekali dengan senyuman di bibir. Aku terpegun di situ. Pesona pada dirinya membuatkan aku tidak mahu berpaling ke arah lain walaupun sesaat.
            “Kerja, mak cik. Tapi bulan-bulan puasa ni memang saya balik awal sikit daripada biasa. Lagipun tadi mak saya yang suruh datang sini beli kuih untuk berbuka nanti,” jawab lelaki yang dipanggil Elman oleh emak itu.
            Elman... Nama itu kubisikkan perlahan dalam hati. Suaranya... Adakah dia yang melafazkan azan dan mengimamkan solatku di surau malam tadi?
            “Ohh ya ke...”
            Kata-kata emak yang seterusnya sudah tidak aku dengari lagi kerana mindaku sibuk memikirkan siapakah gerangan lelaki yang bernama Elman ini. Memandang dirinya, aku terasa seluruh ruang hatiku bagaikan disimbah salju. Dinginnya terasa...
            Namun, dia langsung tidak menoleh pandang ke arahku. Sama ada dia tidak nampak aku di sini, ataupun dia memang tidak mahu memandang. Mustahil dia tidak nampak kelibatku di sini. Bukankah aku sedang berdiri tegak di sebelah emak?
            Ternyata, dia terlalu menjaga pandangannya. Sedikit pun dia tidak menoleh ke arahku membuatkan aku malu sendiri. Betapa mata ini terlalu asyik menilik wajahnya, hingga aku lupa segala rasa malu. Ya Allah... ampunkan kelalaian aku tadi, bisikku dalam hati.
            “Okeylah, mak cik. Saya minta diri dulu ya?” Dia meminta diri tidak lama kemudian.
            “Yalah,” balas emak pula.
            Aku hanya mengerling dengan ekor mata. Sebaik saja kelibatnya menghilang, barulah aku menghalakan pandanganku ke wajah emak. Asakan hati tidak dapat kutahan lagi. Aku benar-benar mahu tahu siapa dia dan bagaimana emak boleh mengenalinya.
            “Mak... siapa tadi tu?” Aku bertanya tanpa bertangguh.
            “Ohh... tadi tu? Tulah Elman Yazeed, anak Mak Cik Azizah yang baru pindah ke kampung kita tu,” jawab emak.
            Aku terdiam. Sekali lagi namanya kubisik perlahan dalam hati. Elman Yazeed... Anak Mak Cik Azizah? Ohh, patutlah aku tidak pernah nampak dia sebelum ini. Rupa-rupanya dia baru saja berpindah ke kampung kami. Persoalan yang bermain di benakku kini sudah berjawab.
            “Kalau Dina nak tahu, dialah yang imamkan solat Isyak dan Tarawih kat surau tahun ni. Muda lagi orangnya, tapi dah mampu jadi imam. Sejuk perut mak dia mengandungkan dia...”
            Kata-kata emak itu makin meyakinkan aku akan telahanku tadi. Aku pasti, dia bukan saja imam di surau, tetapi dia juga yang melaungkan azan setiap kali waktu Subuh, Maghrib dan Isyak. Mungkin kerana pada waktu siang dia bekerja, maka dia tidak berkesempatan untuk memikul tugas mengazankan waktu Zuhur dan Asar. Aku berandaian sendiri. Tanpa sedar, bibirku menguntum senyuman manis.


AKU termenung sendiri di bilik selepas pulang dari surau malam itu. Fikiranku tidak habis-habis membayangkan wajah Elman. Bukan cuma wajahnya, tetapi juga suaranya. Tidak dapat aku nafikan, peribadinya benar-benar menarik hati, memikat jiwaku.
            Ya Allah... aku sudah jatuh cinta!
            Ya, aku akui memang aku sudah jatuh cinta. Perasaan yang aku membuai hatiku ini tidak pernah aku rasai terhadap mana-mana lelaki yang aku kenali. Aku yakin aku tidak silap dalam menilai hati sendiri. Memang hatiku kini sedang dilamun cinta kepada Elman Yazeed.
            Aku meraup tapak tangan ke muka. Ya Allah... apa yang harus aku lakukan sekarang? Aku tidak mahu hanyut dalam perasaan ini. Aku takut kalau-kalau perasaan ini salah. Dan paling aku takut, kalau-kalau dia bukan jodohku.
            Dalam kebimbangan hati, aku terpandangkan sebuah buku yang terletak elok di atas meja. Buku itu aku capai. Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul karya Fatimah Syarha Mohd Noordin. Kalau tidak silap, buku itu sudah lama aku beli tetapi belum berkesempatan untuk membacanya. Lalu, aku meniarap di katil. Helaian pertama aku selak sebelum aku terus hanyut menghayati kisah yang tertulis dalam buku itu.
            Ralit membaca, aku tidak sedar bila masanya aku terlelap. Sebaik terjaga, jarum jam sudah menghala ke pukul 3.00 pagi. Aku lantas bangkit dari baringan. Setelah berfikir-fikir seketika, akhirnya aku memutuskan untuk menunaikan ibadah Qiamullail. Aku akui sebelum ini aku belum pernah melakukan ibadah itu walaupun aku tahu tentangnya. Lalu aku terus turun dari katil dan melangkah menuju ke bilik mandi untuk mengambil wuduk.
            Pada sujud terakhir dalam Tahajud, aku memohon dengan setulus hati agar hatiku ini sentiasa tenang melalui apa saja. Juga aku memohon, andai Elman memang diciptakan untukku, semoga Allah melorongkan jalan untuk kami bersatu. Andai benar dia untukku, satukanlah hatiku ini dengan hatinya. Namun andai dia bukan untukku, maka Kau bantulah aku untuk menghapuskan segala rasa ini dari hati sebelum perasaan ini semakin bercambah untuknya.
            Sesungguhnya, aku hanya mahu cinta dalam hatiku ini untuk insan yang mencintai Allah. Dan juga aku berharap moga insan yang mencintaiku juga mencintai Allah melebihi segala-galanya di dunia ini.
Aku titipkan juga hembusan doa pengasih yang pernah diajar oleh Rasulullah S.A.W..
Maksudnya : Ya Allah jadikanlah hamba-Mu ini menyintai orang yang beriman dan jadikanlah orang yang beriman menyintaiku. (Riwayat Muslim).
Selesai bersolat Witir, aku mencapai naskhah al-Quran. Dalam kedinginan dinihari, aku melagukan bacaan-bacaan kitab suci itu dengan penuh khusyuk. Tiada lain yang aku harapkan melainkan hanya reda-Nya.


TARAWIH terakhir aku tunaikan dengan penuh rasa sayu. Sayu... seolah-olah ini kali terakhir aku berpeluang menunaikan solat itu. Sesungguhnya, hati ini terlalu berat mahu melepaskan Ramadan kali ini pergi. Dalam kesyahduan hati, mataku sempat lagi mencuri pandang ke arah Elman. Dia tetap dengan senyumannya, ralit berbual dengan para jemaah lelaki tanpa sikit pun menoleh ke arahku.
            Aku menundukkan kepala. Terasa malunya diri ini, seolah-olah hanya aku yang memasang angan yang tinggi sedangkan dia tidak pernah sekali pun peduli akan kehadiranku.
            Aku berserah kepada Allah S.W.T.. Andai benar ada jodoh antara aku dan dia, aku berdoa semoga Allah menunjukkan jalan kepadaku. Tetapi kalau tidak, aku reda dengan ketentuan-Nya. Mungkin ini merupakan sebahagian daripada ujian Allah untuk menguji seteguh mana iman dalam diriku ini.
            Hari raya menjelang juga akhirnya. Selepas menunaikan solat sunat hari raya Aidilfitri, aku mula sibuk dengan urusan di rumah. Aku mengaku bukanlah pandai sangat memasak. Masakanku masih belum dapat menandingi masakan emak. Tetapi aku tetap menyumbang tenaga dalam menyediakan juadah pada pagi raya itu. Dalam kemeriahan yang dirasai, aku tidak mahu perasaan kecewa dalam diri ini mencemarkan semuanya. Bersama senyuman di bibir, aku menyambut kedatangan tetamu-tetamu yang bertandang.


TIBA hari raya yang ketiga, aku mengikut kawan-kawanku mengadakan ‘konvoi raya’ dari rumah ke rumah. Seronok menghabiskan masa dengan mereka semua hingga aku terlupa seketika tentang Elman. Tiada guna aku terus memasang angan-angan yang belum pasti. Aku tidak mahu terlalu berharap kerana takut nanti aku juga yang akan terluka.
            Pulang ke rumah petang itu, aku dikejutkan dengan satu berita oleh emak. Mendengar kata-kata yang keluar dari mulut emak, duniaku bagaikan berhenti berputar untuk seketika.
            “Tadi keluarga Mak Cik Azizah datang merisik Dina.”
            “Untuk siapa, mak?” Jantungku sudah mula berdegup kencang.
            “Untuk anak dia, Elman Yazeed.”
            Aku terdiam tanpa suara. Elman Yazeed? Benarkah rombongan itu datang merisikku untuk Elman? Benarkah? Sesungguhnya, aku tidak dapat menyembunyikan perasaanku yang pastinya ketika ini sangat gembira. Elman Yazeed...
            Aku tidak segera memberikan jawapan sebaliknya aku meminta tempoh masa untuk berfikir. Dalam solat Istikharah, aku memohon agar Allah memberi petunjuk kepadaku jalan mana yang harus aku pilih.
            Mimpi indah menemani tidurku. Aku yakin inilah petunjuk daripada Allah Yang Maha Esa. Dalam hati, aku mengucap syukur kerana Dia akhirnya menemukanku dengan seorang lelaki yang beriman, yang mampu menjadi imamku dan membimbingku agar terus berada di jalan-Nya.
            Selepas seminggu beraya, tiba masanya untuk aku pulang semula ke kolej. Sebelum pulang, keputusan yang telah aku buat, aku suarakan kepada emak dan ayah. Ternyata mereka berdua gembira kerana aku menerima lamaran yang dihantar. Aku pula, sudah pastinya lebih gembira daripada mereka berdua kerana orang yang aku cintai dalam diam, rupa-rupanya merasai perasaan yang sama denganku.
            Kata ayah, biarlah kami berdua bertunang dahulu. Mengikut apa yang baru dirancang dalam kepala, pertunangan kami akan dilangsung dalam masa sebulan dari sekarang. Dan sebaik saja semester terakhirku tamat, kami berdua akan dinikahkan.
            Begitulah... Walaupun Elman tidak pernah mengenaliku secara rapat, tetapi Allah telah menggerakkan hatinya untuk datang menghulur lamaran. Rasullah S.A.W.. bersabda bermaksud :
            “Jika Allah memasukkan ke dalam hati seseorang keinginan untuk melamar seorang wanita maka dibolehkan baginya melihat wanita tersebut.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah).
Dalam perjalanan pulang ke kampus menaiki bas, aku termenung sendiri sambil merenung ke luar cermin tingkap. Senyuman manis menghiasi bibirku. Aku tidak kisah berjauhan dengannya, kerana berjauhan begini lebih selamat, boleh mengelakkan fitnah dan juga perkara-perkara yang menjurus ke arah penzinaan. Bukankah bercinta selepas kahwin itu lebih manis dan indah?
Inilah anugerah Ramadan daripada Allah S.W.T.. untukku. Anugerah terindah dalam hidup... yang tak mungkin akan dapat aku rasai tanpa keizinan daripada-Nya. Alhamdulillah...

TAMAT.

~~~~~~~~~~~~~~

Terima kasih sudi luangkan baca cerpen ni. Mintak maaf kalau ada salah info atau salah apa2 kat dalam ni. Saya masih belajar lagi dan lepas ni insya-Allah akan ada lagi cerita yang diselitkan dengan nilai islamik macam ni. :)

~end


8 comments:

Aziela said...

Ayu, I really do not know how you do it. You do have magic in words. Tak ada romance scene pun dalam cerpen nie, but it is indeed the most romantic touch that I've ever felt from you. Eh, baca cerpen Melayu, komen in English pula. Sorry yer sayang...

Anyway, this is really a gem.

[AYUMI SYAFIQAH] said...

Kak Aziela ... ohh, terima kasih kak. Rasa nak guling2 ni. Terharu sangat2. heheeee. Tu semua ilham daripada Allah, ayu cuma tulis apa yang Dia sampaikan. Harap2 boleh bagi 'sesuatu' untuk orang lain dan ayu sendiri. Thanks tau kak. :')

Aziela said...

One more thing dear.. akak sharekan pasal cerpen nie dalam blog akak..heheheheehe

[AYUMI SYAFIQAH] said...

Ohh takpe.. dah tengok dah tadi. hehee. thank u kak! :D

rhuzzanna@gmail.com said...

Sweet stroy . . 3x baca tuu ringkas tapi menarik .

[AYUMI SYAFIQAH] said...

hehe.. terima kasih :)

Kecik_Keymah said...

kak ayumi!!!! best cite akak??? terharu dengan bait2 ayat akak..
raye thun nie blik mne kak?? xD

[AYUMI SYAFIQAH] said...

Ohh.. jangan terharu sgt. ehek~ Raya ganu la dik , mana lagi. hehee

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...