++ Suntikan Semangat! ++

Thursday, March 12, 2015

- Tips Penulisan: FAQs -


Salam. :)
Sem baru dah mula, means dah mula stres fikir pasal assignment dan project. Nak-nak pulak skrg ni dah final sem sebelum LI next sem.
How time flies.

So hari ni topik kita, ialah FREQUENTLY ASKED QUESTIONS.
Ni antara soalan-soalan yang aku selalu dapat daripada adik-adik penulis baru, atau ada jugak daripada penulis-penulis lain yg nak cuba masuk ke penerbit lain yg diorg tak pernah cuba sebelum ni.

Saja aku nak share dgn pembaca blog, kot-kotlah membantu ke kan. Selain daripada tak nak biarkan blog sunyi lama sgt heheee..

~~~



1. MACAM MANA PILIH PENERBIT? / MACAM MANA NAK TAHU PENERBIT TU BAGUS ATAU TAK?

J: Dulu masa aku mula-mula masuk dunia penulisan ni pun, aku terkial-kial gak nak pilih penerbit yg terbaik. Jadi aku buat muka tak malu tanya penulis-penulis senior, tapi mostly masa tu aku tanya penulis dari penerbit yg sama aje sbb mmg masa tu satu penerbit tu aje pun yg aku kenal hehe.. Jadi utk pilih penerbit..

First, make sure tahu genre-genre novel atau jenis-jenis novel atau buku yg penerbit tu terbitkan. Mmg byk penerbit yg terbitkan novel-novel cinta, tapi kena tahu jgk cinta yg mcm mana. Cinta islamik ke, cinta yg berilmu ke, cinta yg sweet diabetes ke, cinta yg berunsurkan kemanusian dan kekeluargaan ke. Ingat ye, lain penerbit lain format dan expectation.

Second, tahu format manuskrip sesebuah penerbit tu. Format ni dari segi jumlah muka surat, line spacing, font type and size, dan mcm mana cara nak hantar manuskrip tu. Sama ada melalui pos ataupun emel.

Ketiga, dapatkan sebanyak info yg boleh. Contohnya, sama ada penerbit tu telus atau tak dari segi bayaran royalti, dari segi pengurusan, dari segi editing manuskrip dan beberapa lagi.

Keempat, tak salah nak cuba penerbit baru, tapi pastikan yg awk betul-betul yakin yg penerbit tu mmg boleh berdiri dan bersaing dgn penerbit-penerbit lain. Almaklumlah, sekarangkan saingan mmg sengit jadi utk sesuatu penerbit baru tembus di pasaran tu mungkin agak susah. 

Kalau tanya personal opinion aku, aku lebih prefer penerbit yg aku boleh berkomunikasi dengan mudah. Maksudnya mcm mana kita nak contact penerbit/editor/sape-sape yg terlibat tentang manuskrip, pemasaran, royalti dan sebagainya.


2. BERAPA LAMA MASA YANG DIAMBIL UNTUK PENILAIAN MANUSKRIP?

J: Again, lain penerbit lain cara dan prosedurnya. Aku tak boleh nak sebutkan secara spesifik kat sini nama-nama penerbit tu tapi yg aku boleh cakap, ada penerbit yg bagi jawapan sama ada lulus atau tak dalam masa sebulan, ada yg bagi dalam masa sebulan hingga tiga bulan, ada jgk yg bagi masa tiga bulan hingga enam bulan. Buka website penerbit tu atau terus tanya pada mereka yg berkenaan utk jawapan yg lagi sahih.



3. APA PROSEDUR YANG PERLU DIIKUT UNTUK TERBITKAN NOVEL?

J: Aku cuma akan bercakap dari pengalaman aku sendiri, maksudnya daripada pengalaman aku sepanjang tiga tahun bergelar seorg penulis novel dan terlibat dengan 4 buah penerbit.

Mula-mula mestilah kita hantar manuskrip dan lepas tu tunggu sampai terima jawapan sama ada lulus atau tidak. Lepas tu, kita akan diminta utk tulis sinopsis/blurb, biodata dan segala jenis mak nenek yg akan dimasukkan dalam novel yg dah terbit nanti, dan lepas tu kita akan diberi surat setuju terbit ataupun apa-apa perjanjian yg berkaitan. Dan lepas tu kita tunggu ajelah bila penerbit akan maklumkan novel kita akan terbit.

Tapi, ada juga penerbit yg lain prosedurnya. Lepas hantar manuskrip, penerbit akan contact sama ada via emel atau phone call dan bagitahu manuskrip kita lulus penilaian. Dan lepas tu penerbit akan highlight mana-mana bahagian yg perlu diedit dan kita sbg penulis kena patuhlah dgn apa yg editor nak. Tapi tak semua penulis boleh terima bila minta diedit. Kalau macam tu, jawabnya cari penerbit lain yg akan terima manuskrip kita seadanya. Tapi kalau aku, editor mintak aku akan edit sbb bagi aku, eloklah editor dulu yg kritik daripada nanti bila dah terbit kena hentam habis-habisan dgn readers. Tak sanggup mak, nyah.


4. SATU BAB KENA MASUKKAN BERAPA MUKA SURAT?

J: Terpulang. Ikut pada kesesuaian perjalanan cerita. Macam aku, kalau aku tulis guna 1.5 spacing aku akan buat dalam 6-10 muka surat satu bab, tapi manuskrip yg aku tengah tulis sekarang satu bab dah makan berbelas muka surat. Paling banyak pun maybe dlm 15 muka surat mcm tu. Bila aku guna single spacing, satu bab cukup dalam 3-5 muka surat.


5. BILA HANTAR MANUSKRIP, KENA HANTAR SATU-SATU BAB KE SEMUA SEKALI?

J: Semua sekali ye, dik sayang. 


6. ROYALTI?

J: Bayaran royalti tak sama antara semua penerbit. Ada penerbit yg dah tetapkan berapa ringgit yg penulis akan dapat atas satu buku, ada jgk penerbit yg tetapkan berapa percent yg penulis akan dapat daripada harga buku.

Ada penerbit yg bayar dalam tempoh enam bulan, ada penerbit yg bayar dalam tempoh setahun, ada jgk penerbit yg bayar selepas novel-novel habis dijual, ada jgk penerbit yg tak bayar langsung. Yg terakhir ni doa-doalah moga tak terkena.

Dan sekiranya ada cetakan baru, bayaran royalti akan berterusan mengikut jumlah cetakan novel tersebut.

Tapi, tetapkan dalam hati, MENULIS BUKAN KERANA ROYALTI SEMATA-MATA. Okey? :)


7. SATU MANUSKRIP BOLEH HANTAR BANYAK-BANYAK TEMPAT KE?

J: Mungkin boleh kot, tapi dinasihatkan janganlah buat macam tu. Hantar satu tempat dulu dan lepas tu tunggu sampai dapat jawapan. Lepas dah dapat, decide sama ada nak proceed dgn penerbit tu atau ckp baik-baik dgn penerbit yg awak nak cuba hantar dekat tempat lain. Tapi make sure awak dah jelaskan dgn penerbit yg pertama tu dan belum sign apa-apa surat supaya tak jadi apa-apa masalah di kemudian hari. Dan andainya manuskrip ditolak, masih boleh cuba hantar kat tempat lain. Boleh pilih sama ada nak hantar manuskrip yg sama, atau edit balik mana-mana yg patut supaya tak ditolak kali ke2 oleh penerbit yg seterusnya pulak.



8. BOLEH KE SESEORANG PENULIS TU TERBITKAN NOVEL DENGAN BANYAK PENERBIT?

J: Take me as an example. hehee... Boleh as long as takde apa-apa perjanjian antara awak dan penerbit pertama yg awak akan kekal menulis dgn diorg. Ada penerbit yg nak penulis yg SETIA, ada yg tak kisah penulis tu nak terbitkan novel dgn mana-mana penerbit yg lain.


9. BOLEH KE SESEORANG PENULIS TU GUNA BANYAK NAMA PENA?

J: Terpulang. Ada penulis yg willingly tukar nama pena bila dia tukar penerbit, dan ada jgk penulis yg diminta tukar nama pena bila bertukar penerbit. Tukar nama pena pun ada baik dan buruknya.

Yg baiknya, katakanlah nama pena awak mula-mula ABC, dan adalah beberapa pembaca yg sgt tak suka dgn cerita-cerita yg awak karang dan mmg takkan beli lagi karya-karya awak lepas ni. Tapi bila awak tukar nama pena kpd DEF tanpa dedahkan identiti, pembaca yg tak suka tadi takkan tahu itu karya awak dan mungkin mereka akan beli dan beri peluang utk mereka tukar mindset tentang karya-karya awak.

Yg buruknya, hilang followers sbb diorg tak tahu yg awak terbitkan novel baru dgn nama pena baru.

Jadi, fikirlah baik-baik okey adik kakak.


~~~

Okay, that's it kot. Kalau ada yg tertinggal ke maaflah. Mcm biasa nak tanya soalan boleh tanya. Tp cakap awal-awal eh kalau aku lambat reply itu maksudnya aku sibuk dan tak sempat nak check blog. Kalau emel pulak dan aku masih tak reply, pun maksudnya aku busy dan jawapan yg perlu direply tu panjang dan aku perlukan masa utk duduk dan cerita satu-satu. Tp janganlah emel dan ckp 'nama saya XXX dan harap awk boleh bagi tunjuk ajar' mcm tu aje. Aku pun terkebil-kebil, tak tahu nak bagi tunjuk ajar kat bahagian mana. Make sure spesifikkan okey. Tp setakat ni I managed to reply to every email walaupun memakan masa selama tiga bulan. Eheh..

Anyway, harapnya dgn sedikit perkongsian ni dapat bagi clearer picture dekat mereka yg teringin nak terjun ke bidang penulisan tapi tak tahu byk info.
Nak share kat kengkawan pun boleh.

TAPI sekali lagi diingatkan, aku tulis ni based on my own experiences dan mungkin lain penulis akan bagi jawapan yg lain. Okey?



Bye!

~end


Monday, February 23, 2015

- Cerpen: Tersesat Menuju Hatimu -


Salam. :)
Actually cerpen ni dah pernah tampal kat sini tapi lepas tu saya buang sbb nak hantar contest. Tapi sebab dah kalah, saya tampal balik atas request seseorg. Ahaks...

Enjoy reading!

~~~~


Aku tersesat menuju hatimu
Beri aku jalan yang indah
Izinkan kulepas penatku
‘Tuk sejenak lelap di bahumu
Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya...

SEKEPING kertas yang masih dalam genggaman, aku letakkan perlahan-lahan di atas katil. Pandanganku kini terarah ke segenap sudut ruang kamar ini, kamar yang telah menjadi saksi cintaku bersama Fakhrul. Dan kini, kamar ini juga yang bakal menjadi saksi perpisahan dua hati yang saling mencintai. Perlahan, langkah kaki kuatur menghampiri pintu bilik. Beg yang terletak di tepi pintu itu aku bawa keluar bersama. Bagai ternampak-nampak setiap adegan yang pernah aku lalui bersama Fakhrul di segenap sudut rumah ini. Setiap gelak tawa, gurau senda dan suka duka kehidupan kami bersama.
            Aku menunduk menahan tangis. Kolam mataku basah tiba-tiba. Ternyata, aku gagal lagi dalam membendung perasaan sendiri. Mana mungkin aku mampu melupakan semuanya begitu saja? Aku tahu semua itu sukar. Teramat sukar bagiku. Tetapi apa lagi pilihan yang aku ada? Aku sudah tidak mampu lagi untuk terus bertahan di sini, mempertahankan mahligai yang boleh roboh bila-bila masa saja.
            Aku memegang dada yang terasa perit. Sekuat hati aku bertahan. Aku tidak mahu menangis lagi. Cukuplah selama ini aku menjadi teman setia sang air mata. Mulai saat ini, aku harus belajar untuk hidup tanpa dia di sisi. Langkah kuatur perlahan ke arah pintu rumah. Perlahan aku menguak daun pintu. Sebelum berpaling keluar, sempat aku menoleh sekali lagi, memerhati setiap sudut ruang dalam rumah itu. Seolah-olah mengharapkan dinding putih yang kaku itu akan menghalang langkah kakiku. Tersenyum pedih dengan kebodohan sendiri, aku akhirnya menguatkan hati untuk melangkah keluar.
            ‘Ya Allah... redailah pemergiaanku ini. Maafkan aku kerana terpaksa meninggalkan dia. Ini bukan pintaku... tapi aku tiada pilihan lain lagi...’


“DIA tahu?”
            Soalan Munirah itu aku jawab dengan gelengan lemah. Terdengar Munirah mengeluh. Sebelah tangannya mencekak pinggang sambil merenung wajahku.
            “Kau tahu tak apa kau buat ni? Kau sedar tak, Sha?”
            Aku angguk pula. Namun kepalaku masih lagi tunduk, tidak berani menentang renungannya.
            “Tapi dia tu suami kau! Kau sedar tak dosa seorang isteri keluar rumah tanpa izin suami?” Suara Munirah naik tinggi.
            Aku mengangkat muka. “Habis kau nak aku buat apa, Mun? Terus tinggal kat situ macam tunggul kayu?” Wajah Munirah kurenung dengan pandangan kabur. “Malam ni...” Suaraku tersekat-sekat. “Malam ni... dia akan nikah dengan Yurul. Atau mungkin aku patut kata... dia orang berdua dah pun sah jadi suami isteri?”
            Tiada jawapan daripadanya. Munirah melabuhkan duduk di depanku. Kalau tadi wajahnya tegang, kini wajah itu berubah redup, penuh dengan simpati. Dia menarikku ke dalam pelukannya. Air mata yang tadinya aku tahan, kini sudah tak terbendung lagi. Sepuas-puasnya aku menangis di bahunya.
            “Nangislah, Sha... aku ada kat sini untuk kau...”
            Esakanku makin kuat. Betapa peritnya menghadapi kenyataan suami yang aku cintai sepenuh hati sudah pun melafazkan kabul untuk mengikat gadis lain menjadi suri dalam hidupnya. Lebih menyakitkan apabila gadis itu adalah pilihan orang tuanya sendiri. Sedangkan aku? Aku ini isterinya. Isteri... yang tak pernah diiktiraf.
            Munirah meleraikan pelukan. Jemarinya menyapu air mata yang masih berlinangan di pipiku. “Buat masa ni, kau duduklah sini dulu. Lagipun aku duduk sorang aje lepas kau pindah dulu. Bilik kau dulu tu masih tetap akan jadi bilik kau.”
            Aku menunduk terharu. Betapa Munirah tetap sahabat terbaikku dunia akhirat. “Thanks, Mun. Aku tak tahu macam mana nak balas budi baik kau...” ucapku sebak.
            Munirah menggeleng kecil. Ada senyuman di bibirnya. “Dah, sekarang aku nak kau pergi masuk bilik, rehat. Tidur cukup-cukup, jangan fikir apa-apa lagi. Okey?”
            Aku mengangguk. Munirah kemudiannya bangun meninggalkanku di situ. Aku menoleh ke arah beg pakaianku yang terletak di tepi sofa. Fikiranku melayang mengingati Fakhrul. Apa yang sedang dilakukan sekarang? Risaukah dia dengan kehilanganku? Atau adakah dia sudah tidak peduli lagi tentang aku?
            Aku bangkit mencapai beg lalu masuk ke bilik yang sudah lama aku tinggalkan. Di atas katil, aku rebahkan badan yang terasa penat. Penat menangisi apa yang telah terjadi. Tanganku mencapai telefon bimbit dari dalam beg tangan. Telefon bimbit itu aku hidupkan setelah berjam-jam membiarkan ia mati. Serentak itu juga bertalu-talu SMS masuk ke telefon bimbitku. Berpuluh-puluh panggilan tidak dijawab. Semuanya daripada Fakhrul. Melihat namanya di skrin, air mataku tumpah lagi. Ya Allah... beratnya dugaan-Mu ini.
-Sayang... kenapa off phone? Tolonglah jawab call abang, I need you.
-Tolong jangan hukum abang macam ni. Percayalah, kalau boleh abang tak nak buat semua ni. Abang terpaksa. Please, Raisha sayang...
-Abang nak jumpa Sha tapi mama tak bagi abang keluar sampai malam ni. So please, answer my phone call.
-Malam nanti lepas dah settle semua abang janji akan balik sana. Tunggu abang.
-Sayang... where are you? Kenapa tak ada kat rumah? Sha pergi mana?
-Raisha... kenapa pergi tinggalkan abang macam ni? Tolonglah balik, sayang...
            Sungguh aku tak sanggup untuk membaca mesej-mesej yang seterusnya. Lantas laju jemariku memadam semuanya. Aku tak mahu dengar rayuannya, aku tak mahu ambil tahu lagi tentang dirinya. Semua itu akan membuatkan aku rasa tambah berdosa.
Teringat kenangan lalu. Ketika pertama kali aku bertemunya. Kami berkenalan dan bercinta dan akhirnya dia melamarku untuk menjadi suri hidupnya. Kedua-dua orang tuaku merestui perkahwinan kami tapi sebaliknya yang berlaku dalam keluarga Fakhrul. Mamanya menolak diriku mentah-mentah. Aku tak tahu kenapa. Oleh sebab itu, ibu dan ayahku memutuskan aku tidak boleh mengahwini Fakhrul selagi kami tak mendapat restu daripada mamanya. Bukan aku tak berusaha untuk melembutkan hati Puan Rokiah, tapi semuanya tetap gagal.
Lalu Fakhrul mengusulkan cadangan untuk kami bernikah di luar pengetahuan Puan Rokiah. Pada waktu itu, aku buta dalam menilai mana yang baik, mana yang buruk. Walau ibu dan ayahku membantah keras, aku tetap berdegil dengan keputusanku. Kerana keputusan itulah, aku nekad meninggalkan rumah ibu dan ayahku untuk mengikut Fakhrul tinggal di Kuala Lumpur. Aku tak endahkan rayuan dan tangisan ibu dan ayahku. Yang aku tahu, aku ingin hidup bersama Fakhrul, lelaki yang aku cintai sepenuh hatiku.
Memang kami bahagia. Fakhrul seorang suami yang sempurna untukku, tapi dia sering kalah apabila melibatkan mamanya. Pada awalnya aku faham apabila dia selalu melebihkan mamanya dalam setiap hal kerana aku sedar, mamanya sudah tidak punya siapa-siapa lagi di dunia ini selain dirinya. Tapi keadaan itu semakin lama semakin memburuk hingga ada kalanya aku merasakan, diriku ini tak bermakna apa-apa di mata Fakhrul. Pernah sekali, dia tidak datang menjengukku hampir sebulan. Alasannya, mamanya tak mengizinkannya keluar rumah dan pulang lewat malam lagi.
Tak lama selepas itu, dia datang padaku dengan satu berita yang telah menghancur-lumatkan sekeping hatiku ini. Puan Rokiah meminta dia menikahi Yurul, gadis yang sudah mendapat tempat di hati Puan Rokiah sedari dulu lagi. Bukan permintaan itu yang melukakan aku, sebaliknya persetujuan yang diberikan Fakhrul telah menoreh luka yang sangat dalam di hatiku. Betapa tegarnya dia memperlakukan aku begitu. Daripada mengakui bahawa dia sudah punya aku sebagai isterinya, dia lebih memilih untuk menuruti permintaan mamanya.
Sejak itu aku mula terfikir hala tuju hubungan yang kami bina ini. Mungkinkah air mata yang menjadi teman setiaku sehari-hari ini kerana aku sudah menderhaka kepada ibu dan ayahku? Sejak itu juga, rasa rindu yang selama ini aku tanam dalam hati kembali membuak-buak. Benar, aku rindu ibu dan ayahku. Tapi aku belum punya kekuatan untuk berdepan dengan mereka lagi. Jika aku pulang, masih mahukah mereka memaafkanku dan menerima aku semula?
Puas aku berfikir, akhirnya ini keputusan yang aku ambil. Aku mahu pulang ke kampung, kembali meraih kasih ibu dan ayahku. Kalau perlu merayu, aku sanggup asalkan mereka sudi mengampunkan aku. Biarlah semua tentang Fakhrul aku noktahkan di sini. Aku nekad, tidak akan pernah kembali lagi padanya. Aku sedar betapa berdosanya aku kerana melukai suamiku sendiri, tapi aku tak punya pilihan lain lagi.


RUMAH kayu setingkat yang sudah agak usang itu aku renung dengan pandangan kabur. Terasa seolah-olah beban rindu yang aku tanggung selama ini sudah terlerai sepenuhnya. Pegangan pada beg di tanganku semakin kejap. Aku menunduk, menahan sebak sekali gus cuba menepis perasaan ragu yang cuba merasuk hati. Berkali-kali aku beristighfar dan menitipkan doa dalam hati semoga Allah mempermudah semuanya.
            Perlahan aku melangkah mendekati tangga kayu rumah. Liur kutelan. Dengan lafaz bismillah, aku mengucap salam. “Assalamualaikum...”
            Sunyi. Hanya bunyi deruan angin yang kedengaran. Aku melilaukan mata ke sekitar kawasan rumah. Kalau bukan kerana tingkap yang terbuka luas, pasti aku sudah merumuskan orang tuaku tiada di rumah. Sekali lagi aku melafazkan salam. Terdengar sayup-sayup suara ibuku menjawab salam itu. Mendengar suaranya itu, sebak datang lagi. Rindunya aku...
            Terdengar selak pintu dibuka sebelum daun pintu ditarik dari dalam. Aku mengangkat muka. Jelas wajah ibuku di depanku, merenungku dengan satu pandangan yang sukar untuk kutafsirkan. Aku memijak satu-persatu anak tangga menghampirinya. “Ibu...” Bergetar suaraku menyebut sebaris nama itu. Tangannya aku capai dan kukucup lembut. Bagaikan putusnya mutiara dari karangan, deras air mataku mengalir menuruni pipi.
            “Ibu... maafkan Sha. Sha mintak ampun dengan ibu... Maafkan Sha, ibu...” Tenggelam timbul suaraku menahan tangis. Perlahan aku terasa tubuhku ditarik ke dalam pelukan. Aku menangis sepuas-puasnya di bahu ibu.
            “Sha... anak ibu dah balik. Lama ibu tunggu Sha balik...” Ibu turut sama teresak-esak.
            “Sha mintak maaf, ibu... Sha janji Sha takkan tinggalkan ibu lagi. Ampunkan Sha, ibu...” Aku merayu tanpa henti. Kalau perlu aku mencium kakinya, aku sanggup. Namun belum sempat aku menundukkan badan, terasa dahiku dikucup lembut. Penuh rasa kasih seorang ibu untukku.
            “Ibu tak marah Sha. Ibu dah lama maafkan Sha. Alhamdulillah... Sha balik jugak akhirnya. Ibu rindukan Sha...” Ibu merenung lembut ke dalam sepasang anak mataku.
            Air mataku tumpah lagi. Terharunya aku... betapa seorang ibu tak pernah membenci anaknya ini biarpun aku telah melukakan hatinya. Syukur, ya Allah...
“Sha pun rindukan ibu...” luahku penuh perasaan.
            Ibu tersenyum memandangku. Air mata di pipiku diseka lembut.  Sebentar kemudian, dia melilaukan mata ke sekitar luar rumah. Aku yang faham dengan reaksinya mula bersuara, “Fakhrul tak ada, bu. Sha balik sorang.”
            Laju jemari ibu mengesat sisa air mata di pipinya. “Kenapa, Sha? Sha tak ajak dia balik sekali ke?” Ada nada risau dalam suaranya itu. Mungkinkah dia dapat mengagak apa yang sedang berlaku antara aku dan Fakhrul?
            Aku menundukkan wajah. Melihat aku begitu, ibu menyentuh pipiku.
            “Sha?”
            Aku paksa bibir untuk mengukir senyum. “Ayah mana, ibu?”
            Ibu terdiam seketika merenungku. Mungkin juga dia sedang cuba untuk membaca apa yang tersirat di sebalik sepasang mataku ini. Ahh ibu... tak pernah gagal dalam membaca hati seorang anak.
            “Ayah tak balik lagi. Nanti petang sikit baru dia balik. Jom, Sha... kita masuk dalam dulu.” Ibu menarik tanganku untuk masuk ke rumah. “Sha lapar tak? Ibu baru aje nak masak tadi. Sha nak makan apa cakap aje, biar ibu masakkan...”
            Aku meletakkan beg pakaian di tepi pintu bilik sebelum mengikut ibu masuk ke dapur. “Sha tak kisah apa-apa pun, bu. Apa aje ibu masak semua sedap!” ujarku sambil tertawa kecil. Melihat senyuman di bibir ibu, hatiku kembali berbunga riang. Sesungguhnya, tiada apa yang lebih menggembirakan aku selain melihat ibu yang aku sayangi separuh mati itu dapat tersenyum semula.


“KENAPA dia balik?”
            Sebaris soalan yang singgah di telinga itu benar-benar menyentap jantungku. Terhenti langkahku di muka pintu dapur.
            “Kenapa abang cakap macam tu? Dia kan anak kita...”
            “Anak? Awak tak ingat ke apa yang dia dah buat pada kita dulu? Dia lari ikut lelaki tu, langsung tak nak dengar nasihat kita ni, orang tua dia. Itu yang awak panggil anak?”
            Hampir menitis air mataku mendengar kata-kata ayah. Walaupun kata-kata itu amat menggores hatiku, tapi aku tak mampu menafikan kebenarannya. Memang aku ini anak... anak derhaka.
            “Dia dah mintak maaf dengan kita. Dia pun dah sedar silap dia sebelum ni, bang. Tak boleh abang maafkan dia?” Esakan kecil ibu mula kedengaran.
            Ayah merengus. “Habis suami dia tu mana? Dah tak reti nak bertanggungjawab? Dulu masa nak bukan main lagi sampai sanggup larikan anak orang. Tapi sekarang? Mana dia? Tinggalkan isteri kat sini macam orang tak ada harga!”
            Tiada balasan daripada ibu. Aku mengesat birai mata yang basah. Perlahan langkah kubawa mendekati ayah dan ibu di ruang tamu.
            “Ayah...”
            Tidak sedikit pun ayah berpaling memandangku. Aku duduk berlutut di depannya. “Sha mintak maaf dengan ayah. Sha tahu Sha dah berdosa dengan ayah dan ibu. Sha tahu Sha ni anak derhaka. Ayah maafkanlah, Sha... Sha merayu...” Tangannya aku capai dan kukucup dengan penuh rasa hina. Tangisanku pecah lagi tanpa dapat ditahan lagi.
            Ibu mengusap lembut bahuku. Sudah pasti dia juga dapat merasai perasaanku kala ini.
            “Pergi telefon laki kau tu sekarang, suruh dia ambik kau balik!” Dingin sekali suara ayah membalas.
            Aku menggeleng laju. “Sha tak nak balik dengan dia. Sha nak duduk sini dengan ayah dan ibu. Sha janji Sha takkan pergi lagi. Ayah maafkanlah Sha...” Terhenggut-henggut bahuku melawan tangis. Dalam hati aku menitipkan doa agar Allah melembutkan hati ayah untuk mengampunkanku dan menerimaku semula.
            Diam. Aku mengangkat muka merenung wajahnya. Dapat kulihat air jernih bertakung dalam sepasang matanya itu. “Ayah... Sha mintak ampun. Ampunkan Sha, ayah...” rayuku terus tanpa henti, tanpa jemu.
            “Abang... sudahlah tu, kita lupakanlah kisah lama tu ya,” kata ibu. Aku tahu dia sentiasa di belakangku walau apa pun yang berlaku.
            Lambat-lambat ayah meleraikan pegangan di tangannya. Bahuku diusap-usap lembut sebelum bangun meninggalkan aku dan ibu di situ. Tak perlu kata-kata kemaafan dari mulutnya, aku tahu masih ada tempat buatku dalam hatinya.


SEMINGGU aku di kampung, aku dapat rasai ketenangan yang selama ini aku cari. Bersama ayah dan ibu, aku merasakan hidupku sudah kembali lengkap. Memang hubunganku dengan ayah masih belum pulih sepenuhnya, tapi dia tidak lagi mengasingkan aku dari hidupnya.
Biarpun suami tiada di sisi, aku tetap mampu tersenyum riang. Pun begitu, tak pernah setiap saat pun berlalu tanpa ada rasa rindu buat dia. Aku terlalu merindui dia... tapi aku sedar di mana tempat buatku.
            Setelah seminggu di sini, baru aku terfikir untuk menghidupkan talian telefon bimbitku. Belum sempat aku menekan punat untuk mengaktifkan telefon bimbitku itu, pintu bilikku ditolak dari luar. Muncul ibu di situ.
            “Ibu...” Aku mengukir senyum buatnya.
            Ibu duduk di sebelahku. “Sha... ibu tanya sikit boleh?”
            “Boleh, apa dia bu?” Aku menanti dia membuka mulut dengan debar di dada. Aku tahu, lambat-laun ibu tetap akan bertanyakan soal Fakhrul. Bukan tidak pernah dia bertanya soal itu tapi aku yang sering mengelak. Dan hari ini, aku takkan mampu untuk mengelak lagi.
            “Kenapa Sha balik sini tanpa Fakhrul? Apa yang dah jadi sebenarnya?” Lembut sekali suara ibu bertanyakan soalan-soalan itu.
            Aku terdiam beberapa saat mencari kekuatan. “Dia... dia dah tak perlukan Sha lagi, bu...”
            Ibu menggenggam erat tanganku. “Cerita dengan ibu,” pintanya.
            Lalu, aku mula membuka satu-persatu kisah yang telah tertulis dalam hubungan aku dan Fakhrul. Semuanya aku luahkan tanpa satu pun tertinggal. Usai bercerita, air mataku turun lebat membasahi pipi. Aku gagal mengawal emosiku sekali lagi.
            Ibu menarikku ke dalam pelukannya. “Sabar, Sha... Mungkin ni dugaan Allah untuk Sha. Sha kena banyak berdoa, mintak petunjuk dari Allah jalan mana yang harus Sha pilih. Lari dari masalah, bukan caranya. Sha kena hadapi semua ni dengan kuat.”
            Kata-kata semangat itu meresap masuk ke hatiku. Benar sekali, aku tak boleh terus begini, melarikan diri daripada berdepan dengan realiti sebenar. Walau apa pun, dia tetap suamiku. Selagi talak belum terlafaz dari mulutnya, selagi itulah aku terikat dengan dirinya. Dosa menderhaka kepada suami tetap akan kupikul sampai mati.
            Dalam setiap sujudku, aku berdoa agar Allah memberikan aku hidayah, petunjuk untuk aku meneruskan hidup ini. Aku tidak mahu tersesat buat kali kedua. Biarlah kali ini setiap apa yang aku lakukan mendapat keredaan daripada kedua-dua orang tuaku, dan yang paling penting keredaan Allah SWT.
            Isthikarah... itu yang terbaik untukku. Memohon supaya Allah memimpinku di lorong yang betul, memberikanku petunjuk jalan mana yang harus aku ikut, dan sentiasa menenangkan hatiku dalam setiap apa yang aku lakukan.
            “Ya Allah... Aku mohon pemilihan-Mu menerusi pengetahuan-Mu dan aku mohon kekuatan-Mu menerusi kudrat-Mu serta aku minta pada-Mu sebahagian dari limpah kurnia-Mu yang sangat besar. Sesungguhnya Engkau amat berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa, Engkau amat mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan sesungguhnya Engkau amat mengetahui segala yang ghaib. Ya Allah kiranya Engkau mengetahui bahawa kembali kepada dia adalah baik bagiku dalam urusan agamaku juga dalam urusan penghidupanku serta natijah pada urusanku, kini dan akan datang, maka tetapkanlah ia bagiku dan permudahkanlah ia untukku, serta berkatilah daku padanya. Dan kiranya Engkau mengetahui bahawa meninggalkan dia membawa kejahatan kepadaku dalam urusan agamaku, juga dalam urusan penghidupanku dan natijah urusanku, kini dan akan datang, maka elakkanlah ia dariku dan tetapkanlah kebaikan untukku sebagaimana sepatutnya, kemudian jadikanlah daku meredainya...”
            Aku akui, semakin dekat aku dengan-Nya, hidupku menjadi lebih tenang. Kini setelah dua minggu lebih di sini, hatiku kembali tergerak untuk menghidupkan semula talian telefon bimbitku. Sebaik saja telefon itu aktif, bertalu-talu SMS masuk. Sampai berates-ratus panggilan tidak dijawab. Aku beristighfar panjang. Belum sempat aku memeriksa satu-persatu, satu panggilan tiba-tiba masuk. Nama Munirah muncul di skrin. Laju aku menjawab panggilannya itu.
            “Sha! Ya Allah... Alhamdulillah! Akhirnya kau jawab jugak call aku! Mana kau hilang ha? Kau tahu tak aku kat sini macam orang gila cari kau? Tahu tak?!”
            Perit telingaku mendengar suara kuat Munirah itu. “Mun... kau tahu kan aku balik kampung? Aku nak tenangkan fikiran aku kat sini...”
            “Ya tu aku tahu. Tapi kenapa kau senyap terus aje? Tak boleh ke kau on phone kau tu then contact aku? Susah sangat ke?” Munirah membebel-bebel lagi. Aku mula menghidu sesuatu yang tak sedap.
            “Kenapa, Mun? Apa yang dah jadi?”
            Munirah menghembus nafas panjang. “Fakhrul...”
            “Fakhrul? Kenapa dengan Fakhrul?” Aku sudah tak sedap hati. Ada sesuatu yang telah berlaku pada diakah?
            “Dia accident dua minggu lepas!”
            Kenyataan yang aku dengar itu benar-benar meruntuhkan seluruh semangatku. Setitis air mataku gugur. Terlalu terkejut hingga aku tak dapat bersuara walau sepatah pun.
            “Puas aku cuba contact kau tapi tak dapat-dapat. Dahlah rumah kat kampung kau tu tak pakai telefon. Nombor telefon jiran kau pun aku tak tahu. Orang lain kali...”
            “Mun!” Aku memanggil namanya sekali gus menghentikan bebelannya. Sempat lagi dia membebel pada saat aku sedang dilanda kerisauan begini. “Fakhrul macam mana sekarang?”
            Munirah mengeluh. “Alhamdulillah dia dah makin okey. Tapi masa mula-mula kena tu teruk jugak. Kaki dia hampir patah.”
            Aku menekup mulut. Mengucap panjang aku jadinya mendengar berita itu.
            “Dia masih kat hospital tapi dah makin okey sekarang. Cuma tulah... tak boleh nak jalan lagi. Kau baliklah wei... kesian aku tengok laki kau tu macam orang mati bini!”
            Aku terdiam lama. Salah akukah semua itu terjadi?
            “Sha? Kau dengar tak ni?”
            “Yurul?” Pedih hatiku kala menyebut nama itu.
            Munirah mengeluh lagi. “Kalau kau nak tahu cerita sebenar, kau balik sini. Biar Fakhrul sendiri yang ceritakan semuanya.”
            Hanya itu yang dikatakan Munirah sebelum talian dimatikan. Aku ingin sekali menghubungi Fakhrul tapi aku tak tahu bagaimana caranya. Marahkah dia? Sudah bencikah dia padaku?
            “Kenapa, Sha?”
            Aku menoleh mendengar pertanyaan itu. “Ayah...”
            Melihat aku menitiskan air mata, ayah duduk di sebelahku. “Kenapa? Siapa yang telefon tadi?”
            “Kawan Sha, Munirah...”
            “Apa dia cakap?”
            “Fakhrul... Fakhrul kemalangan dua minggu lepas.”
            “Astaghfirullah...” Ayah mengusap dada. Sudah pastilah dia juga terkejut, sama seperti keadaanku tadi.
            “Sha nak balik sana?”
            “Sha tak tahu...”
            “Baliklah, Sha... Tempat seorang isteri tu di sisi suami.”
            Aku mengangkat muka mendengar kata-kata ayah. Sebak menguasai diriku.
            “Ibu pun rasa macam tu. Sha kena balik sana, jumpa dia. Kalau Sha nak ayah dan ibu temankan, ayah dan ibu boleh temankan.” Ibu tiba-tiba menyampuk.
            Aku tertunduk sayu. ‘Ya Allah ya Tuhan kami, kurniakan kami rahmat dari sisi-Mu, dan berilah petunjuk kepada kami dalam urusan kami dengan segala petunjuk, mudahkanlah urusan kami, ya Allah, permudahkanlah jangan disulitkan kerana Engkaulah yang maha memudahkan, segala yang susah adalah mudah bagi-Mu, ya Allah, sempurnakanlah dengan segala kebaikan, dengan rahmat-Mu, ya Allah wahai yang paling mengasihani daripada segala yang mengasihani...’


PADA awalnya ibu dan ayah mahu mengikut aku ke hospital tapi bagiku, biarlah aku seorang yang pergi buat masa ini. Nanti selepas segala urusan selesai, barulah aku akan membawa kedua-dua orang tuaku bertemu Puan Rokiah. Pelawaan Munirah yang ingin menemani ke hospital aku terima.
            Sampai saja di hospital, aku mengikut Munirah menghala ke arah wad kelas pertama yang menempatkan suamiku. Debaran di dada usah dicerita. Takut dengan penerimaan Fakhrul, takut lagi dengan penolakan Puan Rokiah.
            Mungkin Tuhan mahu aku berdepan dengan Puan Rokiah dan menyelesaikan masalah antara kami terlebih dahulu, kerana itulah dia menemukan aku dengan wanita itu di depan pintu wad. Tajam renungannya memanah wajahku.
            “Kau buat apa kat sini?” Walaupun nadanya perlahan, suara itu tetap kedengaran kasar di telingaku. Tahulah aku bahawa Puan Rokiah sudah tahu tentang kenyataan sebenar antara aku dan Fakhrul.
            “Mama...”
            “Jangan panggil aku mama! Kau bukan menantu aku!” Puan Rokiah menekan suaranya.
            Aku menunduk. “Mama... Sha datang dengan cara baik. Sha nak jumpa Abang Fakhrul... izinkan Sha jumpa dia, ma...”
            “Kau ni memang tak sedar diri, kan? Kau dah pergi tinggalkan dia macam orang bodoh, lepas tu kau datang sini merayu dengan aku kononnya kaulah isteri mithali. Eh, perempuan jenis apa kau ni hah?!”
            Esakanku pecah juga akhirnya. Munirah di sisi memegang erat tanganku. Aku tahu dia cuba menyalurkan semangat dalam diriku.
            “Mama... Sha merayu dengan mama, bagi Sha peluang jumpa Abang Fakhrul...”
            “Sini kau!” Puan Rokiah menarik kasar tanganku. Aku yang tak sempat berbuat apa-apa termasuk mengikut saja langkah kakinya. Munirah pula mengikut aku di belakang. Sampai di luar kawasan hospital, barulah tanganku dilepaskan.
            “Masa anak aku tu bertarung dengan nyawa dia antara hidup dan mati, mana kau pergi? Mana kau masa tu? Kau tak ada dengan dia. Kau tinggalkan dia, kau tak peduli langsung pasal dia. Tapi sekarang bila dia dah makin sembuh, baru kau datang nak cari dia balik. Eh isteri jenis apa kau ni hah?!” Melengking tinggi suara Puan Rokiah. Renungannya tajam sekali.
            Aku menggeleng-geleng, cuba menafikan tuduhannya itu. Aku pergi bukan bermaksud aku tidak peduli lagi tentang suamiku. Jauh di sudut hati, dia tetap aku sayang, dia tetap aku cinta. Tidakkah Puan Rokiah sedar, pemergianku adalah kerana dirinya sendiri? Aku mengalah demi kasih seorang anak buat ibunya. Tapi...
            “Aku tak nak tengok muka kau lagi lepas ni. Kau tak ada kena-mengena lagi dengan Fakhrul! Kalau kau berani datang, kau tahulah apa aku akan buat nanti!” Puan Rokiah mencerlung ke arahku sebelum berlalu pergi meninggalkan aku dan Munirah di situ.
            “Sha...” Munirah memeluk bahuku. “Kau okey?”
            “Aku nak jumpa suami aku, Mun... Aku nak jumpa dia...” rintihku perlahan. Kalau sebelum ini aku nekad untuk tidak menemuinya lagi, kini aku sedar aku tidak mampu hidup tanpa dia di sisi.
            “Sabar, Sha... Jangan menangis macam ni. Aku yakin mesti ada jalan lain. Kau jangan risau, aku janji aku akan tolong kau,” janji Munirah, sekali gus memujuk hatiku, memberi sinar harapan kepadaku bahawa masih ada peluang untuk aku dan Fakhrul.


AKU mengintai dari dalam kereta. Jelas kelibat Puan Rokiah baru saja melangkah keluar dari kawasan hospital. Tidak bertangguh, bergegas aku keluar dari kereta dan mula mengatur langkah masuk ke hospital terus menuju ke arah wad yang menempatkan suamiku. Perlahan daun pintu wad itu kutolak dari luar. Memandang wajah Fakhrul yang sedang lena di atas katil, hatiku diruntun sayu. Betapa di saat dia memerlukan aku di sisinya, aku tiada untuknya.
            Aku mendekati Fakhrul. Tangannya aku capai dan kukucup lembut. Dingin terasa tangan itu ketika aku meletakkannya di pipiku. “Abang... Sha mintak ampun dengan abang. Maafkan Sha sebab tinggalkan abang... Maafkan Sha...”
            “Sha...”
            Suara yang menyeru namaku itu memanggil aku untuk mendongakkan kepala. Fakhrul sedang merenungku lembut. Melihat dia terkial-kial bangkit, aku membantunya untuk duduk menyandar di kepala katil beralaskan sebiji bantal.
            “Sha...” Tanganku digenggamnya erat.
            “Abang... Sha mintak maaf. Sha...”
            “Syhh...” Fakhrul menarik aku rapat padanya. “Abang yang patutnya mintak maaf dengan Sha. Abang dah sedar silap abang selama ni abaikan Sha... sampaikan Sha sendiri lari tinggalkan abang. Semua tu salah abang. Sha tak salah, sayang...” Lembut jemarinya mengesat air mata di pipiku.
            “Tapi Sha tak patut buat abang macam ni. Tentu abang perlukan Sha sangat lepas kemalangan tu, kan? Sha rasa berdosa sangat...” Aku masih tak boleh berhenti menyalahkan diri sendiri atas apa yang telah terjadi.
            Fakhrul menggeleng kecil. Tubuhku dibawa ke dalam pelukannya. Di bahunya, aku menangis lagi. Sungguh-sungguh aku menangis, melepaskan segala perasaan yang terbuku di hati.
            Tiba-tiba pintu wad ditolak dari luar. Aku yang terkejut segera meleraikan pelukan sebelum bangkit berdiri. Tambah terkejut setelah melihat gerangan yang datang. Yurul? Walaupun aku belum pernah bertemu empat mata dengannya, tapi aku yakin gadis itu memang dia.
            “Hai!” Yurul menyapa ceria. Setelah menutup pintu, dia berjalan mendapatkanku sambil menghulurkan tangan. “Raisha, kan?”
            Aku teragak-agak mengangguk. Kenapa dia nampak ceria dan gembira? Tak terusik langsungkah melihat aku dan Fakhrul bersama?
            “I Yurul.” Yurul memperkenalkan dirinya. Melihat dia masih menghulur tangannya kepadaku, aku pantas menyambutnya.
            “Raisha.”
            “Hmm... jadi youlah wanita yang paling Fakhrul sayang. Kan?” Yurul mengerling ke arah Fakhrul. Fakhrul pula menyambutnya dengan tawa kecil.
            Aku mengerutkan dahi. Sebenarnya, aku sudah hampir terlupa tentang kewujudan Yurul antara kami. Kalau dia tidak datang hari ini, pasti aku sudah melupakannya 100%.
            “Sorry... tadi I terdengar perbualan you all... and you know what, I think you all patut teruskan hubungan ni. You love each other, jadi kenapa nak hancurkan perkahwinan ni macam tu aje?” Yurul memandangku penuh tanda tanya.
            Aku makin hairan jadinya. Apa maksud dia? Kenapa dia...? Ah! Aku benar-benar bingung dengan situasi yang sedang berlaku.
            “Sayang...” Fakhrul menghulurkan tangan ke arahku, isyarat supaya aku datang dekat padanya. Perlahan-lahan aku akur.
            “Apa yang dah jadi sebenarnya ni, abang? Bukan ke abang...”
            “Kami tak jadi kahwin hari tu.” Yurul menjawab soalan yang belum lagi terluah dari mulutku. Aku merenungnya dengan riak keliru.
            “Sejam sebelum majlis tu, Fakhrul datang jumpa I senyap-senyap. Dia cakap yang dia tak boleh teruskan perkahwinan kita orang berdua. Dan kalau you nak tahu, I pun sebenarnya terpaksa setuju untuk kahwin dengan Fakhrul. I setuju kahwin dengan dia sebab parents I. Tapi bila dia bagitahu I yang dia dah you as his wife, I dah dapat satu alasan kukuh kenapa I patut hentikan perkahwinan tu. Perkahwinan tu memang tak sepatutnya berlaku, Raisha,” jelas Yurul satu-persatu.
            Barulah aku faham apa yang telah berlaku. Jadi itu bermakna, pada malam itu Fakhrul dan Yurul tak jadi menikah? Dan aku pula nekad keluar rumah kerana menyangkakan diriku sudah tidak dipedulikan lagi. Ya Allah...
            Fakhrul menggenggam erat tanganku. “Abang nak Sha tahu, abang cuma ada Sha dalam hati abang. Tak ada orang lain,” bisiknya perlahan. Tanganku dibawa ke bibirnya.
            “Tapi mama? Mama takkan mungkin terima Sha. Dia benci Sha...” luahku bimbang.
            Fakhrul menggeleng. “Tak... mama tak benci Sha. Dia tak pernah benci Sha...”
            “Tapi...”
            “Pasal tu, Sha jangan risau. Abang janji abang akan cakap dengan mama pasal hal kita. Abang janji abang takkan ulang lagi kesilapan abang yang dulu tu. Okey, sayang?”
            Janji yang dilafazkan itu meyakinkan aku masih ada sinar kebahagiaan buat kami berdua.
            “Abang nak jumpa ibu dengan ayah?” tanyaku.
            “Ibu dengan ayah datang sekali ke?” Dia bertanya dengan riak terkejut.
            Aku mengangguk. “Ada kat rumah Mun. Nanti Sha bawak ibu dengan ayah datang sini...”
            “Semua yang jadi ada hikmah, kan? Kalau Sha tak tinggalkan abang malam tu, Sha takkan dapat baik semula dengan ibu dan ayah...” ujar Fakhrul, penuh maksud mendalam.
            Aku tersenyum dalam sebak. Lupa kehadiran Yurul di sini. Yang aku tahu, aku mahu ada di sisi suamiku ini untuk selama-lamanya walau apa pun yang berlaku selepas ini.


AKU datang lagi ke hospital bersama ibu dan ayah. Ketika aku sampai, Puan Rokiah ada di situ menemani Fakhrul. Jelingannya menyambutku. Melihat reaksinya itu, aku yakin Fakhrul sudah menceritakan semuanya kepadanya.
            “Mama...” Aku menghulurkan tangan untuk bersalam. Dia menyambutnya tapi belum sempat tangannya kucium, dia sudah kembali menarik tangannya. Aku memujuk hati untuk tidak cepat rasa tersentuh.
            Ibu juga menghulurkan tangan kepada Puan Rokiah. Sama seperti aku, dia cuma bersalam dengan ibu dengan riak antara hendak dan tidak.
            “Ibu, ayah...” Fakhrul yang duduk di atas katil menghulur tangan untuk bersalam dengan kedua-dua orang tuaku. Syukur, kedua-dua orang tuaku menyambutnya dengan baik. Aku lega kerana ayah sudah dapat menerima Fakhrul dengan hati yang terbuka.
            “Puan... kami datang ni dengan cara baik. Kami tahu anak kami dah buat salah dengan puan jadi kami sebagai orang tua, minta maaf dengan puan atas apa yang dia dah buat. Kami harap, kita boleh jadi satu keluarga yang aman lepas ni.” Tenang ayah menyusun kata.
            Tiada balasan daripada Puan Rokiah. Dia diam berpeluk tubuh sambil merenung ke luar tingkap.
            “Sebenarnya, apa yang dah jadi bukan salah Sha sorang. Rul pun salah, ma... Rul yang salah sebab sanggup belakangkan mama. Tapi percayalah, Rul ikhlas sayangkan Sha. Rul cuma nak dia jadi isteri Rul sampai bila-bila...”
            Aku mengesat birai mataku. Tersentuh hatiku dengan luahan hati Fakhrul itu.
            Puan Rokiah masih tetap diam. Aku tidak tahu dan aku tidak dapat membaca apa yang ada di fikirannya ketika ini.
            “Rul dah buat keputusan. Sha akan tinggal dengan kita lepas ni, ma.”
            Dua baris ayat itu berjaya memanggil Puan Rokiah untuk berpaling memandang kami silih berganti. “Apa Rul cakap?”
            Sebagaimana dia, aku sendiri terkejut dengan apa yang diberitahu Fakhrul tadi.
            “Raisha isteri Rul, ma. Rul nak dia sentiasa ada dengan Rul!”
            “No! Mama tak setuju! Rul anak mama, jadi Rul kena ikut cakap mama. Lagipun Rul masih lagi tak sihat, biar mama yang jaga Rul. Rul tak perlukan perempuan ni!” bantah Puan Rokiah.
            “Ma... sebab Rul tak sihatlah Rul nak Sha tinggal dengan kita. Tempat seorang isteri di sisi suami. Atau mama nak Rul tinggal dengan Sha kat kondo tu?” Tiada cara lain, Fakhrul terpaksa mengugut mamanya. Aku menggenggam tangannya erat-erat, berdebar menanti jawapan Puan Rokiah.
            Puan Rokiah merengus. Mungkin dia sedar, tiada cara lain lagi untuk membantah kemahuan Fakhrul. Daripada melihat anaknya sendiri keluar dari rumah, dia terpaksa menerima aku untuk tinggal di rumahnya.


“MAK TEMAH... biar Sha yang basuh pinggan-pinggan tu semua. Mak Temah pergilah rehat, mesti Mak Temah penat, kan?” Aku menegur Mak Temah yang sedang berdiri di tepi singki.
            “Tak apa ke, Sha? Tak menyusahkan ke?” tanya Mak Temah ragu-ragu.
            Aku menggeleng. “Tak adalah. Biar Sha yang basuh semua ni,” ujarku yakin.
            “Okeylah kalau macam tu. Mak Temah masuk bilik dulu ya? Kalau ada apa-apa, panggil aje,” balas orang tuaku sebelum menghilang di sebalik pintu biliknya yang terletak bersebelahan dapur.
            Aku memulas kepala paip pada singki itu dan mula mencuci pinggan-pinggan yang ada di dalamnya. Entah di mana silapnya, sikuku tiba-tiba terlanggar pinggan-pinggan yang sudah tersusun cantik di tepi singki. Berdenting bunyinya apa pinggan-pinggan itu mencecah lantai. Pecah berderai. Aku menekup mulut, antara terkejut dan takut.
            “Bunyi apa tu?”
            Mama tiba-tiba menyergah. Aku memusingkan tubuh ke belakang. “Err... ma, Sha...”
            “Ya Allah, ya Tuhanku! Pinggan aku!” Mama terjerit melihat situasi ketika itu. Dia menghampiriku dengan renungan tajam. “Kau ni... kalau sehari tak merosakkan harta benda aku tak boleh ke? Kau ingat pinggan-pinggan ni semua aku beli dengan air liur? Hah?!”
            Aku menunduk menahan sebak. Memang salah. Ya, aku akui memang salahku. “Sha mintak maaf, ma... Sha tak sengaja. Sha...”
            “Kalau tak kerana Fakhrul, dah lama aku halau kau keluar dari rumah ni kau tahu tak?!”
            Aku terdiam mendengar baris ayatnya itu. Kerdilnya rasa diri ini...
            “Mak Temah! Mak Temah!”
            Terkocoh-kocoh Mak Temah muncul di dapur. “Ada apa, puan?”
            “Macam mana Mak Temah buat kerja? Saya bayar gaji Mak Temah untuk kerja kat sini, bukan bagi kerja Mak Temah kat perempuan ni!!” Mama menengking kuat.
            “Mak Temah mintak maaf, puan...” Berkali-kali Mak Temah memohon maaf.
            “Kau keluar sekarang!” Mama menoleh ke arahku pula.
            Sungguh aku tak mampu lagi berhadapan dengannya ketika itu. Lalu langkah kubawa perlahan keluar dari dapur menuju ke tingkat atas.
            Mujurlah Fakhrul sedang tidur ketika itu. Sudah pastilah dinding batu rumah ini menghalang suara kuat mama tadi daripada sampai ke telinganya. Aku mengesat air mata di pipi. Fakhrul yang sedang berbaring di katil dengan kakinya yang masih berbalut kuhampiri. Aku melabuhkan duduk di sebelahnya. Ketika itulah, pesanan ibu dan ayah sebelum pulang ke kampung tempoh hari kembali terlayar di ruang fikiranku.
            “Sha ingat pesanan ibu dan ayah... walau apa pun yang jadi, Sha jangan cepat mengalah. Anggap ni semua dugaan Allah untuk Sha. Yang penting, Sha jangan pernah berhenti berdoa moga Allah lembutkan hati mak mertua Sha tu, dan bukakan hati dia untuk terima Sha sebagai menantu. Kuat ya, sayang?”
            Aku mengangguk tanpa sedar. Ya, walau apa pun yang jadi, aku takkan mengalah. Aku yang memulakan semua ini jadi biar aku juga yang berjuang hingga ke akhirnya.


DALAM sujud Tahajudku, aku memohon kepada Allah, merayu kepada-Nya agar dia terus memberikan aku kekuatan untuk mengharungi dugaan yang Dia berikan kepadaku ini. Aku mohon supaya Dia terus melorongkan aku di jalan yang benar, memberikan aku petunjuk-Nya agar aku tidak tersilap langkah untuk kali kedua.
            Tangisanku sampai juga ke telinga Fakhrul. Bersusah-payah dia turun dari katil menggunakan tongkat dan aku tak sedar bila masa dia sudah pun duduk di sisiku. Selesai doa, aku menoleh ke arahnya.
            “Kenapa tak kejutkan abang? Boleh kita solat sama-sama,” soalnya lembut.
            Aku memaksa bibir untuk tersenyum. “Abang kan tak sihat lagi. Sha tak nak susahkan abang...” jawabku. Kepalaku tundukkan semula. Sebak datang lagi. Entah kenapa malam ini aku terasa ingin menangis sepuas-puasnya. Seolah-olah air mata yang aku tumpahkan sebelum ini masih belum cukup untuk menghapus semua dosa yang telah aku lakukan.
            Fakhrul menarikku perlahan ke dalam pelukannya. Aku menangis semahu-mahuku di bahunya. Tiada suara dari bibirnya, hanya tangannya mengusap lembut kepalaku. Aku tahu dia sudi mendengar semua luahanku kala ini.
            “Sha rasa tak kuat lagi nak hadapi semua ni...”
            “Kenapa?”
            “Mama bencikan Sha... sampai bila-bila pun dia akan tetap benci Sha...” rintihku pilu.
            “Jangan cakap macam tu. Kan abang dah cakap, mama tak pernah benci Sha...”
            Aku menggeleng-geleng. “Kalau mama tak benci Sha, kenapa dia layan Sha macam ni? Kenapa semua yang Sha buat, semua mama tak suka? Kenapa mama tak pernah anggap Sha ni menantu dia?”
            “Dengar cakap abang, sayang...” Pelukannya semakin erat. “Mama tak benci Sha. Abang yakin tu. Sha kena banyakkan bersabar. Insya-Allah, Allah dengar doa Sha. Abang janji abang akan selalu ada kat sini bila Sha perlukan abang...”
            Sungguh aku terharu dengan kata-katanya itu. Ya Allah, aku tahu Engkau mendengar setiap rayuanku, setiap rintihanku...


SEHARI dua ini, mama sudah jarang bercakap denganku. Memanglah sebelum ini juga kami jarang bercakap, tapi situasinya tidak seperti sekarang. Kalau dulu mama selalu marah-marah, mama tak pernah suka apa yang aku lakukan, semua yang aku buat pasti ada yang salah di matanya, tapi sejak hari aku dimarahi kerana memecahkan pinggan-pinggannya itu, dia tidak lagi segarang itu denganku.
            Aku tak tahu kenapa mama berubah dengan mendadak. Adakah dia sudah mula menerimaku sebagai menantunya? Adakah sudah terbuka hatinya untuk menerimaku sebagai anaknya?
            Persoalan-persoalan itulah yang sering menghantui benakku. Apabila aku luahkan kepada Fakhrul, dia dengan senyuman menjawab, “Kan abang dah cakap, mama tak benci Sha. Cuma dia perlukan masa untuk terima Sha sebagai menantu dia. Manalah tahu... dia dah mula sayang Sha macam anak dia sendiri, kan?”
            Logik ke? Entah. Aku sendiri buntu memikirkannya. Hinggalah pada suatu pagi, mama mengajakku untuk keluar menemaninya pergi membeli-belah. Aku yang terkejut, hilang suara untuk sesaat dua.
            “Sha, dengar tak apa mama cakap tadi?” Mama bertanya lagi.
            Sha? Mama? Aku bagaikan tidak percaya mendengarnya.
            “Sha?”
            “Err... dengar, ma. Hmm... bila mama nak pergi?”
            “Sekaranglah. Sha pergilah siap dulu, mama tunggu kat depan,” kata mama kemudian beredar meninggalkanku di dapur.
            Aku terpaku lagi. Ya Allah, kalau benar ini jawapan-Mu untuk setiap doaku, Alhamdulillah... Syukur, ya Allah!


SUNGGUH aku tak menyangka sampai begitu sekali perubahan mama. Dia melayanku dengan begitu mesra, seolah-olah tak pernah ada sengketa antara kami sebelum. Dan aku tersangat-sangat bersyukur untuk itu.
            “Cantik tak baju ni?” Mama menunjukkan sepasang baju kurung putih kepadaku.
            “Cantik! Cantik sangat...” Teruja aku memandang baju itu. Tetapi sebaik saja melihat harganya, terus kupadamkan niat untuk membeli baju itu.
            “Kalau Sha suka, ambiklah. Mama belanja.”
            Membulat mataku merenung mama. “Mama belanja?”
            Mama mengangguk.
            “Betul ke, ma?”
            “Betullah, apa yang tak betulnya? Ambik ya, biar mama yang bayar.” Mama tersenyum manis.
            Terdiam terus aku jadinya. Sungguh aku hilang kata-kata dengan layanan mama.
            “Eh, Rokiah...”
            Aku menoleh ketika terdengar satu suara menegur mama.
            “Eh, Masitah! Awak buat apa kat sini? Sorang aje ke?” Ramah mama membalas sapaan itu.
            “Haah, jalan sorang-sorang aje. Awak pulak dengan siapa?” tanya wanita yang bernama Masitah itu.
            “Ni ha... dengan menantu saya, kenalkan, Raisha.”
            Aku tersentak mendengar namaku disebut. Melihat isyarat mata mama, segera aku tunduk menghulur tangan untuk bersalam.
            “Dah ada menantu rupanya ya... Buat majlis tak ajak,” kata Puan Masitah sambil menjeling. Namun aku tahu dia cuma sekadar bergurau.
            “Alah... majlis kecil-kecil aje. Kalau senang, hujung minggu ni datanglah rumah. Saya buat majlis kesyukuran sikit.”
            Majlis kesyukuran? Kenapa aku tak pernah tahu soal itu? Bila mama merancang?
            “Insya-Allah, nanti saya datang ya...” balas Puan Masitah senang hati.
            Banyak persoalan yang bermain di mindaku. Terutamanya, bagaimana mama boleh berubah dengan mendadak. Namun begitu, aku tetap bersyukur dengan perubahan mama. Sekurang-kurangnya aku tahu, mama tidak lagi membenciku. Atau seperti kata Fakhrul, mama tidak pernah membenciku.


MAJLIS kesyukuran yang diadakan pada malam hari minggu itu berjalan dengan lancar. Ayah dan ibu juga datang dari kampung untuk menyempurnakan majlis itu. Rupa-rupanya mama mengadakan majlis itu istimewa untuk aku dan Fakhrul, untuk menyatakan rasa syukur kepada Allah kerana telah melengkapkan keluarga kami dan memberikan kebahagiaan yang selama ini kami harap-harapkan.
            “Sayang, mama panggil.”
            Aku menoleh ke belakang memandang Fakhrul. “Apa dia?”
            “Mama panggil,” ulangnya sambil tersenyum.
            “Kenapa?”
            Fakhrul mengangkat bahu. “Pergilah, mama ada dalam bilik,” ujarnya.
            “Okey,” balasku dan kemudian terus berlalu menuju ke arah bilik mama. “Mama...” Pintu bilik mama kutolak perlahan.
            “Sha... mari sini,” gamit mama. Aku mendekatinya yang sedang duduk di birai katil.
            “Nah... ni untuk Sha.” Mama menghulurkan sebentuk cincin berlian kepadaku. Aku mengerutkan dahi, tak faham.
            “Cincin ni... mama dah berniat nak bagi pada menantu mama. Sha kan menantu mama jadi... cincin ni milik Sha.” Tanganku diangkatnya dan perlahan-lahan dia menyarungkan cincin itu pada jariku. Cantik terletak.
            “Tapi, ma... cincin ni mesti mahal, kan? Sha...” Tak sempat aku bersuara lanjut, mama sudah memotong bicaraku.
            “Mama tahu Sha yang terbaik untuk Fakhrul...”
            Aku terdiam.
            “Mama tahu sebelum ni mama tak pernah anggap Sha macam menantu mama. Malah mama tak terima Sha sejak kali pertama Fakhrul bawak Sha jumpa mama. Sha nak tahu kenapa?” Mama merenung lembut ke wajahku.
            Aku mengangguk. Memang sudah lama aku menginginkan jawapan untuk persoalan itu.
            Mama menarik nafas sebelum mula bercerita. “Mungkin sebelum ni Fakhrul tak pernah cerita pada Sha tentang kisah lama dia...”
            “Maksud mama?” Aku memintas laju.
            “Sebelum Fakhrul kenal Sha, dia pernah bercinta. Cinta sangat-sangat... sampaikan dia dibutakan oleh cinta perempuan tu. Bila perempuan tu tinggalkan dia, dia betul-betul kecewa... sampaikan dia pernah berjanji depan mama yang dia takkan jatuh cinta lagi. Tapi bila dia kenal Sha, hati dia dah terbuka semula untuk jatuh cinta. Dia bagitahu mama dia nak kahwin dengan Sha tapi mama tak izinkan. Mama tak izinkan bukan sebab mama tak suka Sha, tapi mama takut dia tersilap pilih lagi. Mama tak nak tengok anak mama kecewa untuk kali kedua. Hati mama ni... tak sanggup nak tengok anak yang mama tatang dari kecik merana hanya sebab seorang perempuan.
            Mama buat keputusan untuk jodohkan dia dengan Yurul sebab mama dah kenal Yurul sejak dia kecik, mama dah kenal hati budi dia macam mana. Tapi mama silap... jodoh Sha dengan Fakhrul kuat. Lepas apa yang jadi, Fakhrul tetap pilih Sha. Kasih sayang antara Sha dan Fakhrul yang dah bukakan mata mama nilai hati budi Sha yang sebenar.
            Malam hari tu, mama tak sengaja terdengar perbualan Sha dengan Fakhrul. Sejak tu mama yakin, Fakhrul tak silap buat keputusan. Sha memang yang terbaik untuk dia...”
            Menitis air mataku mendengar cerita mama. Lantas aku memeluknya erat, menzahirkan ucapan terima kasih yang tak terluah di bibir. “Terima kasih, ma... sebab sudi terima Sha sebagai menantu mama...”
            “Sha bukan cuma menantu mama. Tapi Sha dah jadi anak mama...” ujar mama.
            Aku teresak lagi. Terharu, gembira, syukur... semua perasaan itu saling bertingkah dalam hatiku. Satu yang aku pasti, kesabaranku selama ini telah dibalas dengan sesuatu yang berharga oleh Allah SWT. Alhamdulillah...

Tentang cinta yang datang perlahan
Membuatku takut kehilangan
Kutitipkan cahaya terang
Tak padam diderai goda dan masa
Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya...

TAMAT.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...