++ Suntikan Semangat! ++

Sunday, March 14, 2010

Terbanglah Sayang


Akhirnya, dapat juga aku habiskan novel ni. Lama jugak aku ambik masa untuk habiskan satu novel ni. Bukan sebab novel ni tak best tapi sebab aku memang dah di'haram'kan untuk baca mana-mana novel pun. Jadi aku cuma boleh baca dalam bilik je. Terutama lepas solat maghrib dan baca Quran. Masa duk tunggu azan Isyak tu lah aku baca novel ni. Dalam masa singkat tu, macam mana aku nak habiskan novel ni cepat-cepat? Tapi, aku tetap boleh habiskan juga. Usaha kan tangga kejayaan?
Novel terbaru Aina Emir, aku pinjam daripada kawan aku, Yuni dan Wani. Permulaan dia agak slow sikit, jadi agak membosankan aku. Tapi bila dah masuk part konflik, memang aku tak boleh letak langsung! Berhenti sekejap, teringat-ingat je. Apa akan jadi seterusnya? Pendek kata, aku tak senang duduk selagi novel ni belum habis!

Arash... Apa yang menarik tentang Arash ni, dia punya kerjaya. Pilot jet pejuang! Tak pernah lagi aku baca dalam mana-mana novel yang dia punya hero ada kerjaya macam ni. Tapi kalau pilot kapal terbang, memang biasalah. Contoh macam Adam Mukhriz (Adam dan Hawa) dan Nazmi (Manisnya Cinta). Fizikal dia pula, memang mengancam habis! Walaupun tak boleh tengok, aku dapat bayangkan macam mana Arash ni. Tapi, aku tak minat sangat mamat yang badan sasa ni. Aku suka yang 'biasa-biasa' je. Untuk karakter dia pula, ada masa aku suka sangat. Ada masa juga aku kurang suka. Dan ada masa juga aku tak suka langsung! Mungkin aku tak suka apa yang dia buat pada Inaz. Dia bagi harapann pada Inaz sedangkan dia langsung tak sayangkan Inaz. Inaz pula, sayang sangat-sangat kat si Arash ni. Sampai merana bila Arash kahwin dengan Fiya. Part ni lah buatkan aku tak suka si Arash ni. Mungkin sebab aku pernah 'terkena' kot. Kalau tak suka kat Inaz tu, kenapa bagi harapan? Kalau aku jadi Inaz sekalipun, aku pun tentu akan perasan. Ye lah, orang yang kita suka bagi perhatian kat kita. Siapa tak happy? Satu karakter Arash yang bagi aku tak ada kat hero-hero novel yang lain. Arash ni pemalu! Pendiam pun dia. Nak mengorat orang perempuan pun tak pandia. Usahkan mengorat, nak rapat dengan perempuan pun takut! Tapi tu di awal cerita je. Kat belakang tu, lain sangat! 'Malu' tu macam dah hilang! Tapi ada juga kisah sedih dia. Anak angkat rupanya... Tak apalah, walaupun anak angkat, dia bahagia dengan keluarga angkat dia tu...

Lutfiya Zahra atau Fiya... Terus terang, pemulaan cerita aku amat-amat tak berkenan dengan perangai dia. Perasan bagus, selalu nak menang dan rasa diri hebat. Sekali pun dia tak mahu kalah. Asyik nak menang je! Kalau aku jadi Inaz, aku pun menyampah! Ye lah, asyik dia je yang nak menang! Dia dah rasa dia buat silap, masa dia nak pilih Faris jadi suami dia. Tapi dia tak nak mengaku silap, takut orang ketawakan dia. Sanggup pula dia menyamar jadi 'orang lain' dan pengaruh Inaz untuk batalkan majlis perkahwinan dia. Bagi aku, itu satu tindakan yang sangat-sangat bodoh! Bila Inaz dah merana, barulah rasa menyesal. Jauhkan diri daripada Arash. Tapi bila Arash dah baik balik dengan Inaz, baru sedar yang dia sebenarnya sayang giler kat Arash. Lepas tu, mulalah nak berbaik semula dengan Arash. Buat tu... buat ni... Sampai rasa diri tu macam gundik. Tapi, dia yang terhegeh-hegeh! Ish! Geram betul! Sedapnya aku mengata... Itu yang tak baik dia. Yang baik pun ada juga. Fiya ni, lain dari yang lain! Selama ni, karakter heroin mesti yang baik-baik je. Ayu, lemah-lembut, sopan-santun, pemaaf.... Tapi Fiya ni tak macam tu. Boleh dikatakan Fiya ni hebatlah juga. Sebab berani buat 'kerja gila' yang aku sendiri pun tak terfikir yang dia akan buat. Dan selalunya juga, heroin mesti kalah dengan heroin nombor dua. Tapi tak untuk novel ni. Fiya tetap menang dengan Inaz. That's what i like! Hehehehe...

Syafinaz atau Inaz... Permulaan dia pun aku tak suka. Sebab dia ni selalu 'angin' tak tentu pasal. Kuat dengki dengan orang dan cepat ter'perasan'! Tapi aku tak salahkan dia kenapa dia perasan yang Arash suka dia sebab Arash sendiri yang bagi harapan. Arash yang 'layan' dia sampaikan dia betul-betul gila bayang! Tapi sebagai perempuan, tak bolehlah macam tu. Sampaikan merayu supaya Arash sayang dia. Macam dah tak ada rasa malu. Bukan ke keindahan sorang perempuan tu terletak pada malu dia? Tapi dalam 'jahat' dia pun, ada juga baiknya dia. Dia sanggup jumpa Faris dan paksa Faris batalkan perkahwinan dengan Fiya sebab dia tak nak Fiya dikecewakan. Maknanya, dia sayangkan Fiya! Fiya kan... BFF dia? Dan aku suka bila dia berubah. Pendek kata, di pertengahan cerita, Inaz dan Fiya bertukar karakter! Inaz jadi makin baik, Fiya jadi makin teruk! Huh! Langsung tak terfikir akan jadi macam tu... Tapi lastly, Inaz kahwin dengan Kapten Razlan. Bahagia juga dia akhirnya...

Melissa dan Munawarrah... Dua orang ni pun aku suka. Melissa baik dan memang sahabat setia. Tetap baik dengan Fiya walaupun dia rasa apa yang Fiya buat tu melampau sangat! Selalu bagi nasihat kat kawan dia tu walaupun dia tu seorang mualaf. Muna pula... mulut memang laser! Cakap ikut sesedap mulut je! Tapi aku suka sebab at least, dia berterus-terang. Tak hipokrit!

Hakim... Kesian... pandai mengayat awek, pandai pujuk rayu perempuan tapi satu pun tak lekat! Agaknya sebab dia ni memilih sangat kot. Suka kat Fiya, tapi Arash dah 'sambar' dulu. Sebenarnya, aku suka karakter Hakim ni. Dan nama Hakim ni mengingatkan aku pada seseorang. Seseorang yang dah lama aku tak jumpa. Tapi tak apa, aku still boleh teruskan hidup. Hehehehe... Aku respect si Hakim ni sebab walaupun perempuan yang dia suka dah dirampas kawan baik sendiri, dia tetap okey. Tak adalah nak bermusuh dengan Arash. Aku pun kalau boleh nak jadi macam dia juga. Manalah tau, satu hari nanti, aku tersuka kat kawan aku punya boyfriend, ataupun kawan aku tersuka kat aku punya boyfriend, aku tak naklah gaduh-gaduh. Biarlah kitorang terus berkawan. Sebab aku dari sekarang lagi aku dah setkan dalam kepala aku, aku tak nak ambik yang kawan punya. Walaupun orang tu hensem giler, aku tetap tak nak. Selagi boleh, aku akan cuba mengelak. Tapi kalau orang ambik aku punya, tak taulah.......

Antara karakter lain yang diwujudkan dalam novel ni... Syahril, Dik Yan, Dik Am, Kak Lina, Kapten Razlan, Kak Nifah, Abang Din, Wardah, Fendi, Faris, Maya...dll.... Keseluruhannya, aku bagi 4 bintang daripada 5 bintang. Apapun, tahniah Aina Emir kerana berjaya menimbulkan seribu satu perasaan dalam diri aku ketikan membaca novel ni!

(p/s : Biar ada pakwe handsome + smart, kawan tetap paling utama. Biar ada makwe cantik + bijak, kawan tetap paling berharga. Biar punya harta bertimbun-timbun, kawan tetap sama level...)

2 comments:

SyUhAdA said...

macam bes jer novel nie...
nnti nak baca jugak lah...
hehe...

[AWEK JIWANG] said...

baca jangan tak baca...
tak rugi punya...
=D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...