++ Suntikan Semangat! ++

Wednesday, July 6, 2011

++ HATI DIA ++

*_*_*_*_*_*_*_*_*_*

Dia duduk sendirian di bangku itu, mengenang nasib diri yang tak pernah merasai apakah itu erti bahagia. Dia tersenyum, dia ketawa... tapi kenapa semua itu hanya untuk sementara? Kenapa kegembiraannya harus diragut pergi sebelum sempat dia merakamkan kenangan indah itu dalam ingatan?

Dia sedar siapa dirinya. Dia bukan seperti insan lain yang hidupnya sentiasa ceria. Dia hanya seorang hamba Allah yang sentiasa diuji. Terkadang dia merasakan tidak mampu lagi menanggung semuanya. Dalam kesepian dia menangis. Matanya seakan sudah kalis dengan air mata. Tiada apa lagi yang mampu dia lakukan. Tiada tempat untuk mengadu. Tiada sesiapa yang sudi meminjamkan bahu untuknya menangis. Walau bibir sering tersenyum dan membiaskan tawa, namun hatinya kesepian. Dia kesepian... sepi...

Dia sudah puas menangis tetapi kenapa air mata ini tetap tidak mahu pergi dari hidupnya? Bukan dia pinta jadi begini. Sudah puas dipujuk hati supaya reda dengan segalanya. Namun makin dia pasrah, makin hebat dugaan yang mendatang. Dia sedar Allah sedang mengujinya. Benarkah Allah tidak akan menguji melebihi kemampuan hambaNya sendiri? Jikalau begitu, pasti dia boleh menghadapi segalanya. Tetapi kenapa jiwanya tetap lemah dan rapuh?

Dia sedar dia perlu kuat. Dia tahu dia perlu tabah menghadapi segalanya. Tetapi walau setabah dan sekuat manapun dia, ada kala dia tetap tersungkur. Tersungkur kerana dia hanya manusia biasa. Hatinya tidak setegar mana. Air matanya tetap mencuri keluar walau dihalang dengan apa cara sekalipun. Salahkah dia kerana selalu mengalirkan air mata?

Dia mengharapkan ada seorang insan yang sudi berkongsi segala-galanya dengannya. Seseorang yang mampu menghadirkan senyum dan tawa dalam hidupnya. Seseorang yang sanggup menerima dia seadanya... agar dia dapat merasai secebis kebahagiaan.

Ya Allah... Kau berikanlah dia kekuatan untuk menghadapi segala dugaanMu dengan kuat dan tabah. Kau kurniakanlah kesabaran kepada dia untuk terus melalui hari-hari yang mendatang. Ukirkanlah senyuman di bibirnya. Hapuskanlah air matanya. Rawatlah hatinya yang semakin parah terluka. Dia memohon kepadaMu dengan penuh rasa hina.....

Tuhan Beri Aku Cinta - Ayushita
Walau aku senyum bukan bererti
Aku selalu bahagia dalam hari
Ada yang tak ada di hati ini
Di jiwa ini... hampa

Ku bertemu sang Adam di simpang hidupku
Mungkin akan ada cerita cinta
Namun ada saja cobaan hidup
Seakan aku hina

Tuhan, berikanlah aku cinta
Untuk temaniku dalam sepi
Tangkap aku dalam terang-Mu
Biarkanlah aku punya cinta

Tuhan, berikanlah aku cinta
Aku juga berhak bahagia
Berikan restu dan halal-Mu
Tuhan... beri aku cinta

Ku bertemu sang adam di simpang hidupku
Mungkin akan ada cerita cinta
Namun ada saja cobaan hidup
Seakan aku hina

Tuhan, berikanlah aku cinta
Untuk temaniku dalam sepi
Tangkap aku dalam terang-Mu
Biarkanlah aku punya cinta

Tuhan, berikanlah aku cinta
Aku juga berhak bahagia
Berikan restu dan halal-Mu
Tuhan... beri aku cinta

_____________________
Salahkah dia mengharap dan terus mengharap?

*_*_*_*_*_*_*_*_*_*

~end

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...